Untuk ketiga kalinya berturut-turut, Francesco Bagnaia berhasil mengamankan pole position berkat lap terakhir yang luar biasa pada kualifikasi MotoGP Amerika di COTA.

Pembalap Italia itu awalnya mencatatkan waktu empat persepuluh lebih cepat dari waktu terbaik Marc Marquez, sebelum saingan gelar Fabio Quartararo mengurangi jarak itu menjadi +0,348 detik.

Bagnaia, yang memiliki kebiasaan menghasilkan putaran seperti itu pada saat yang paling penting, kembali mengatur putaran terbaiknya untuk menyelinap ke pole position, seperti di Aragon dan Misano.

Meski secara performa Bagnaia tidak sebaik dua akhir pekan terakhir ketika dia menang, margin pole hari ini di COTA lebih besar dari kedua putaran itu. Tidak ada pebalap yang berada dalam jarak dua persepuluh dari 24 tahun sejak Aragon.

Berbicara tentang kualifikasinya, Bagnaia memuji terobosan di FP4 untuk peningkatan kecepatan: "Saya mengambil risiko untuk melakukannya karena pagi ini saya lebih bermasalah. Kemudian kami memutuskan untuk berhenti dan mencoba membiarkan motor mengikuti gundukan dengan lebih baik.

"Saya mulai mendapatkan feeling yang lebih baik di FP4 dan di Q2 saya bisa merasakan perasaan yang sama lagi. Lebih mudah bagi saya untuk mendorong lebih banyak.

"Kemudian ketika saya melihat saya turun (lebih cepat) di sektor pertama dengan selisih dua persepuluh, saya mencoba untuk mendorong lebih banyak dan saya sangat senang karena kami memulai akhir pekan ini sedikit bermasalah dan sekarang kami berada di atas lagi."

Bagnaia juga menjadi pebalap Italia pertama sejak Valentino Rossi pada 2009 yang meraih pole position tiga kali berturut-turut.

Hal ini membuat Rossi menyebut Bagnaia mengendarai Ducati sebagai yang terbaik yang pernah dilihatnya dalam beberapa tahun, namun, ketika ditanya tentang hal ini, pembalap VR46 Academy menyinggung perjuangan awal yang dia temui di MotoGP dan apa yang telah dia lakukan untuk meningkatkan begitu banyak.

"Ketika saya mulai dengan Ducati saya selalu kecelakaan, perasaan saya tidak pernah sangat baik. Saya mencoba untuk mendorong tetapi gaya membalap saya tidak beradaptasi dengan baik dengan Ducati," tambah Bagnaia.

“Di Moto2 saya selalu dengan banyak kecepatan di tikungan dan di Moto2 Anda tidak bisa mengerem terlalu keras karena ban belakang selalu meluncur.

“Ketika saya tiba di MotoGP, saya cepat, tetapi hanya karena saya melakukan serangan waktu. Itu adalah sesuatu yang saya pelajari setelahnya karena di MotoGP para pembalap top tidak pernah melakukan serangan waktu selain mungkin tes pertama musim ini.

“Dari Qatar kami mulai bekerja dengan ban bekas karena saya dalam masalah dan tidak enak badan. Sampai tahun ini saya tidak memiliki perasaan yang baik.

"Tahun lalu saya melakukan dua atau tiga balapan yang bagus, tetapi tahun ini saya pikir dan saya sedikit mengubah mentalitas saya di atas motor, saya merasa bahwa saya tahu betul motor ini dan saya beradaptasi dengan sangat baik. baik pada pengereman.

“Sekarang pada pengereman saya bisa menghentikan motor dengan sangat baik dan saya merasa hebat. Saya juga mencoba menyesuaikan pengaturan Ducati saya dengan gaya berkendara saya di tikungan.”

2958176.0008.jpg