Bos Mercedes Toto Wolff membalas saran pabrikan Jerman itu siap untuk meninggalkan Formula 1 dan menggambarkan laporan baru-baru ini sebagai "cerita yang tidak masuk akal".

Spekulasi telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir bahwa Mercedes dan perusahaan induknya Daimler sedang mempertimbangkan apakah akan mundur dari F1 pada akhir musim 2020, dengan Perjanjian Concorde baru yang belum disepakati oleh salah satu dari 10 tim F1 karena diskusi terus berlanjut antara FOM, FIA dan peserta yang berpartisipasi.

Berbicara pada konferensi pers yang mengumumkan kemitraan diperpanjang Mercedes dengan INEOS di Royal Automobile Club di London pada hari Senin, Wolff menolak setiap cerita keluar sebagai salah.

"F1 selalu menjadi penyedia berita utama yang hebat selama liburan musim dingin," kata Wolff.

“Dan dengan kurangnya hasil balapan dan kontroversi di trek, menjatuhkan bom dari judul selalu menjual.

“Dan dalam hal itu, saya selalu terkejut bahwa ada orang gila di luar sana yang menulis sesuatu di halaman internet dan itu diambil - yang merupakan cerita yang tidak masuk akal - yang diluruskan langsung oleh CEO Daimler keesokan harinya .

“Itu salah satu bagian dari cerita. Bagian lainnya adalah bahwa dengan semua yang kita lakukan, kita harus mempertanyakan apakah itu aktivitas yang tepat yang kita terapkan? Entah itu dalam bisnis petrokimia, apakah itu sebagai OEM di industri mobil, atau apakah itu F1.

"Kami, sebagai Daimler hari ini, melihat keuntungan dan keuntungan yang diberikan Formula 1 sebagai platform pemasaran kepada kami dan kami melihat datanya. Dan itulah kondisi yang mendasari mengapa kami melakukannya.”

Dan Wolff menekankan bahwa Mercedes berada di F1 untuk "jangka panjang", yang menurutnya akan disorot dalam kolaborasi baru lima tahun dengan INEOS.

"Seperti yang selalu saya katakan, kami melakukan ini untuk jangka panjang," jelas Wolff. F1 menyediakan platform pemasaran yang bagus untuk merek kami. Inilah yang kami lakukan.

"Kami membuat mobil balap dan kami membuat mobil jalan raya. F1 adalah platform halo untuk rekayasa hibrida. Itu adalah sesuatu yang kurang dikomunikasikan, karena hal itu dibicarakan pada awal era hibrida V6. Dan itu adalah sesuatu yang harus benar-benar kami letakkan lebih ditekankan.

"Dan dalam hal itu, dengan semua hal yang ada di media, kami menyukai platform tersebut, tetapi pada saat yang sama, kami sedang dalam negosiasi dengan pemegang hak, dan hal-hal perlu diselesaikan. Tapi kemitraan jelas merupakan sesuatu yang menunjukkan keinginan kami untuk melanjutkan perjalanan sukses kami di F1. ”

[[{"fid": "1498166", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Wolff mengatakan tujuan Mercedes adalah untuk mendapatkan keuntungan dari F1 dan ingin keterlibatannya yang berkelanjutan dalam kejuaraan pada akhirnya menjadi "keputusan yang tidak perlu dipikirkan lagi".

"Inilah yang menjadi target kami," tambahnya. "Kami ingin membuatnya mudah dari angka-angka belaka. Pemasarannya sangat besar dan laba atas investasi harus menjadi hiasan.

"Kami melihat bahwa di liga olah raga Amerika, kebanyakan dari mereka, berada di NFL atau NBA, adalah waralaba yang menguntungkan.

“Dan ini adalah tujuan pribadi saya dan kontribusi pribadi saya dengan mitra kami untuk mengubahnya menjadi perusahaan korporat, sehingga dari sudut pandang layanan, tidak perlu repot untuk berpartisipasi.”