Tak lama setelah Hideki Matsuyama melakukan putt terakhirnya di Augusta National untuk menjadi pegolf Jepang pertama yang memenangkan Turnamen Masters, telepon Yuki Tsunoda mulai berdengung.

Masih dalam euforia 'Matsu-mania' yang diciptakan oleh kemenangan bersejarah pemain golf 29 tahun itu, para penggemar di kampung halaman Tsunoda, Jepang, mengirimkan pesan yang jelas kepada pembalap Formula 1 AlphaTauri; sekarang giliranmu.

Dengan Tokyo akan menjadi tuan rumah Olimpiade tahun ini - izin COVID - 2021 sudah menjadi tahun yang besar bagi olahraga di Jepang jauh sebelum Matsuyama mendapatkan jaket hijau terkenal dari Golf.

Dua minggu sebelumnya, Tsunoda memulai momen penting lainnya bagi negara itu sebagai pembalap Jepang pertama yang membalap di F1 sejak Kamui Kobayashi pada 2014.

Menyusul promosi pesat menuju piramida tertinggi balap mobil, Tsunoda - yang lahir hanya 50 km dari ibu kota Jepang di Sagamihara 21 tahun yang lalu Mei ini - melakukan debutnya di Grand Prix Bahrain pembukaan musim bulan lalu. Tsunoda finis kesembilan yang luar biasa untuk menjadi pencetak poin Jepang kedelapan dalam sejarah F1.

Dari 17 pembalap yang ambil bagian dalam balapan F1 sebelum Tsunoda, Kobayashi adalah yang paling sukses, mencetak 27 poin dengan mencetak poin dalam 75 pertandingannya, dengan hasil terbaik yang mengesankan dari tempat ketiga datang di Suzuka di GP Jepang 2012. Ada beberapa pembalap yang sangat cepat dan populer dari Jepang selama bertahun-tahun, tetapi tidak ada yang pernah naik podium teratas.

Berbicara kepada Crash.net dalam wawancara eksklusif di Imola Kamis lalu, Tsunoda merefleksikan ambisi pribadinya untuk membuat sejarah olahraga sendiri di F1.

"Saat ini saya tidak terlalu memikirkan untuk menjadi juara dunia atau memenangkan perlombaan," kata pembalap pertama F1 yang lahir di tahun 2000-an itu. “Saya benar-benar hanya fokus pada setiap sesi demi sesi. Itu membuat saya lebih baik di sisi mentalitas untuk fokus mengemudi di sesi.

“Jika saya mendapatkan kemenangan musim ini, kemenangan pertama untuk pembalap Jepang, itu akan sangat bagus. Itu akan sangat bagus untukku. Sebagian besar penggemar motorsport Jepang sudah menunggu itu.

“Saya mendapat banyak pesan setelah Masters ketika [kami] menjadi juara golf Jepang pertama dalam sejarah. Apalagi setelah itu, saya mendapat banyak pesan dari fans Jepang yang mengatakan, 'selanjutnya, giliranmu'.

"Akan sangat bagus jika saya mendapatkan kemenangan itu, tetapi sekarang saya memikirkan setiap balapan demi balapan dan hanya berfokus pada kemampuan mengemudi saya untuk meningkat."

Tiga minggu setelah puncak debutnya yang brilian di Bahrain, Tsunoda dihadapkan dengan realita lewat balapan di Imola yang terbukti menjadi akhir pekan yang sulit bagi anak muda itu.

Harapan tinggi untuk penampilan Q3 pertama di tempat tempat Tsunoda telah menyelesaikan beberapa tes selama musim dingin dalam persiapan untuk kampanye F1 rookie-nya, tetapi kecelakaan besar di kualifikasi membuatnya gagal untuk start di belakang grid.

Tsunoda pulih dengan kuat dalam balapan penuh aksi yang diadakan dalam kondisi beragam untuk masuk ke 10 besar, tetapi beberapa saat setelah melakukan manuver berani pada juara dunia tujuh kali Mercedes Lewis Hamilton untuk merebut P8, dia melakukan kesalahan dengan terlalu menekan pedal gas dan berputar di tikungan pertama. Dia kemudian finis di urutan ke-13.

Membuat kesalahan adalah bagian dari permainan di F1, terutama mengingat kurva pembelajaran yang curam yang dihadapi Tsunoda setelah hanya dua musim penuh balapan kursi tunggal di Eropa, termasuk satu kampanye di Formula 2 di mana ia finis ketiga di klasemen sebagai rookie terbaik dengan tiga kemenangan.

Pemain berusia 20 tahun itu menjelaskan sebelum musim dimulai bahwa dia tidak takut membuat kesalahan selama tahun pertamanya di F1, mengetahui bahwa dia mendapat dukungan penuh dari tim AlphaTauri untuk berkembang dan tumbuh sebagai pembalap.

Tsunoda sejauh ini bertekad untuk mendorong dengan keras dari awal dalam upayanya untuk menghasilkan impresi awal, dan membayar kepercayaan yang telah ditunjukkan skuat Italia kepadanya, bahkan jika itu terkadang harus dibayar mahal.

Kepercayaan yang diberikan AlphaTauri pada Tsunoda membantunya untuk membalap dengan rasa kebebasan yang dia harap akan membantunya berada di level yang lebih tinggi, dan pada akhirnya mencapai potensi penuhnya.

