Di atas kertas, Marc Marquez membuat awal yang sempurna untuk akhir pekan MotoGP Amerika di Circuit of The Americas dengan memimpin kedua sesi latihan Jumat, yang diadakan dalam kondisi basah dan kemudian kering.

Itu tidak terlalu mengejutkan, mengingat Marquez telah memenangkan enam dari tujuh balapan Austin sebelumnya (jatuh dari posisi terdepan di balapan lainnya) dan finis pertama (Sachsenring) dan kedua (Aragon) di trek berlawanan arah jarum jam lainnya tahun ini.

Namun pebalap Repsol Honda itu, yang melihat kembali ke performa terbaiknya saat meluncur dan bergulat dengan RC213V, mengatakan bahwa dia tidak merasakan sesuatu secepat yang ditunjukkan waktu putaran.

“Sejujurnya feeling di motor tidak begitu bagus. Kemudian saat saya berhenti di dalam kotak saya melihat saya berada di depan,” kata Marquez. “Dari perasaan saya pada motor, saya akan mengatakan 'Saya tidak mengendarai dengan baik'. Tapi kemudian saya berhenti di dalam kotak dan melihat saya berada di atas.

“Aneh. Saya senang dengan hasilnya tetapi tidak dengan performa dan feelingnya, maksud saya feelingnya bukan yang terbaik.

"Salah satu poin kuat saya adalah T1 di masa lalu dan sekarang saya kalah banyak di sana. Terutama di tikungan 3-4-5 saya tidak bisa mengubah arah, saya tunda. Tapi tetap saja waktu putaran tiba.

"Saya berharap besok akan turun hujan lebih banyak di beberapa latihan karena seperti ini saya akan bertahan sepanjang akhir pekan dengan lebih baik!"

Tantangan fisik yang dihadapi Marquez dan bahu kanannya yang melemah diperparah dengan tingkat kritisnya gundukan, atau lebih tepatnya undulasi, di trek Texas.

"Ini adalah sirkuit yang saya sukai dan tata letak yang saya sukai, tetapi gundukannya ada di batasnya," katanya. "Maksud saya kondisi permukaannya dalam batas, karena itu bukan gundukan nyata, lebih seperti permukaan bergerak. Ini sangat sulit."

Pembalap lain mengatakan MotoGP seharusnya tidak kembali tahun depan tanpa pelapisan ulang total, dengan pekerjaan sebagian trek sebelumnya gagal mengatasi masalah.

“Tentu saja sekarang level trek di Kejuaraan Dunia MotoGP sangat tinggi dan permukaannya selalu sangat bagus,” kata Marquez. "Tapi saya ingat Laguna Seca 2013 juga sangat bergelombang. Indianapolis juga ada beberapa gundukan kemudian muncul kembali dan itu jauh lebih baik, tetapi selama beberapa tahun bergelombang seperti di sini.

“Tapi itu benar dan saya setuju itu dalam batas. Setiap tahun semakin buruk. Mereka perlu memahami mengapa tetapi sulit untuk memperbaiki masalah karena bagi saya itu tidak seperti gundukan [normal] dari aspal, itu gundukan dari tanah.

"Mungkin tanahnya bergerak karena badai, saya tidak tahu mengapa, tapi itu bergerak dan Anda perlu menyesuaikan beberapa garis Anda."

Nomor 93 menambahkan: "Selain itu benar bahwa ini adalah trek fisik dan bahkan ketika Anda fit, sulit untuk menyelesaikan balapan dengan cara yang baik.

“Tetapi juga benar bahwa punggung lurus banyak membantu sekarang karena Anda bisa sedikit rileks, karena mereka muncul kembali di sana dan itu tidak bergelombang. Jadi mari kita lihat besok dan mencoba untuk meningkatkan, karena yang lain akan meningkat."

Pembalap Ducati Jack Miller adalah rival terdekat Marquez di kedua sesi, menyelesaikan hari hanya 0,015 detik di belakang juara dunia delapan kali itu. Sementara itu, Pol Espargaro (Repsol) dan Takaaki Nakagami (LCR) membuat tiga Honda berada di posisi lima besar.