Charles Leclerc memulai di barisan belakang grid di Sirkuit Gilles Villeneuve setelah mengambil komponen mesin baru karena kegagalan unit daya Ferrari di Baku.

Meskipun membuat kemajuan yang signifikan melalui lapangan, balapan Leclerc terganggu ketika ia terjebak di belakang Esteban Ocon Alpine.

Leclerc berhasil menyalip kedua Alpines untuk pulang di urutan kelima setelah periode Safety Car, menyelesaikan drive pemulihan yang solid di Montreal.

Dengan Verstappen meraih kemenangan keenamnya musim ini, Leclerc kini tertinggal 49 poin di belakang memasuki Grand Prix Inggris bulan Juli. Meski jaraknya begitu besar, pembalap Monaco itu tetap yakin bisa membalikkan keadaan.

"Ya ya. Saya pikir keandalan tampaknya menjadi perhatian semua orang musim ini, ”kata Leclerc ketika ditanya apakah dia bisa mengejar Verstappen.

“Jika kami memperbaiki keandalan kami, kinerjanya akan kembali, jadi dari Silverstone kami akan mencoba untuk mendapatkan beberapa poin kembali.”

Berkaca pada 70 lap GP Kanada, Leclerc mengaku harus bersabar saat bertarung di lini tengah.

“Saya pikir sayangnya dengan pit stop itu menempatkan kami sedikit dalam situasi yang buruk karena kami membersihkan kereta DRS kemudian mendapatkan kereta DRS lain dan itu menghabiskan sedikit biaya pada akhirnya,” tambah Leclerc.

“Secara keseluruhan balapan saya harus bersabar, awalnya saya terjebak di kereta DRS kemudian saya terjebak di belakang Esteban yang memiliki ban baru dan sangat bagus di Tikungan 10, setiap kali saya memiliki udara bebas saya pikir kecepatannya sangat bagus. bagus tapi seperti ini.”

Balapan terbaik Sainz tahun ini

Di sisi lain garasi Ferrari, Carlos Sainz menikmati balapan terbaiknya tahun ini. Meski belum mendapatkan kemenangan F1 pertamanya, dia terus meneror Verstappen pada 15 lap terakhir.

Pada ban keras yang lebih segar setelah Safety Car, Sainz tetap berada di kisaran DRS dari mantan rekan setimnya, tetapi tidak bisa melewatinya.

Sainz merasa bahwa dia adalah mobil tercepat di trek - sesuatu yang belum pernah terjadi pada titik mana pun musim ini, menunjukkan bahwa dia membuat kemajuan besar.

“Seperti yang saya katakan, saya meninggalkan semuanya di luar sana,” kata Sainz. “Tetapi dibandingkan dengan Red Bull hari ini, kami lebih cepat, saya pikir seluruh balapan.

"Pertama kali musim yang saya pikir saya dapat mengatakan bahwa saya adalah orang tercepat di trek, yang memberi saya kepercayaan diri dan harapan untuk balapan berikutnya.

"Tetapi dua atau tiga persepuluh tidak cukup untuk melewati Red Bull, Anda membutuhkan lebih banyak seperti delta kecepatan lima, enam persepuluh jika Anda benar-benar ingin memiliki peluang untuk melewati Max."