Ada kecurigaan yang berkembang di paddock F1 bahwa Red Bull dan Aston Martin melebihi batas biaya $ 145m tahun lalu yang diperkenalkan untuk menyamakan kedudukan setiap tim.

Badan pengatur F1, FIA akan mengeluarkan sertifikat kepatuhan terhadap peraturan keuangan 2021 minggu depan sebelum Grand Prix Jepang dan mengatakan setiap pelanggaran batas anggaran akan "ditangani".

5 Tracks That F1 NEED to Bring Back

Team Principal Red Bull Christian Horner bersikeras bahwa dia "tidak mengetahui" potensi pelanggaran dan menyatakan keyakinannya pada pengajuan timnya.

Kejadian ini menandai kontroversi terbaru yang dihadapi F1 setelah kredibilitas kejuaraan dunia dipertanyakan menyusul akhir musim 2021 yang kontroversial di Abu Dhabi.

Team Principal Mercedes Wolff telah meminta presiden baru FIA Mohammed Ben Sulayem untuk mengambil sikap tegas terhadap setiap pelanggaran batas pengeluaran.

“Batas biaya mungkin merupakan evolusi peraturan yang paling penting untuk menjaga level permainan yang memungkinkan tim yang tidak memiliki anggaran penuh untuk mengejar dan membatasi pengeluaran tim papan atas,” kata Wolff kepada BBC Sport. .

"Sangat penting untuk demonstrasi bahwa peraturan ini diawasi dan saya tidak punya alasan untuk percaya sebaliknya.

“FIA, khususnya Mohammed, telah menunjukkan sikap yang cukup kuat dalam menegakkan semua jenis peraturan. Jadi jika kita berbicara sekarang tentang sesuatu yang besar, dia akan menunjukkan integritas dan kepemimpinan yang sama seperti yang telah dia lakukan sebelumnya.”

Dalam konferensi pers pertamanya sejak menjabat, Ben Sulayem mengatakan "jika ada pelanggaran, tidak ada pengampunan dalam hal ini" sehubungan dengan ketidakhadiran Hamilton di gala pemberian hadiah akhir musim FIA di Paris Desember lalu.

Termasuk 'pelanggaran berat'

Wolff menambahkan bahwa pelanggaran cost-cap merupakan sesuatu yang serius, bukan permainan politik yang biasa dilakukan oleh para Team Principal untuk mendapatkan keuntungan di paddock.

“Itu kelas berat, itu kelas berat besar-besaran,” kata Wolff kepada Sky Sports ketika ditanya apakah ini serius atau 'politik bermain' khas di paddock F1.

“Kami menggunakan suku cadang bekas, kami tidak menjalankan apa yang ingin kami jalankan, kami tidak mengembangkan apa yang bisa kami kembangkan. Kami telah melepas lebih dari 40 orang yang sangat dirindukan dalam organisasi kami.

“Itu adalah proyek raksasa besar untuk membuat batasan. Saya tidak tahu berapa puluh juta yang harus kami restrukturisasi dan proses ulang untuk berada di bawah batas, dan jika seseorang belum melakukan itu, atau mendorong batas, setiap juta adalah kerugian besar.”

Bos Red Bull Christian Horner bersikeras bahwa penyerahan batas biaya F1 timnya jatuh di bawah batas dan menolak pembicaraan yang memuncak di paddock sebagai "rumor".

"Lucu bahwa Christian mengatakan itu, karena berminggu-minggu dan berbulan-bulan mereka sedang diselidiki," Wolff menanggapi pernyataan rivalnya. "Mungkin dia tidak berbicara dengan CFO-nya.

“Kami semua telah diselidiki dengan cermat dan sejauh yang kami pahami, ada tim dalam pelanggaran kecil yang lebih prosedural dan tim lain yang secara fundamental telah berakhir secara besar-besaran.

"Itu sedang dijaga, itu rahasia umum di paddock."

Christian Horner (GBR) Red Bull Racing Team Principal. Formula 1 World Championship, Rd 17, Singapore Grand Prix, Marina