Akhir pekan menarik lainnya telah berlalu, kali ini melibatkan pertarungan terbuka antara tiga serangkai, Lewis Hamilton, Max Verstappen, dan Valtteri Bottas yang saling salip di F1 GP Portugal.

Terlepas dari tiga pembalap tersebut, kita melihat performa menarik dari Lando Norris dan Fernando Alonso, serta peruntungan hari balapan yang tidak terlalu baik bagi Carlos Sainz dan George Russell.

Inilah cara kami menilai setiap pembalap di F1 GP Portugal.

Setiap pembalap diberi skor dari sepuluh dengan peringkat yang sangat dibebani pada kinerja hari balapan mereka. Performa yang memenuhi syarat memiliki bobot yang lebih ringan saat menentukan peringkat

Lewis Hamilton (Kualifikasi ke-2, finis ke-1) - 10

Itu adalah penampilan luhur lainnya dari Hamilton pada hari balapan di Portimao. Juara tujuh kali itu kehilangan posisi terdepan dengan mengorbankan rekan setim Mercedes Valtteri Bottas dengan margin paling tipis, tetapi Anda selalu merasa bahwa hari balapan Hamilton akan menjadi orang yang harus dikalahkan. Sore Hamilton menjadi lebih sulit setelah restart Safety Car lesu memungkinkan Verstappen untuk pindah ke posisi kedua.

Sebuah kesalahan langka di pintu keluar Tikungan 14 dari pemain Belanda itu memungkinkan Hamilton untuk kembali ke posisi kedua, saat ia berusaha memburu Bottas yang kesulitan dengan ban medium. Beberapa menguntit Bottas, Hamilton bergerak ke Tikungan 1 dengan menyapu bagian luar dengan menyalip yang fantastis. Sejak saat itu, Hamilton merasa nyaman, dan berhasil menjaga posisinya mengklaim kemenangan karirnya yang ke-97.

Max Verstappen (Kualifikasi ke-3, finis ke-2) - 9

Seandainya bukan momen kecil di Tikungan 4 pada lap pertamanya di babak kualifikasi Q3, Verstappen akan merebut pole position di Portimao. Sebaliknya, posisi ketiga di grid adalah tempat Verstappen harus memulai.  Pembalap asal Belanda itu memanfaatkan start lambat Hamilton di belakang Bottas saat restart dan naik ke posisi kedua.

Kurangnya kecepatan di garis lurus dan ketidakmampuan Red Bull untuk mengikuti dari dekat di sektor terakhir membuat dia tidak bisa menantang Bottas untuk memimpin dan akhirnya jatuh ke dalam cengkeraman Hamilton ketika dia membuat kesalahan di Tikungan 14 pada Lap 10.

Verstappen kemudian berhasil melewati Bottas ketika Finn berjuang dengan pemanasan ban dari pit. Red Bull pit Verstappen dengan dua lap tersisa dalam upaya mengamankan lap tercepat, Verstappen tampaknya berhasil melakukannya, tetapi lap tercepatnya ditorehkan setelah ia diketahui telah melampaui batas lintasan di Tikungan 14.

Valtteri Bottas (Kualifikasi ke-1, ke-3) - 7

Bottas tampaknya telah melupakan kejadian Imola saat ia mengamankan pole position ke-17 dalam karirnya. Segera setelah start, Bottas berjuang dengan ban medium, karena dia tidak mampu menjauh dari Hamilton atau Verstappen. Bottas hanya bisa menahan Hamilton untuk beberapa lap, dan pertahanannya di Tikungan 1 sekali lagi sangat lemah. Kecepatan pembalap Finlandia cukup untuk menahan Verstappen, memastikan Hamilton tidak mendapat tekanan tambahan dari rival utamanya di kejuaraan.

Perjuangan Bottas dengan pemanasan ban muncul ke permukaan ketika dia melakukan pit untuk ban hard, tidak mampu menahan Verstappen. Bottas menunjukkan kecepatan yang mengesankan saat ban mulai mendapat, mengurangi jarak ke Red Bull menjadi hanya 1,2 detik, sebelum mengalami masalah sensor knalpot, yang membuatnya kehilangan waktu lebih dari lima detik.

Sergio Perez (Kualifikasi ke-4, finis ke-4) - 7

Pertunjukan yang solid, meski tidak spektakuler dari Perez di F1 GP Portugal. Dia tertinggal di belakang Ferrari Carlos Sainz yang menggunakan ban soft. Sementara ia berhasil kembali unggul, momen yang menentukan datang setelah Safety Car restart di mana Norris berhasil menyalip, meski secara ilegal karena ia melampaui batas lintasan. Pembalap Meksiko itu menghabiskan beberapa lap di belakang pembalap McLaren, kalah lebih dari delapan detik dari trio terdepan setelah dia unggul di Tikungan 1 di Lap 15. Begitu Perez mendapatkan udara bersih, kecepatannya setara dengan Hamilton, Verstappen dan Bottas.

