Setelah tahun depan ditunjuk sebagai balapan pengganti di tengah musim yang dipangkas karena COVID-19, F1 GP Portugal kembali ke kalender F1 musim 2021, menggantikan Grand Prix Tiongkok yang masih urung digelar.

Kembali membalap di Sirkuit Algarve, yang baru saja diaspal ulang. Hal ini justru memberi daya tarik sendiri, di mana Lewis Hamilton dan Max Verstappen tampak kesulitan menemukan grip ideal sepanjang akhir pekan.

Keduanya juga dikalahkan Valtteri Bottas, yang di balapan sebelumnya menjadi pecundang terbesar dari Imola. Pembalap Finlandia itu menjawab dengan pole position yang brilian.

Selain Bottas, Hamilton, dan Verstappen, masih banyak plot lain di akhir pekan ini yang menarik untuk diperhatikan, apa saja? Crash.net coba merangkumnya untuk Anda.

Saatnya Bottas bersinar?

Mengejutkan melihat Bottas berkuasa di babak kualifikasi.

Pembalap Finlandia itu mengalami awal terburuknya dalam satu musim sejak bergabung dengan Mercedes, dan setelah tertinggal 0,4 detik dari Hamilton di Q2, sepertinya kualifikasi Bottas sudah berakhir. 

Namun dengan mentalitas sisu khas Finlandia-nya, Bottas menjadi bintang di sesi kualifikasi dengan balik mengungguli rekan satu timnya di Q3 yang krusial.

Sementara Portimao tidak sempurna dengan cara apa pun, Bottas melakukan cukup banyak untuk melampaui Hamilton dengan selisih 0,007 detik untuk mengamankan tiang ke-17 dalam karirnya.

 

 

Pendekatannya tidak berubah, seperti yang dia ungkapkan dalam konferensi pers pasca kualifikasi: “Saya tidak melakukan apa pun yang terlalu berbeda dari normal dalam analisis balapan.

"Setelah balapan saat kami masih menguji, Lewis berada di dalam mobil pada hari Selasa, saya pada hari Rabu, pulang pada Rabu malam, melakukan pekerjaan saya, mengalami akhir pekan yang menyenangkan.

“Lalu saya pergi ke markas untuk mempersiapkan akhir pekan ini di simulator, dll., Anda berbicara tentang mental, saya mengambil semua poin pembelajaran dan ada banyak pelajaran dari balapan terakhir, seperti biasa, begitulah kelanjutannya. Selebihnya, saya harus melupakan dan pindah sepenuhnya ke sisi mereka dan melanjutkan.

“Saya tahu bahwa kerja keras akan selalu membuahkan hasil dan itulah yang telah saya sampaikan kepada tim saya juga. Ini baru hari Sabtu dan saya selalu tahu itu mungkin dengan kualifikasi yang bagus. Kita lihat besok, besok adalah hari yang penting. "

“Kerja keras” adalah ungkapan yang diulangi oleh Bottas di radio tim dan setelahnya ketika berbicara dengan media - dan sepertinya akan menjadi kerja keras sore ini.

Bottas mengamankan lima pole pada tahun 2020 dan hanya satu yang berhasil dikonversinya menjadi kemenangan. Sepertinya kisah sama akan kembali terjadi di Portimao.

Ia dihadapkan dengan dua pembalap terbaik yang pernah kita lihat di era modern. Keduanya berada dalam kondisi terbaiknya, dan berambisi untuk mengambil inisiatif awal dalam perburuan gelar. Peluang Bottas untuk menang di Portimao akan bergantung pada bagaimana startnya, dan bagaimana dia menjaga bannya.

Satu kelemahan utama Bottas adalah konsistensinya pada jarak balapan dan kemampuannya untuk mengatur ban. Kita lihat tahun lalu, dia berhasil mempertahankan posisi terdepan untuk paruh pertama balapan sebelum tertinggal hampir 30 detik di belakang Hamilton dengan membawa bendera kotak-kotak.

Terlalu dini untuk mempertimbangkan prospek team order memang, tapi dalam persaingan Hamilton dan Verstappen yang semakin panas, rasanya masuk akal bagi Mercedes untuk memakai Bottas sebagai wingman.

