Sebuah kesimpulan yang sedikit campur aduk diambil oleh juara bertahan MotoGP Fabio Quartararo pada akhir tes pramusim 2022 di sirkuit Mandalika Indonesia.

Masih menghadapi defisit kecepatan tertinggi yang menghawatirkan, yang menurut Quartararo tidak akan berubah dari 9km/jam dari tahun lalu, pebalap Monster Yamaha itu tetap berada di peringkat 5-4-2 pada timesheets dari ketiga hari.

Meski Quartararo tidak mendapatkan cukup waktu untuk ban baru ketimbang ban usang. Secara kecepatan balapan, atau waktu putaran rata-rata, Quartararo berada atau sangat dekat di peringkat teratas.

Pembalap muda Prancis itu menggambarkan kecepatannya dengan ban bekas sangat cepat pada hari kedua, sebuah pencapaian yang diharapkan akan dikonfirmasi dalam simulasi balapan pada hari terakhir.

"Besok saya akan membuat simulasi balapan, atau long run misalkan. Saya tidak akan membuat full 27 lap tapi antara 15-20 lap. Saya kira akan cepat, tapi lihat saja nanti."

Quartararo sepatutnya menyelesaikan simulasi balapan 18 putaran pada hari terakhir, menggunakan ban belakang Medium yang diharapkan cukup untuk membawa balapan akhir pekan bulan depan, bukan yang lebih lunak. Namun, pada titik inilah segalanya menjadi lebih rumit.

Kecepatan rata-rata Quartararo selama 18 lap tersebut, tidak termasuk 1m 47s yang lambat menjelang akhir, adalah 1m 33,2s. Lebih cepat dari hampir semua orang selama simulasi mereka.

Diakui, banyak pengendara - termasuk pabrikan Ducati - melakukan long-run mereka di kemudian hari, ketika suhu lebih panas dan lintasan lebih lambat. Namun, secara mengejutkan Quartararo mengatakan simulasi balapan mereka sebagai mimpi buruk.

Tapi tetap mengejutkan mendengar Quartararo menggambarkan simulasi itu sebagai 'mimpi buruk'.

"Kami memutuskan dengan tim untuk menggunakan ban medium untuk simulasi balapan, karena mereka mengatakan ban lunak tidak akan ada di sini untuk balapan," tegas Quartararo.

“Tapi sebenarnya itu adalah mimpi buruk dari simulasi balapan, saya tidak pernah memiliki firasat buruk dengan ban belakang. Tepat setelah simulasi balapan, saya tiba dengan ban soft bekas, dan saya lebih dari setengah detik lebih cepat. .

“Jadi saya benar-benar senang dengan kecepatannya, sebenarnya. Bahkan sore ini saya melakukan '31,6 dengan 10 lap di ban belakang, jadi itu sangat bagus. Saya pikir kami melakukan pekerjaan yang hebat, kami menyesuaikan diri dengan motor, dan saya pikir kecepatan kami kuat. Jadi inilah mengapa saya merasa kami membuat langkah yang bagus di sore hari."

"Kami terkesan dengan kecepatan balapan dan serangan waktu Fabio hari ini," tegas direktur tim Massimo Meregalli.

Namun, Quartararo mengingatkan bahwa tidak banyak lagi yang bisa diperas dari paket M1 saat ini.

"Lebih dari peningkatan waktu putaran, perasaan saya dengan motor jauh lebih baik, tapi sayangnya kami sampai di batas. Saya merasa di batas di mana-mana, dan waktu putaran bagus, tapi saya berharap sedikit lebih baik," katanya. dikatakan.

“Tapi mari kita lihat. Qatar akan menjadi cerita lain tetapi dari sisi saya, saya 100% siap.”

Ketika ditanya kembali apakah M1 tahun ini sudah mencapai batasnya, dia menambahkan: "Sejujurnya, saya tidak tahu di mana kami dapat meningkatkan. Ketika Anda mulai merasakan bagian depan bergerak ke mana-mana, bagian belakang berputar pada batasnya, Anda sedang menyentuh siku di mana-mana, sulit untuk menemukan lebih banyak.

“Tetapi bagi saya yang penting adalah tim, terutama Yamaha, bekerja keras di area ini untuk menemukan apa pun, memiliki kecepatan lebih untuk merasa diri saya kurang pada batas. Karena sejujurnya, untuk melaju dengan kecepatan ini, setiap saat. Saya pergi ke trek, saya perlu mendorong begitu banyak.

“Pada akhirnya, itu adalah sesuatu yang pasti setiap pembalap berada pada batasnya, tetapi itu cukup sulit bagi kami.”

Kekhawatiran yang jelas bagi Quartararo adalah bahwa Yamaha 2022 yang disempurnakan dengan ringan akan mengambil motor baru yang dimodifikasi secara substansial dari orang-orang seperti Honda dan Ducati, yang kemungkinan masih jauh dari batas mereka saat ini.

Tercepat dalam hal kecepatan rata-rata selama simulasi balapan di hari terakhir adalah Takaaki Nakagami dari LCR Honda (1 menit 33.021 detik) dengan RC213V baru, diikuti oleh rekan setimnya Alex Marquez (1 menit 33.033 detik, meskipun keduanya kembali melakukan lari jarak jauh lebih awal. di hari daripada Ducati).

Pembalap Factory Repsol Pol Espargaro dan Marc Marquez tidak melakukan simulasi balapan hari terakhir tetapi kecepatan rata-rata mereka sepanjang hari terlihat di urutan kedua setelah Quartararo.

“Jika Anda memeriksa semua pebalap Honda, kecepatannya luar biasa,” tegas Quartararo. “Anda lihat Pol, dia bagi saya yang tercepat, atau cukup dekat. Marc [Marquez] super cepat, Alex [Marquez] juga super cepat, Taka membuat simulasi balapan yang sangat hebat. Jadi keempat Honda sangat cepat. Dan Anda dapat melihat motor bekerja dengan cara yang berbeda."

Rekan setim Quartararo, Franco Morbidelli, berada di urutan kelima dalam catatan waktu setelah putaran yang terlambat. Pembalap Italia itu tidak melakukan simulasi balapan tetapi Chris Pike menempatkannya di urutan kesepuluh untuk kecepatan rata-rata.