Lando Norris (Kualifikasi ke-7, finis ke-5) - 9

Norris melanjutkan start impresifnya hingga 2021 saat ia finis di lima besar untuk balapan ketiga berturut-turut di F1 GP Portugal. Dia menebus kesalahan untuk awal yang lambat, menyalip Ocon secara spektakuler di luar. Norris hanya bisa menahan Perez hingga Lap 15, menyerahkan posisinya ke Tikungan 1 setelah manuvernya melewati batas trek. Norris memastikan dia 'terbaik dari yang lain' di lini tengah, mengelola ban medium berbutirnya untuk mengalahkan Ferrari Charles Leclerc ke urutan kelima.

Charles Leclerc (Kualifikasi ke-8, finis ke-6) - 8

Itu adalah kasus yang jarang terjadi dari performa buruk dari Leclerc di kualifikasi, mengelola hanya di urutan kedelapan di grid, sementara rekan setimnya Carlos Sainz memenuhi kualifikasi di urutan kelima. Memulai dengan ban medium, Leclerc memiliki keunggulan strategis yang signifikan atas pesaing lini tengahnya. Leclerc tetap di belakang rekan setimnya sampai tugas kedua, di mana dia beralih ke ban keras. Perintah tim dari Ferrari memungkinkan Leclerc untuk unggul dari rekan setimnya untuk secara efektif menempati posisi keenam setelah pit stop dimainkan.

Esteban Ocon (Kualifikasi ke-6, finis ke-7) - 8

Ocon memaksimalkan kinerja Alpine di Portimao di kualifikasi dengan urutan keenam di grid, kehilangan posisi kelima dengan hanya 0,003s. Ocon turun ke urutan kedelapan setelah Safety Car restart dan kemudian dilemahkan oleh Gasly melalui fase pit stop. Kecepatan impresif di hards memungkinkan dia untuk kembali menyalip Gasly dan kemudian Sainz, yang kesulitan pada ban mediumnya.

Fernando Alonso (Kualifikasi ke-13, finis ke-8) - 8

'Gladiator tua' tampaknya akan kembali saat Alonso menampilkan penampilan spektakuler untuk finis di urutan kedelapan. Pembalap Spanyol itu tidak memiliki penjelasan atas penampilan mengecewakannya di kualifikasi, tetapi dia menebusnya pada hari balapan. Stint panjang 40-lap dengan ban medium memungkinkannya beralih ke hards, memberinya keunggulan ban yang signifikan atas pesaing utamanya. Alonso menggila di akhir balapan, menyalip Pierre Gasly, Daniel Ricciardo dan Carlos Sainz dalam perjalanannya ke posisi kedelapan - finis hanya satu detik dari rekan setimnya Ocon.

Daniel Ricciardo (Kualifikasi ke-16, finis ke-9) - 7

Pemulihan yang solid dari Ricciardo setelah tersingkir di awal yang mengejutkan di Q1 di kualifikasi. Dia membuat awal yang fantastis dan berlari di posisi ke-11 setelah periode Safety Car berakhir. Seperti Alonso, tugas menengah yang panjang memungkinkannya untuk beralih ke tim keras di akhir balapan. Dia tidak memiliki kecepatan seperti pembalap Spanyol itu, hanya mampu mengalahkan Gasly dan Sainz, sebelum disusul oleh pembalap Alpine. Banyak pekerjaan yang harus dilakukan oleh orang Australia tetapi pemulihan yang layak.

Pierre Gasly (Kualifikasi ke-9, finis ke-10) - 8

Gasly berhasil mencapai Q3 untuk balapan ketiga berturut-turut meskipun AlphaTauri tidak terlihat sekompetitif di dua putaran sebelumnya. Pembalap Prancis itu masuk ke dalam sepuluh besar untuk sebagian besar balapan F1 GP Portugal tetapi tidak memiliki kecepatan untuk melawan Alonso dan Ricciardo. Gasly mengamankan poin terakhir dengan umpan terlambat ke Sainz.

Carlos Sainz (Kualifikasi ke-5, finis ke-11) - 7

Sainz membintangi kualifikasi F1 GP Portugal saat ia menempatkan Ferrari di grid kelima, unggul 0,3 detik dari rekan setimnya Leclerc. Dia memanfaatkan ban lunak saat start, naik ke posisi keempat di depan Perez, tetapi sejak saat itu, dia kesulitan mengejar kecepatan. Momen yang menentukan dalam balapan terjadi pada Lap 21 di mana Ferrari memintanya masuk pit untuk ban medium.

Tanpa diduga, ban medium berkinerja lebih buruk dari yang diharapkan dari ban keras - yang diganti Leclerc - adalah ban balap yang lebih baik. Sainz berjuang dengan ban yang mulai aus dan turun ke posisi 11 di akhir balapan. Seandainya Ferrari memasukkannya ke ban keras, dia kemungkinan akan finis di dalam tujuh besar.

