Setelah dominasi Francesco Bagnaia akhir musim lalu dengan memenangkan empat dari enam balapan, podium dan crash dari lainnya, mengejutkan melihat Pecco tidak memimpin satupun hari dari tes pra-musim 2022.

Selama lima hari, dua di Sepang, kemudian tiga di Mandalika, Bagnaia menduduki peringkat ke-19, ke-6, ke-22, ke-10 dan akhirnya ke-5.

Tapi pembalap Italia itu menekankan prioritasnya adalah pencarian set-up untuk Desmosedici GP22, termasuk mesinnya. Meski ia yakin motornya memiliki potensi lebih, Bagnaia tidak begitu yakin apakah itu sudah lebih cepat dari GP21 yang sudah terbukti.

"Itu dua tipe mesin yang berbeda, tipe motor," katanya tentang perbandingan GP22 vs GP21 menjelang putaran pembukaan Qatar pada 4-6 Maret.

“Jadi Anda perlu sedikit mengubah sesuatu dalam gaya berkendara Anda, dan hari-hari ini saya berkonsentrasi melakukannya, dan akhirnya saya mengerti lebih baik di hari terakhir bagaimana melakukannya.

“Saya melakukan banyak putaran dalam tes ini, 210, untuk memahami lebih baik. Akhirnya, saya menemukan cara untuk melaju cepat dengan motor ini hanya untuk satu putaran. Untuk kecepatan, motor ini OK, tapi saya sedikit kesulitan melakukan serangan waktu, jadi saya senang hari ini sedikit lebih jelas, sedikit lebih mudah.

"Saya pikir motor [baru] ini memiliki potensi lebih besar daripada motor musim lalu. Tapi saya tidak mengendarai motor lama [di sini], jadi saya tidak tahu [mana yang lebih cepat sekarang]."

Dalam hal kecepatan tertinggi, baik GP21 dan GP22 mendominasi grafik di Mandalika, dengan motor baru terasa sangat mengikuti karakter pendahulunya.

“Saya pikir kekuatan motor kami kurang lebih sama dengan tahun lalu, itu pengereman dan entri, dan akselerasi pasti,” Bagnaia menegaskan.

“Masih kami membutuhkan sesuatu yang lebih pada akselerasi. Tapi kami semakin dekat setiap saat, jadi kami senang dengan pekerjaan yang dilakukan dalam tiga hari ini.

“Kami telah mempersiapkan motor untuk balapan dengan baik di Qatar. Kecepatan dan konsistensi kami baik-baik saja. Kami memutuskan untuk melakukan simulasi balapan dengan ban sedang, itu bukan pilihan terbaik tetapi kami sangat konstan dalam hal kecepatan, jadi ini adalah pilihan terbaik.

“Kami banyak bekerja dan masih perlu bekerja lebih banyak. Tetapi dengan hanya lima hari tes, Anda perlu mencoba semuanya dalam putaran yang lebih sedikit dari biasanya. Tapi tidak apa-apa seperti ini. Akhirnya kami menemukan kompromi yang saya suka, jadi saya berpikir bahwa di Qatar kami akan memulai dengan baik."

Memperhatikan timesheets, Bagnaia menjelaskan mengapa sangat sulit untuk memprediksi siapa yang terkuat saat ini.

"Sulit untuk mengatakan siapa yang tercepat karena ban terburuk adalah medium, tetapi itu adalah satu-satunya yang akan mereka bawa untuk balapan akhir pekan di sini, karena mereka tidak akan mengambil ban lunak," katanya.

“Jadi hanya saya, Marini, dan Bezzecchi yang mencoba simulasi balapan dengan medium [Quartararo juga mengatakan dia mencoba dengan medium]. Dan sangat sulit untuk melakukan lebih banyak lap, karena licin dan saya banyak sliding, soft pasti lebih baik.

“Jadi melihat kecepatan saya ketika saya menggunakan soft, itu sangat dekat dengan pembalap tercepat. Tapi hari ini sangat penting untuk melakukan lebih banyak lap dengan medium, untuk memahami ban, untuk memahami kondisi, dan hari ini sangat panas, 62° di aspal, jadi kecepatannya tidak terlalu buruk mengingat mediumnya."

Terlepas dari penampilan dominannya sepanjang tahap penutupan tahun lalu, dan komentar positif di akhir pengujian pra-musim, Bagnaia bersikeras bahwa terlalu dini untuk memprediksi siapa rival terberatnya pada balapan pertama di Qatar, 6 Maret mendatang.

"Untuk Qatar, saya tidak tahu siapa yang akan menjadi rival terberat, tapi saya pikir Honda telah melakukan pekerjaan dengan baik, Suzuki juga, Aprilia juga, dan kami," katanya.

"Saya merasa hebat, tapi saya yakin saya bukan satu-satunya. Ada banyak. Bagi saya, saya bukan favorit karena saya tidak menang tahun lalu, Fabio menang..."

Luca Marini dari VR46 adalah Ducati tercepat selama tiga hari di urutan ketiga pada waktu gabungan, dengan GP22. Rekan setim Bagnaia, Jack Miller, berada di urutan ke-18 setelah memilih untuk tidak mencoba time-attack.