Bottas tidak mungkin dapat mempertahankan tantangan gelar yang kredibel, sementara Hamilton adalah harapan terbaik Mercedes untuk mengalahkan Verstappen, jadi dia akan membutuhkan setiap poin yang bisa dia dapatkan.

Namun kita barus memasuki balapan ketiga musim 2021, jadi apapun bisa terjadi.

Lewis versus Max - Bagian III

Pertarungan antara dua kelas berat F1 tampaknya akan berlanjut karena Hamilton dan Verstappen akan dimulai sore ini dari posisi kedua dan ketiga di grid. Kami sudah melihat bagaimana keduanya saling tarung di Bahrain dan Imola, dan pasti ada potensi yang lebih sama di Portimao.

Verstappen lebih unggul dari awal di Imola, mengalahkan dan mengalahkan Hamilton. Pembalap asal Belanda itumelakukan agresi awal balapan, dan memastikan Hamilton tidak bisa menggantungnya di luar chicane Tamburello, memaksa juara dunia bertahan untuk melewati tepi jalan dan merusak sayap depannya dalam prosesnya.

Juara F1 2016 dan mantan rekan setim Hamilton - Nico Rosberg - yakin Hamilton akan mengingat peristiwa Imola. Harapkan kembang api di awal atau setidaknya saat grand prix berlangsung saat mereka mencari supremasi dalam perlombaan untuk gelar pembalap tahun ini.

Waspadai 'Smooth Operator'

Carlos Sainz menikmati kualifikasi terbaiknya untuk Ferrari dengan pembalap Spanyol itu memulai dari posisi kelima. Sainz memuji perubahan gaya mengemudi untuk peningkatannya di Portimao saat dia mengalahkan Charles Leclerc di kualifikasi untuk pertama kalinya musim ini.

Hebatnya, Sainz memimpin untuk McLaren pada lap pembukaan Grand Prix Portugal musim lalu, dan mengingat kesulitan yang dialami semua orang terkait pemanasan ban, kami dapat diatur untuk mengulang pada 2021.

Dalam hal ban, empat besar Bottas, Hamilton, Verstappen dan Sergio Perez siap untuk start dengan ban medium, sementara Sainz merupakan pembalap ban soft dengan posisi tertinggi. Biasanya, semakin lembut ban, semakin sedikit energi yang dibutuhkan untuk menghangatkan ban.

Seperti yang kita lihat di balapan 2020, Sainz terbang dari posisi ketujuh di grid untuk memimpin lap awal balapan. Jangan berharap Sainz memimpin lagi tahun ini, tapi saya tidak akan mengesampingkan 'Operator Halus' membuat awal yang kuat dari posisi kelima di grid sore ini.

Saatnya Russell menjadi "Sunday Driver" dan mempersembahkan poin untuk Williams?

'Mr Saturday' terus mengesankan Williams saat George Russell lolos ke urutan ke-11 dan nyaris kehilangan tempat di Q3. Seperti Bottas, Russell telah melupakan peristiwa Imola dan memamerkan performa kualifikasi yang mengesankan.

Posisi start ke-11 Russell memberinya pilihan ban bebas, dan dengan demikian tidak dipaksa untuk memulai dengan ban lunak bertanda merah, memberinya keuntungan strategis potensial atas pesaing lini tengah Williams.

Sementara kecepatan Russell dalam satu putaran tidak pernah dapat dipertanyakan, kemampuannya untuk tampil dalam jarak grand prix sebagian besar tidak diketahui. Kami telah melihat beberapa kali di masa lalu, Russell membuang hasil bagus ketika poin ada di kartu.

Dia berputar di bawah Safety Car di Imola tahun lalu, sementara start yang buruk setelah periode bendera merah terakhir di Mugello berarti dia kalah dari Kimi Raikkonen dan Sebastian Vettel, akhirnya menyelesaikan balapan di urutan ke-11. Tentu saja, terakhir kali keluar, dia mengejar poin sebelum bertabrakan dengan Bottas.

Ini adalah peluang terbaik Russell untuk mencetak poin bagi Williams dan jika dia ingin memenuhi hype, inilah saatnya dia memberikan kecepatannya yang mengesankan di Sabtu.

 

Comments

Loading Comments...