Antonio Giovinazzi (Kualifikasi ke-12, finis ke-12) - 6

Penampilan Giovinazzi di kualifikasi berada di bawah radar karena ia lebih cepat 0,6 detik dari rekan setim Alfa Romeo Kimi Raikkonen di kualifikasi. Perlombaan yang cukup anonim untuk Italia sekali lagi saat ia berlari untuk sebagian besar dari itu, menyalip Aston Martin dari Sebastian Vettel untuk memastikan dia selesai di mana dia mulai.

Sebastian Vettel (Kualifikasi ke-10, finis ke-13) - 6

Vettel menikmati kualifikasi terbaiknya sejak Grand Prix Inggris tahun lalu saat ia melaju ke Q3 F1 GP Portugal. Pembalap Aston Martin tidak memiliki kecepatan balapan untuk mempertahankan finis sepuluh besar, tertinggal di belakang Alonso dan Ricciardo yang pulih, sebelum disusul oleh Giovinazzi. Vettel diperintahkan untuk pindah ke Stroll tetapi kemudian diberikan posisi kembali karena Stroll tidak mampu menyalip Giovinazzi ke-12.

Lance Stroll (Kualifikasi ke-17, finis ke-14) - 5

Stroll tidak dapat memanfaatkan Aston Martin yang telah ditingkatkan secara maksimal saat ia keluar dari kualifikasi pada rintangan pertama di Q1. Pembalap Kanada itu menaikkan pesanan, saat dia mulai dengan ban lunak. Sebuah tugas besar 39-lap di softs mengesankan tetapi tidak berhasil karena Aston sama sekali tidak memiliki kecepatan balapan McLaren atau Alpine. Setelah gagal menyalip Giovinazzi, ia menyerahkan posisinya kepada rekan setimnya Vettel.

Yuki Tsunoda (Kualifikasi ke-14, finis ke-15) - 5

Akhir pekan F1 GP Portugal yang bersih, meskipun mengecewakan bagi Tsunoda. Di trek yang belum pernah dia kendarai sebelumnya, sulit untuk menjadi terlalu keras. Rookie Jepang tidak pernah memiliki kecepatan rekan setimnya Gasly di kualifikasi atau pada hari balapan. Ketinggian balapannya menyalip George Russell dari Williams ke Tikungan 5.

George Russell (Kualifikasi ke-11, finis ke-16) - 6

'Mr Saturday' kembali menampilkan impresi lainnya di kualifikasi karena ia nyaris masuk Q3 dengan selisih kurang dari sepersepuluh. Pada balapan, Williams sama sekali tidak memiliki kecepatan pada hari perlombaan karena Russell berjuang dengan kondisi berangin, turun dari urutan ke-11 ke urutan ke-15 di fase pembukaan balapan.

Mick Schumacher (Kualifikasi ke-19, finis ke-17) - 7

Schumacher sekali lagi jauh dari rekan setimnya di Haas Nikita Mazepin di kualifikasi - selisih 0,5s antara keduanya. Pembalap Jerman itu menikmati balapan yang bersih dan bebas kesalahan dalam perjalanannya ke posisi ke-17. Schumacher berhasil melewati Nicholas Latifi di akhir balapan dengan langkah optimis ke Tikungan 3 ketika pembalap Kanada itu mengunci dan melebar.

Nicholas Latifi (Kualifikasi ke-18, finis ke-18) - 4

Latifi tidak pernah memiliki kecepatan yang dia tunjukkan di Imola terakhir kali, dia juga tidak bisa mengimbangi rekan satu timnya, Russell. Pembalap Kanada itu menghabiskan sebagian besar balapannya dengan menahan Schumacher, sebelum menyerahkan posisinya kepada pembalap Haas saat dia berlari melebar di Tikungan 3.

Nikita Mazepin (Kualifikasi ke-20, finis ke-19) - 3

Mazepin membuntuti rekan setimnya Schumacher setengah detik di kualifikasi dan tertinggal lebih dari satu menit saat balapan. Pembalap Rusia itu tampaknya harus mengambil pendekatan yang lebih berhati-hati setelah dua balapan pertamanya yang sulit di F1. Mazepin diberi penalti lima detik dan satu poin penalti karena menghalangi jalan Perez saat dijilati.

Kimi Raikkonen (Kualifikasi ke-15, DNF) - 1

Raikkonen berhasil mencapai Q2 tetapi lap yang buruk membuat dia lebih lambat 0,6 detik dari Giovinazzi. Kesalahan yang memalukan di awal lap kedua mengakhiri balapan sebelum waktunya, menabrak bagian rekan setimnya di garis start-finish. Juara dunia 2007 itu mengakui kesalahannya setelah itu. Secara keseluruhan, itu adalah akhir pekan yang patut dilupakan bagi Kimi.

 

Comments

Loading Comments...