Bos Toro Rosso Franz Tost mengatakan Daniil Kvyat pantas mendapatkan kesempatan terakhirnya untuk tampil mengesankan di Formula 1 setelah menjalani "masa sulit" setelah sebelumnya dijatuhkan oleh tim.

Petenis Rusia itu secara mengejutkan kembali ke olahraga untuk tahun 2019 setelah kepindahan Daniel Ricciardo ke Renault memaksa Red Bull untuk mempromosikan Pierre Gasly dari tim juniornya, dengan Kvyat direkrut untuk memimpin barisan pembalap tampilan baru Toro Rosso bersama Alexander Albon. .

Kvyat melakukan debutnya di F1 pada 2014 dan naik ke Red Bull pada musim berikutnya, sebelum diturunkan kembali ke skuad Faenza hanya dalam empat balapan di musim 2016 untuk membuka jalan bagi bintang yang sedang naik daun, Max Verstappen. Dia akhirnya dijatuhkan oleh tim dan program Red Bull sama sekali pada tahun 2017 setelah performa yang buruk.

[[{"fid": "1380888", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Sementara Tost mengakui promosi Kvyat ke Red Bull datang terlalu cepat, dia menegaskan bakat pemain berusia 24 tahun itu "tak terbantahkan" dan yakin dia akan mendapat keuntungan karena memiliki "waktu untuk dewasa" jauh dari F1.

“Saya selalu mengatakan bahwa seorang pembalap muda membutuhkan dua sampai tiga tahun untuk memahami dan mewujudkan dunia F1 yang rumit tetapi Daniil menunjukkan kecepatan alaminya sejak awal,” kata Tost.

“Ketika kontingensi membutuhkan kepindahannya ke Red Bull Racing, sepertinya dia bisa siap untuk tantangan itu. Dia menunjukkan beberapa penampilan yang sangat bagus tetapi tampil di bawah tekanan selalu menjadi tantangan, sekarang kita dapat mengatakan jika melihat ke belakang, itu masih terlalu dini.

“Dia harus melewati masa-masa sulit ketika dia bergabung dengan kami lagi pada 2016 - itu sulit secara psikologis, tapi tidak ada yang pernah meragukan kemampuan mengemudinya. Saya sangat yakin dia berhak mendapatkan kesempatan lagi di Formula 1 dan saya merasa yang terbaik masih akan datang dari sisinya. ”

Tost juga mengharapkan Kvyat untuk berperan dalam membantu rekan setim barunya Albon, yang akan mengikuti F1 bersama Toro Rosso tahun ini setelah finis ketiga di Kejuaraan Formula 2 2018. Pembalap Inggris-Thailand itu menghadapi tugas yang berat, karena belum pernah mengendarai mesin F1 sebelumnya.

[[{"fid": "1380903", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

“Alex akan banyak belajar, seperti pendatang baru di Formula 1, tapi dia pasti membuktikan dirinya di kategori yang lebih rendah seperti Formula 3 Eropa, GP3 dan terutama di Formula 2, di mana dia mampu memenangkan balapan,” tambah Tost.

“Pada paruh kedua kejuaraan F2 tahun lalu, dia terkesan dengan banyak manuver menyalip dan itulah yang meyakinkan kami bahwa dia adalah pembalap yang tepat untuk bergabung.

“Dengan Daniil di sisi lain garasi, dia memiliki pembalap berpengalaman F1 yang akan banyak dia pelajari, bersama dengan dukungan dari tim di sekitarnya. Scuderia Toro Rosso sangat menantikan tahun 2019, karena dengan Daniil dan Alex kami memiliki dua pembalap muda dan kompetitif. ”

 

Comments

Loading Comments...