Valtteri Bottas mengatakan dia "bosan" dengan saran untuk mengikuti pendekatan Nico Rosberg dalam upaya untuk mengalahkan rekan setimnya di Formula 1, Lewis Hamilton.

Pembalap Finlandia itu belum pernah mengalahkan Hamilton selama satu musim selama tiga tahun mereka bersama sebagai rekan satu tim di Mercedes, dengan Hamilton sekali lagi berada di puncak untuk merebut gelar dunia 2019 dengan dua balapan tersisa terakhir kali di Grand Amerika Serikat. Prix.

Tetapi Bottas menegaskan dia tidak memiliki rencana untuk mencoba dan meniru taktik yang digunakan oleh Rosberg yang membantu petenis Jerman itu mengalahkan Hamilton untuk mahkota 2016 dan lebih suka berpegang pada filosofinya sendiri.

Top 10 Formula One Drivers of All Time | Crash net

Ditanya apakah dia memiliki rencana untuk mengubah pendekatannya, Bottas menjawab: “Jika saya sangat jujur, saya sudah bosan dengan pertanyaan itu. Setiap pengemudi berbeda dan saya bukan Nico.

“Yang pasti saya akan selalu memiliki rencana untuk menemukan cara yang berbeda tentang bagaimana saya ingin mencapai tujuan saya, yaitu memenangkan kejuaraan. Itu harus mengalahkan rekan setim saya dan juga pembalap lain.

“Saya akan selalu lebih suka berbicara di jalur yang benar. Jika saya bisa fokus pada penampilan saya dan menjaga semua energi yang saya miliki untuk penampilan saya sendiri, saya pikir itu akan menjadi taruhan terbaik bagi saya.

"Jika saya mulai membuang-buang energi di tempat lain, itu mungkin mengalihkan pikiran saya dari mengemudi dan apa yang sebenarnya penting," tambahnya.

“Jika saya bisa tampil di level yang saya inginkan maka biasanya itu cenderung sedikit mengganggu sisi lain garasi. Saya tahu dari sisi lain itu juga bahwa itu dapat membawa Anda pada kesalahan dan seterusnya.

"Saya punya rencana untuk tahun depan tapi saya tidak mau membagikannya, jadi kita akan cari tahu."

Meskipun kehilangan gelar, Bottas pulih dari kampanye 2018 tanpa kemenangan untuk mengamankan musim paling suksesnya di F1 hingga saat ini, meraih empat kemenangan dan lima tiang dalam perjalanan untuk menyegel tempat runner-up di kejuaraan.

"Ini musim terbaik saya sejauh ini di F1 tapi masih bukan musim yang saya tuju," jelasnya.

“Masih membutuhkan sedikit lebih banyak konsistensi dan lebih sedikit kesalahan tetapi itu memberikan perasaan dan kepercayaan diri yang baik untuk masa depan.

“Saya sekarang benar-benar mulai melihat pekerjaan yang telah kami lakukan dengan para insinyur dan apa yang telah saya lakukan dengan diri saya sendiri dan dalam hal mengemudi.

“Saya benar-benar mampu menargetkan banyak kelemahan yang saya miliki dan mampu meningkatkan kecepatan saya dalam keadaan yang berbeda cukup banyak, jadi itu sangat memuaskan untuk dilihat. Itu membuatmu menginginkan lebih. ”