McLaren yakin bisa mendapatkan "keunggulan kompetitif" dari pengaruh Fernando Alonso pada operasi Formula 1 di musim 2019.

Juara dunia F1 dua kali itu telah memutuskan untuk berhenti dari olahraga tersebut menyusul kampanye mengecewakan terbarunya dengan McLaren, yang gagal membuat kemajuan seperti yang diharapkan pada 2018 meskipun ada peralihan dari unit tenaga Honda ke Renault.

Alonso malah akan berusaha menyelesaikan babak terakhir dari pencariannya untuk meraih triple crown motorsport dengan memenangkan Indianapolis 500 bersama balapan di Kejuaraan Ketahanan Dunia, sementara McLaren akan menurunkan susunan pembalap yang direvisi yang terdiri dari Carlos Sainz Jr dan Lando Norris.

[[{"fid": "1376032", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

CEO McLaren Racing Zak Brown mengungkapkan McLaren tetap dalam "diskusi yang sedang berlangsung" dengan Alonso mengenai peran untuk tetap terlibat dalam aktivitas F1-nya meskipun dia memiliki komitmen balap lainnya, menyarankan pembalap Spanyol itu dapat menguji mobil F1 2019 tim tersebut.

“Saya sangat senang memiliki Carlos dan Lando di mobil balap kami,” kata Brown.

“Saya pikir mereka adalah dua pembalap yang sangat menarik, pembalap termuda dalam sejarah McLaren dan saya pikir berpotensi masuk grid tahun depan.

“Tentu saja Carlos memiliki pengalaman yang baik, ini menjadi tim ketiga yang dia dorong, dan Lando Anda semua sangat menyadari identitasnya, tapi dia adalah pemula.

"Fernando masih menjadi bagian dari keluarga saat berkompetisi di Indianapolis 500 bersama kami," tambah Brown. “Dia, seperti banyak pembalap, beberapa dari mereka yang masih Anda lihat di grid - Niki Lauda, Alain Prost dll - terus memiliki pengaruh dengan tim masing-masing.

“Jadi menurut saya tidak sulit untuk menyeimbangkan pengaruh Fernando. Dia adalah pembalap yang sangat berpengalaman, pembalap yang hebat dan memiliki hubungan yang lama sejak sebelum McLaren dengan Carlos dan kemudian tentu saja menjadi rekan satu tim dengan Lando di Daytona, jadi saya pikir pengaruhnya positif dan disambut baik.

“Baik oleh McLaren, para insinyur dan pengemudi. Jadi itu adalah sesuatu yang kami rangkul dan berharap memberi kami keunggulan kompetitif, jadi itu cukup positif bagi kami. "

[[{"fid": "1376033", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Sainz, yang pertama kali mengendarai McLaren dalam uji ban Abu Dhabi setelah final musim lalu pada November, telah menghabiskan waktu di pabrik McLaren di Woking selama liburan musim dingin sebagai persiapan untuk musim pertamanya bersama tim.

Pendekatan pembalap Spanyol itu telah memberi kesan pada Brown, yang menganggap Sainz akan mendapat manfaat dari hubungan dekatnya dengan Alonso dan belajar dari pengalaman luas rekan senegaranya itu.

“Carlos menghabiskan waktu dengan Fernando untuk memahami tim,” katanya. “Jadi Carlos memiliki hubungan dengan Fernando sebelum McLaren.

“Semua pengemudi yang cerdas menggunakan sumber daya berbeda yang mereka miliki dan begitu pula Carlos dan Fernando, itu adalah percakapan yang Carlos inginkan dari pengalaman Fernando untuk mempercepat kurva belajarnya.”