Masa depan Grand Prix Jerman Formula 1 terus tidak jelas setelah kesepakatannya saat ini berakhir musim ini tanpa pengaturan baru.

Setelah absen dari kalender balapan F1 tahun lalu, balapan Jerman kembali di Hockenheim tahun ini, bersama dengan GP Prancis setelah absen 10 tahun, untuk meningkatkan kalender menjadi 21 putaran pada 2018.

Tetapi masa depan F1 di Jerman tetap tidak diketahui dengan kesepakatan saat ini yang berakhir tahun ini dan tidak ada kesepakatan baru yang dibuat oleh pemilik F1 Liberty Media. Kesepakatan Hockenheim yang ada, dijamin dengan Bernie Ecclestone, telah membuat Hockenheim dan Nurburgring berbagi tugas sebagai tuan rumah sejak 2007 tetapi karena alasan keuangan, Nuburgring gagal menjadi tuan rumah GP Jerman 2015 dan 2017 - sementara CEO Hockenheim Georg Seiler khawatir masa depan perlombaan masih jauh dari yakin tanpa kesepakatan baru setelah 2018.

“Kontraknya berakhir pada 2018,” kata Seiler kepada publikasi Jerman MotorsportMagazin.com . “Kami sudah bertemu dengan pemilik baru dan berbicara, karena kami harus menjalankan GP 2018. Diketahui dengan baik bahwa akan ada pembicaraan tentang seperti apa masa depan di masa mendatang, tetapi belum ada diskusi serius yang terjadi.

“Dalam beberapa bulan ke depan negosiasi harus dilakukan dengan baik. Sayangnya, saya belum bisa mengatakan apakah semuanya akan berlanjut dengan cara yang positif. Saya hanya dapat mengatakan bahwa kami berusaha untuk terus mempertahankan Formula 1 di Jerman. Tetapi ada banyak faktor yang terlibat.

“Bersama kami, tetap kami tidak ingin mengambil risiko ekonomi dan tidak akan melakukannya. Kami melakukan yang terbaik, tetapi kami tidak dapat menjamin apa pun. "

[[{"fid": "1264035", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": false, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Seiler mengatakan hubungan Hockenheim dengan pemilik F1 Liberty telah dimulai secara positif tetapi memperingatkan situasinya dapat berubah ketika merundingkan kemungkinan kesepakatan baru untuk 2019 dan seterusnya. Bos sirkuit juga mengisyaratkan terbuka untuk berbagi balapan F1 dengan Nurburgring pada tahun-tahun alternatif tetapi menerima kesepakatan yang sesuai untuk semua pihak harus dikunci sebagai prioritas.

“Hubungannya bersahabat, tapi kalau soal angka, Anda harus menunggu dan melihat seperti apa reaksinya,” ujarnya. "Mereka tahu situasi kami, mereka tahu bahwa tidak mudah menyelenggarakan F1 di Hockenheimring atau secara umum di Jerman.

“Baik Nürburgring dan Hockenheimring layak mendapatkan balapan F1 karena mereka adalah dua jalur balap tradisional yang besar. Oleh karena itu alangkah baiknya jika pergantian itu datang.

“Tapi kami tidak harus memutuskan itu, kami adalah mitra negosiasi yang memiliki pendapatnya. Itu juga sama untuk Nürburgring, tetapi itu akan tergantung pada apakah hanya satu yang siap atau keduanya. Harapannya adalah agar pergantian dilanjutkan dalam kondisi yang tepat. "

Setelah kekalahan Grand Prix Malaysia tahun lalu, balapan Inggris kembali terancam setelah bos Silverstone mengonfirmasi telah mengaktifkan klausul istirahat dalam kontraknya yang berarti 2019 ditetapkan menjadi balapan F1 terakhirnya.