“Saya bisa mengatakan hal-hal seperti itu karena tim sangat mendukung saya,” jelas Tsunoda.

“Bahkan Franz [Tost, kepala tim AlphaTauri] berkata kepada saya, 'lakukan apa yang Anda inginkan saat Anda mengemudi dan cobalah untuk mengalami banyak hal. Bahkan ketika Anda memiliki kesalahan, tidak masalah, cobalah untuk meningkatkan dari sana. '

“Bagi saya, itu sangat membantu sisi mental saya. Saya memiliki perasaan sekarang bahwa saya dapat melakukan apa pun yang saya inginkan saat mengemudi, dan itu memberi saya kebebasan.

“Ini cara yang baik untuk mendekati setiap sesi, bahkan jika saya melakukan kesalahan, saya tidak menyesal atas kesalahan itu. Saya hanya akan melanjutkan dan menggunakan pengalaman itu untuk masa depan. "

Di luar mobil, Tsunoda adalah individu yang tenang, sopan, dan menghibur. Namun begitu visor diturunkan, dia adalah pesaing yang berapi-api - ditunjukkan oleh beberapa kata-kata kasar radio di dua akhir pekan grand prix pertamanya.

Ledakan seperti itu di tengah keinginan membara untuk sukses masuk akal, apalagi jika melihat tekanan ekstrim yang ditempatkan di pundak pemula F1, dan juga statusnya sebagai bagian dari program Red Bull.

Setelah awal yang bagus untuk hidup di F1 dengan Toro Rosso (samaran AlphaTauri sebelumnya) pada tahun 2019, Alex Albon dengan cepat masuk ke tim Red Bull setelah hanya 12 grand prix dimulai.

Tetapi kurang lebih 12 bulan setelah mendapatkan peluang impian, Albon telah kehilangan tempatnya di grid sama sekali pada akhir tahun 2020 karena gagal memenuhi harapan. Naik turunnya Albon hanyalah salah satu contoh dari kenyataan pahit dari dunia F1 yang seringkali tak kenal ampun.

Tsunoda yang didukung Honda adalah talenta terbaru yang dibawa melalui program junior Red Bull, dan kedatangannya di F1 telah membangkitkan kegembiraan yang luar biasa.

Dia telah menggantikan Daniil Kvyat - mantan lulusan Red Bull untuk bermitra dengan Pierre Gasly, yang juga tidak asing dengan rasa murka dari penurunan pangkat dari tim senior. Terlepas dari beban ekspektasi seputar awal karir F1-nya, Tsunoda menegaskan dia tidak merasakan tekanan.

“Kebanyakan orang berpikir bahwa saya akan mengalami tekanan dan gugup, tetapi bagi saya, saya tidak merasakan hal-hal seperti itu,” jelasnya.

“Saya tidak perlu terlalu memikirkan itu karena tidak ada ruang untuk merasakan tekanan. Saya tidak merasa tertekan atau gugup sebelum balapan pertama, saya hanya menikmatinya sebanyak mungkin. ”

Red Bull yang terkadang kejam dan pendekatan standar emas untuk proses pemilihan pembalapnya telah membantu menciptakan beberapa talenta terbesar yang pernah dilihat F1 di zaman modern.

Selama menjabat sebagai Team Principal AlphaTauri, Franz Tost telah berperan dalam pengembangan talenta terbaik Red Bull. Itu termasuk generasi emas yang menampilkan juara dunia empat kali Sebastian Vettel, pemenang grand prix tujuh kali Daniel Ricciardo dan bintang terbaru Red Bull Max Verstappen, yang berkembang di skuat saudaranya.

Jadi, bagaimana Tsunoda dibandingkan dengan pembalap akademi Red Bull lainnya? "Anda tahu ada banyak kesamaan dengan pembalap lain yang kami miliki di kumpulan pembalap Red Bull," jawab Tost dalam menanggapi pertanyaan dari Crash.net.

“Pertama-tama mereka semua berbakat, kalau tidak mereka tidak akan berada di dalam akademi. Kedua, mereka fokus dan berorientasi serta disiplin hanya untuk bekerja dengan baik. Yang membuatku terkesan tentang Yuki adalah dia belajar dengan cukup cepat, dia sangat kuat saat pengereman.

"Dia memiliki kendali mobil yang sangat bagus dan dia sudah memberikan feedback yang cukup baik tentang perilaku mobil dan membantu para insinyur dalam menyiapkan mobil - dan ini tidak biasa bagi seseorang yang datang langsung dari Formula 2. "

Tsunoda telah mendapat platform yang fantastis untuk menunjukkan bakatnya dengan mobil yang sangat cepat yang telah berada di urutan kelima di grid pada dua balapan pembuka musim ini.

Performa awal AlphaTauri menunjukkan potensi mobil AT02 yang diperbarui yang merupakan peningkatan yang jelas dari pendahulunya yang memenangkan balapan yang dikemudikan Gasly untuk kemenangan mengejutkan di Grand Prix Italia tahun lalu.

Jika Tsunoda dapat memanfaatkan kecepatannya yang menggetarkan dan potensinya yang sangat besar, Jepang mungkin tidak perlu menunggu terlalu lama untuk kemenangan pertamanya di F1.

 

Comments

Loading Comments...