Dengan para pembalap top MotoGP segera memastikan masa depannya dalam waktu dekat, juara dunia musim 2022 Joan Mir telah mengonfirmasi bahwa tes pra-musim akan penting untuk memahami masa depannya.

Suzuki mengalahkan pabrikan seperti Honda dan Ducati untuk mengontrak Mir sebagai rookie pada 2019. Setelah musim debut yang terganggu cedera, Mir menjadi juara dunia pertama Suzuki di era empat tak pada 2020.

Mir masih bisa mempertahankan performanya di 2021 dengan menutup musim di posisi ketiga klasemen, namun pembalap Spanyol itu gagal memimpin lap balapan, dan secara terbuka frustrasi dengan level pengembangan GSX-RR yang sangat lambat.

Dengan latar belakan itu, dan dengan kontrak Mir yang akan habis tahun ini, pembalap 24 tahun itu akan menjadi komoditas terpanas di bursa pembalap untuk tahun 2023.

Untungnya bagi Suzuki, sang pembalap mengaku cukup terkesan dengan upaya pengembangan GSX-RR sepanjang musim dingin, dan ingin melihat tes sebagai indikator masa depannya di pabrikan Hamamatsu.

"Banyak orang menyelesaikan kontrak mereka pada 2022 dan kami berharap untuk memperbarui, atau mengambil keputusan berbeda [untuk 2023]. Sejujurnya, tes itu penting bagi saya. Penting untuk memahami segalanya," kata Mir. jelang tes pramusim pembukaan akhir pekan ini di Sepang.

“Sebagai pebalap Suzuki sekarang, saya merasa hebat di sini, saya merasa seperti berada di rumah sendiri. Tapi memang benar bahwa perubahan adalah sesuatu yang pada beberapa momen juga bisa bagus. Tapi saat ini, saya tidak bisa berbicara lebih banyak tentangnya karena tidak ada yang diputuskan. Tapi mari kita lihat."

Mir menambahkan: "Saya belum mencoba motornya, tetapi saya melihat bahwa [Suzuki] telah membawa banyak hal untuk dicoba, beberapa peningkatan yang di atas kertas cukup menarik ... Sepertinya Suzuki bekerja lebih dari yang mungkin saya harapkan.

"Tahun lalu, sesuatu terjadi, dan hal-hal yang mereka bawa bukanlah langkah yang dibuat oleh yang lain. Dan Suzuki tahu itu. Dan tahun ini, mereka melakukan banyak upaya untuk membawa lebih banyak barang dari biasanya."

Seperti Yamaha, pembalap Suzuki telah mendesak pabrikan meningkatkan kecepatan tertinggi motor untuk menghadapi Ducati.

"Di trek lurus, pengendara tidak bisa berbuat banyak," kata Mir. “Penting untuk bekerja dengan baik dalam mengangkat motor, berakselerasi dengan baik, tetapi di trek lurus, motorlah yang harus bertenaga.

“Suzuki telah bekerja, pada mesin, dan saya tidak tahu apakah saya akan menyalip beberapa Ducati [pada hari Sabtu], tetapi saya pikir mereka meningkat. Itu selalu penting, untuk menemukan peningkatan.”

Memasuki satu jam terakhir dari tes MotoGP Sepang hari pertama, Joan Mir turun ke posisi ketujuh dengan rekan setimnya Alex Rins keempat. Kedua pembalap juga berada di tengah-tengah untuk tabel kecepatan tertinggi dengan 330,2 km/jam.