Setelah membangun keunggulan gelarnya dari 14 menjadi 65 poin dalam lima balapan setelah insiden baju balap di Barcelona, keunggulan Fabio Quartararo di klasemen pembalap kembali menyusut jadi 53 poin setelah finis kedelapan di Aragon.

Pembalap Monster Yamaha itu mengaku sebelum akhir pekan bahwa Motorland Aragon mungkin jadi yang terburuk musim ini, namun masih bisa menempati starting grid depan dan dijagokan untuk memperebutkan podium.

Namun, ia mengalami kekurangan grip belakang yang aneh sejak awal balapan, dan turun kembali di posisi kesepuluh pada pertengahan balapan, dan bertarung melawan Enea Bastianini dan Jorge Martin dari Ducati untuk finis kedelapan.

“Saya berharap bisa bertarung untuk podium setelah pemanasan karena saya merasa hebat dan dengan 26 lap dengan ban [3 lebih jauh dari jarak balapan] saya bisa melakukannya dengan baik,” kata Quartararo.

“Tapi sejak awal balapan saya merasa ban belakang saya tidak bekerja seperti biasa. Saya turun,  turun, turun [grip ban yang semakin tutun]. Satu-satunya hal positif hari ini adalah saya berjuang untuk posisi saya dan saya tidak menyerah. hanya untuk posisi 7, 8 dan 9 tetapi saya melakukannya sampai akhir."

Quartararo mengalami penurunan serupa, jika tidak lebih dramatis, di balapan Aragon tahun lalu, ketika tekanan ban depannya naik terlalu tinggi saat berada di slipstream pebalap lain.

Pembalap Prancis itu menegaskan tekanan ban bukan menjadi faktor kali ini dan, meskipun dia tidak ingin menyalahkan Michelin, jelas bahwa beberapa bentuk masalah performa ban - seperti yang dialami oleh rival perebutan gelar Francesco Bagnaia dan Joan Mir di Silverstone, diduga menjadi penyebab utama.

“Hari ini ada yang tidak beres. Tahun lalu semuanya normal terlepas dari kesalahan pada [tekanan] ban depan. Saya tidak tahu apa yang terjadi hari ini tetapi dari lap pertama sepertinya ban belakang saya… Kami perlu memeriksa secara mendalam, dan saya tidak ingin menyalahkan apa pun, tetapi itu adalah perasaan yang aneh dari lap pertama hingga akhir balapan.

“Saya tidak ingin mengatakan itu adalah ban, tetapi perasaan yang saya miliki hari ini saya tidak pernah memilikinya sepanjang akhir pekan dan langsung dari lap pertama saya tidak memiliki performa berhenti yang saya miliki [sebelumnya], bukan grip. , bukan traksi.

“Juga bagi kami untuk menyalip di trek itu cukup berantakan karena dari Tikungan 15 ke Tikungan 1 kami kehilangan 3-4 persepuluh dan saya harus pulih di tikungan dan kemudian saya tidak bisa menyalip. Ini adalah sesuatu yang sedikit sulit. "

“Kami tahu kami akan berjuang di sini, tetapi kami tidak menyangka balapan akan sesulit ini sejak awal,” kata manajer tim Massimo Meregalli. “Kami masih menganalisis apa yang membuat Fabio tidak nyaman hari ini. Kami belum menemukan jawabannya.

"Apa pun penyebabnya, itu sangat disayangkan, karena setelah warm-up kami merasa yakin bahwa kami bisa melakukan balapan yang sama sekali berbeda dari apa yang akhirnya terjadi hari ini. Kami pasti akan menganalisis data dengan hati-hati sebelum balapan minggu depan."

Mempertimbangkan banyak hal, itu bisa saja jauh lebih buruk daripada kehilangan 12 poin dari rival terdekatnya di klasemen dan pemenang balapan hari Minggu, Francesco Bagnaia.

"Ini bukan bencana," kata Quartararo. “Dari Sachsenring kami selalu meningkatkan keunggulan kami. Bahkan di Austria. Di Silverstone kami berbicara dan mengatakan mungkin kami kehilangan beberapa poin [tetapi tidak].

“Kami memulai di sini dengan keunggulan 65 poin. Sudah lama sejak saya [terakhir] kehilangan poin! Ini bukan bencana tapi kami harus bisa tahu apa yang terjadi hari ini.

“Tetapi bahkan jika saya P9, saya memberikan segalanya untuk berjuang untuk satu poin lagi dan saya pikir balapan semacam ini di mana Anda tidak pernah menyerah sangat bagus untuk kejuaraan.”

Rekan satu timnya untuk balapan Aragon, Cal Crutchlow menjadi Yamaha terbaik berikutnya dengan finis di posisi ke-16.