Jack Miller tampak seperti unggulan jelang kualifikasi MotoGP Amerika setelah menjadi pembalap tercepat pada FP3 dan FP4, dan dipilih oleh Marc Marquez sebagai tandem slipstream. Namun, secara misterius ia hanya menempati posisi ke-10 di grid, terpaut 0,939 detik.

Pembalap pabrikan Ducati itu tidak secara langsung menyalahkan bannya tapi jelas dia merasa masalah performa ban harus disalahkan pada setidaknya satu, dan mungkin keduanya, dari kualifikasinya.

"Itu terjadi beberapa kali dan saya dapat memberi tahu Anda satu hal: saya mulai muak dengan itu," keluh Miller. Tapi bagaimanapun, itulah yang terjadi. Kami terus maju dan mudah-mudahan itu tidak terjadi besok."

"Saya memakai ban keras di FP4 dan melakukan lap dua persepuluh dari apa yang bisa saya lakukan [dengan ban lunak baru] di kualifikasi," katanya. “Dan saya melakukan 2m 2,9 detik di FP3 [dengan ban belakang baru yang lembut, 0,8 detik lebih cepat daripada di kualifikasi].

“Jadi saya tidak tahu [apa yang terjadi di kualifikasi]. Itu bukan karena kurangnya usaha, saya dapat memberitahu Anda itu. Begitu saya keluar di trek, saya mencoba mendorong secara maksimal tetapi tidak berhasil.

“Meskipun saya ingin, itu bukan sesuatu yang akan kami komentari [lebih lanjut] pada saat ini. Hanya saja saya tidak dapat melakukan apa yang saya tahu dapat saya lakukan.

“Saya hanya akan mencoba dan melakukan yang terbaik yang saya bisa dan apa pun yang ada dalam kendali saya, saya akan melakukannya. Tapi kita tidak bisa mengendalikan semuanya. Itu memalukan.

"Tim telah melakukan pekerjaan yang fantastis sepanjang akhir pekan, seperti yang telah mereka lakukan setiap akhir pekan. Saya minta maaf untuk mereka, tetapi besok adalah saat mereka membagikan poin. Kami akan berusaha semaksimal mungkin."

Ini bukan pertama kalinya Miller dan rekan setimnya di Ducati Francesco Bagnaia, yang meraih pole position pada Sabtu, mengeluhkan masalah ban tahun ini.

Sementara jelas sedih melihat potensi keunggulan awal atas Joan Mir dan Johann Zarco - di depannya dalam kejuaraan dunia - menghilang, Miller mengambil sedikit kenyamanan dari pengendara pendahulu Ducati Andrea Dovizioso ke 13 hingga tempat keempat di acara 2019.

"Itu membuat pekerjaan lebih sulit. Saingan kejuaraan saya ada di depan saya dengan Zarco dan Mir dan mereka pasti yang kami butuhkan di depan," kata Miller.

“Ini tidak akan menjadi balapan yang paling mudah, tetapi jika Anda melihat apa yang dilakukan Dovi beberapa tahun yang lalu di sini ketika kami balapan terakhir, dia mampu finis keempat. Ada beberapa kecelakaan hari itu tetapi saya memiliki kecepatan yang baik, Saya memiliki potensi yang baik dan saya merasa baik di atas motor.

“Kami hanya perlu lolos dengan bersih, yang merupakan hal tersulit dari belakang sana, terutama dengan Tikungan 1 dan sisanya mencoba yang maksimal untuk masuk di antara orang-orang di depan sesegera mungkin dan tetap di sana.”

Miller berada di urutan kelima dalam kejuaraan dunia, satu poin di belakang Zarco dan 27 dari Mir dengan empat putaran tersisa. Hasil ini juga cukup merusak peluang Ducati agar Miller dapat menggangu rival Bagnaia dalam kejuaraan, Fabio Quartararo, yang akan memulai balapan hari ini dari posisi kedua.