Satu hari setelah peluncuran, Red Bull menguji mobil baru mereka, RB16B, untuk pertama kalinya, dalam sesi Shakedown di Silverstone, Rabu (24/3).

Rekrutan baru, Sergio Perez, yang telah direkrut untuk menggantikan Alex Albon untuk 2021, mendapat kesempatan pertama di belakang kemudi RB16B, sebelum menyerahkan mobil kepada rekan setimnya Verstappen.

Red Bull mengatakan kedua pembalap menjalani sesi bebas masalah dan mampu menyelesaikan jarak tempuh yang diizinkan sejauh 100 km - setara dengan 17 putaran tata letak grand prix Silverstone - yang dibatasi untuk sesi shakedown atau shooting.

Meskipun hanya melakukan debut di trek untuk Red Bull selama tes dua hari di venue Grand Prix Inggris awal pekan ini dengan mengendarai RB15 spesifikasi 2019 untuk memudahkan adaptasi dengan tim barunya, Perez melaporkan bahwa evolusi RB16B mendapatkan peningkatan dari sisi grip dan potensi mobil.

“Mengendarai mobil baru yang akan kami kendarai musim ini, itu selalu menjadi momen yang sangat istimewa bagi semua tim,” kata orang Meksiko itu.

“Mereka telah bekerja sangat keras sepanjang musim dingin jadi akhirnya melaju trek dengan mobil itu adalah hari yang cukup emosional. Saya harus mengatakan bahwa saya dapat melihat potensinya.

“Saya sangat senang untuk lebih dulu mencoba RB15, sudah memiliki referensi tentang bagaimana rasanya mobil Red Bull, dan melompat ke mobil saya, mobil yang akan saya kendarai tahun ini, sungguh luar biasa.

“Kondisinya tidak terlalu bagus di luar sana tetapi senang rasanya sudah merasa nyaman dengan pedal, dengan rem, dengan semua hal baru yang saya alami, jadi ini cukup mengasyikkan.

“Saya bisa merasakan satu langkah [maju] dalam grip keseluruhan pada semua kecepatan, saya sudah bisa merasakannya. Saya belum melakukan banyak hal tetapi saya sudah dapat melihat bahwa mobil itu memiliki potensi yang bagus. "

Berbicara tentang kesan awalnya, Verstappen, yang dapat secara langsung membandingkan RB16B dengan pendahulunya yang ia kendarai dengan dua kemenangan musim lalu, segera menyadari perubahan aerodinamis baru yang diperkenalkan untuk mengurangi tingkat downforce dan memperlambat mobil tahun ini. .

Setelah mengemudikan RB15 di pagi hari untuk membantunya menyesuaikan diri setelah liburan musim dingin, pria Belanda itu mengatakan sesi pertamanya di RB16B yang diperbarui hanya untuk merasa nyaman dan mendapatkan "pemahaman dasar" tentang mobil.

“Tentu ada perbedaan,” terangnya. "Maksud saya, perubahan besar tentu saja pada lantainya, mereka banyak memangkasnya di bagian belakang. Jadi mobil akan memiliki perilaku yang sedikit berbeda.

"Tapi kami tidak fokus pada set-up atau apa pun. Ini hanya tentang membiasakan diri di dalam mobil, dan mendapatkan pemahaman dasar tentang mobil. Dan kemudian semua pekerjaan harus tetap dilakukan di Bahrain.”

Apakah Red Bull menyembunyikan sesuatu?

Bisa dibilang intrik terbesar pada hari Rabu dipicu keputusan misterius Red Bull untuk tidak merilis gambar RB16B setelah sesi Shakedown di trek di Silverstone. Alhasil, satu-satunya preview yang kami miliki untuk Red Bull RB16B adalah dua foto studio yang dirilis hari Senin tanpa embel-embel lain.

Ini adalah taktik menarik dari Red Bull untuk tidak terburu-buru membagikan gambar atau cuplikan video dari mobil barunya yang sedang beraksi seperti yang dilakukan banyak tim. Memang bukan hal aneh bagi tim untuk merahasiakan materi mereka, meski ini jauh berbeda dari sesi Shakedown Red Bull di tahun sebelumnya.

Meskipun pendekatan yang agak rahasia ini mungkin sebatas keinginan untuk menahan gambar mobil sampai tanggal rilis nanti, bisa juga menunjukkan skuat Milton Kenyes ingin menyembunyikan development mobil baru dari para rivalnnya.

Jika memang Red Bull menyembunyikan sesuatu di RB16B, akan ada daya tarik tambahan di sekitar garasi Red Bull ketika garasi tim terbuka pada hari pertama tes-pramusim di Bahrain pada 12 Maret.

Meskipun tim membawa sebagian besar komponen mobil 2020 mereka ke tahun 2021, termasuk sasis yang sama, seluruh tim memiliki dua token pengembangan untuk dipakai untuk mengembangkan elemen tertentu yang diizinkan untuk didesain ulang, membuka celah bagi para tim untuk meningkatkan performa mobil.

Terlepas dari jumlah elemen yang dibawa dari mobil tahun lalu, Team Principal Red Bull Christian Horner menggambarkan RB16B sebagai pembaruan “ekstensif” dari pendahulunya.

"Ini bisa dibilang meneruskan [mobil sebelumnya]," ujar Horner. "Jadi sasisnya sama dengan yang kami gunakan di Abu Dhabi.

“Semua bagian periferal, ditinjau kembali dan diubah, jadi ini adalah pembaruan, pembaruan ekstensif, menurut saya. Karena itu, [mobil] dinamai 16B bukan menjadi mobil yang benar-benar baru.”

Dengan pengujian pra-musim yang dikurangi menjadi hanya tiga hari berjalan - setara dengan hanya 1,5 hari di dalam mobil untuk setiap pengemudi - Shakedown hari Rabu memberi kesempatan berharga bagi Perez dan Verstappen untuk 'mencuri' jarak tempuh tambahan jelang musim baru.

“Ada pemeriksaan sistem, mesin baru dari Honda juga ada di sisi kami, jadi di situlah fokus utamanya.

“Anda mendapatkan perasaan awal tetapi sulit dalam kondisi ini, pada suhu ini. Anda akan mendapatkan sesuatu darinya, [Verstappen] akan memiliki referensi dari saat terakhir dia mengemudikan mobil.

“Meskipun ini adalah hari pembuatan film, sangat bagus bagi pengemudi untuk dapat mengendarai mobil lama [spesifikasi] beberapa tahun yang lalu dan sebagai referensi pada RB16B.

"Itu mengikis kerumitan yang mereka alami, dan juga memberi mereka pengalaman singkat tentang mobil mereka untuk musim ini."

 

Comments

Loading Comments...