Dalam kolom gosip F1 terbaru, Helmut Marko dari Red Bull berharap Lewis Hamilton kembali mengambil penalti mesin sebelum akhir musim, dan Max Verstappen bisa bertahan sampai akhir musim tanpa penalti tambahan.

- Dalam sebuah wawancara dengan AMuS , konsultan Red Bull F1 Helmut Marko mengatakan dia mengharapkan Lewis Hamilton untuk mengambil penalti grid lain karena perubahan komponen mesin.

Hamilton menjalani penalti grid 10 tempat di Grand Prix Turki setelah mengambil komponen ICE baru.

Marko berkata: “Jika balapan berjalan normal dan tidak ada kecelakaan, kami akan lolos dengan mesin kami. Informasi kami, harapan kami, adalah bahwa Hamilton harus berubah lagi.”

- Dalam wawancara yang sama, Marko mengakui bahwa akan menjadi “kekecewaan besar” jika Verstappen tidak memenangkan gelar perdananya.

Dia menambahkan: “Akan menjadi kekecewaan besar bagi Max jika dia tidak memenangkannya. Jika Anda mengambil statistik: Berapa kilometer kita telah memimpin. Kami memiliki lebih banyak kemenangan balapan. Pensiun kami di Baku. Dan dan dan. Ada keunggulan tertentu, tetapi tidak tercermin dalam poin.”

- Michael Andretti telah mengungkapkan bahwa dia tinggal beberapa jam lagi untuk menyetujui kesepakatan untuk mengambil alih Alfa Romeo sebelum pembicaraan gagal. ( Racefans )

- Menteri Pariwisata Spanyol, Juan Marín, mengatakan Jerez de la Frontera berada di urutan pertama untuk mengambil tempat di kalender F1 2022 jika salah satu balapan dibatalkan. ( Soymotor )

- Mantan pembalap F1 Nico Hulkenberg telah mengesampingkan peralihan ke IndyCar setelah tesnya dengan Arrow McLaren SP.

Dia menulis di Twitter: “Pembaruan cepat tentang IndyCar: Sangat menyenangkan untuk menguji IndyCar dua minggu lalu dan saya berterima kasih kepada Arrow McLaren SP untuk kesempatan ini. Namun, karena alasan pribadi saya memutuskan untuk tidak melanjutkannya. Buat Anda tetap diposting di rencana masa depan saya. ”

- Juara F1 2016 Nico Rosberg telah mengungkapkan bahwa ia mempertimbangkan untuk kembali ke grid F1 sebagai pengganti Hamilton di Grand Prix Sakhir 2020.

Hamilton absen dari balapan kedua di Bahrain karena coronavirus, memungkinkan George Russell untuk mendapatkan kesempatan di mobil Mercedes yang dominan bersama Valtteri Bottas.

Berbicara di saluran YouTube Jenson Button, Rosberg berkata: “Saya pasti akan mempertimbangkan untuk mengangkat telepon di sana, tetapi secara fisik saya tidak akan mampu melakukannya.

“Lengan saya akan menjadi kokoh. Jari-jari saya tidak bisa lagi memegang setir setelah dua putaran.

“Belum lagi leher jatuh di antara kedua kaki saya ketika saya mengerem karena saya tidak akan bisa mengangkat kepala saya. G-forces pada hal-hal itu, tantangan dan pengembangan yang Anda butuhkan pada semua otot spesifik Anda, otot lengan. Ini sangat di tepi. Jadi secara fisik, tidak ada peluang, karena saya sedang memikirkannya.”