Sementara semua keputusan normal di Formula 1 tetap ditahan selama krisis virus korona termasuk pasar pembalap, kepala tim Ferrari Mattia Binotto telah menjelaskan bahwa tim "mencintai dan menghargai" Sebastian Vettel sebagai salah satu pembalapnya.

Setelah Ferrari mengikat Charles Leclerc dengan kontrak jangka panjang F1 untuk menahannya di Scuderia hingga setidaknya akhir 2024, semua fokus pada susunan pebalapnya dialihkan ke juara dunia empat kali Vettel.

Setelah dikaitkan dengan kepindahan Lewis Hamilton selama musim dingin, bos Ferrari Binotto telah menegaskan kembali pria Jerman itu sebagai pilihan nomor satu untuk balapan bersama Leclerc mulai 2021 dan seterusnya.

Tetapi dengan musim F1 yang terhenti oleh pandemi COVID-19, setiap kemajuan dalam kesepakatan baru antara Vettel dan Ferrari telah ditunda untuk sementara sampai rasa normalitas berlanjut ketika fokus dapat beralih kembali ke balap daripada penutupan yang sedang berlangsung dan kalender balapan. perombakan.

Binotto mengatakan penundaan dimulainya musim F1 2020 tidak memberikan manfaat yang berharga bagi salah satu pembalapnya karena keduanya tetap ingin kembali ke balapan. Bos Ferrari juga mengatakan sifat Vettel membuatnya menjadi pengemudi yang dihargai dan dinikmati tim di salah satu mobilnya.

“Saya tidak berpikir interupsi cocok untuk kedua pembalap karena mereka semua sangat menyukai balapan karena itu adalah bagian dari hidup mereka,” kata Binotto kepada Sky Sports . “Saya tahu bahwa Sebastian kehilangan kenormalan dan merindukan bahwa kami tidak berada di trek balap, dia ingin kembali secepat mungkin tetapi kami perlu melakukan itu ketika semuanya sudah hilang dan kami kembali normal.

“Saya pikir keinginannya adalah untuk balapan setiap saat, Seb adalah orang yang tulus dan terus terang. Dia mencintai pekerjaannya dan itulah salah satu alasan mengapa sebagai Ferrari kami sangat mencintai dan sangat menghargainya. ”

Binotto juga senang melihat Leclerc menyibukkan dirinya melalui balapan Esports, setelah menang dalam debutnya di seri Virtual Grand Prix F1 akhir pekan lalu dan membantu menyiapkan kejuaraan sim 'Race the World' untuk mengumpulkan dana untuk amal virus corona.

“Leclerc menikmati balapan Esports dan saya pikir baginya penting untuk kembali ke kokpit, dia kehilangan kokpit dan absen balapan,” jelas Binotto. “Ini adalah acara yang luar biasa dengan banyak antusiasme dan tanggapan, orang-orang positif, itu bagus. Charles memulai dengan pole dan menang yang bagus dan apa yang dia cari, jadi dia menikmati momen itu.

“Saya berhubungan dengan kedua pembalap mungkin setiap hari hanya untuk memastikan bahwa semuanya baik-baik saja dengan mereka.

“Mereka berdua berusaha untuk menyibukkan diri, mereka harus berpegang pada hukum negara mereka tetapi mereka berlatih, mereka berusaha untuk tetap bugar, tidak hanya di sisi fisik tetapi juga sisi mental, memastikan bahwa kapan pun kita kembali ke normalitas bahwa mereka siap untuk memulai lagi. "