Lando Norris mengharapkan kembalinya ke kokpit mobil Formula 1-nya menjadi "kejutan besar" bagi tubuh setelah periode yang lama tanpa balapan.

Pembalap Inggris itu tidak berlomba secara kompetitif sejak Grand Prix Abu Dhabi pada bulan Desember dan terakhir mengemudikan mobil McLaren-nya selama pengujian pramusim pada bulan Februari, sebelum pandemi virus Corona mendatangkan malapetaka pada jadwal musim F1 2020.

Sepuluh balapan telah ditunda atau dibatalkan karena krisis yang sedang berlangsung, tetapi F1 telah mengungkapkan rencana untuk akhirnya memulai musim dengan sejumlah balapan tertutup di Eropa, dimulai di Austria pada 5 Juli.

Who should partner Leclerc in 2021 F1 season? | Ferrari Driver Contenders | Crash.net

Berbicara dalam obrolan langsung di saluran resmi Instagram F1, Norris mengakui tidak ada cara untuk mempersiapkan tubuh untuk apa yang akan datang setelah dia akhirnya kembali ke belakang kemudi akhir tahun ini.

“Saya selama ini fokus pada hal-hal yang bisa saya fokuskan, yaitu pelatihan saya, secara fisik,” jelasnya.

“Saya mencoba untuk mempertahankannya dari tes pramusim, terutama karena ketika Anda kembali mengemudi, itu akan menjadi kejutan bagi tubuh.

“Untuk dapat beralih dari tidak melakukan apa-apa - bahkan tidak menguji atau mengendarai mobil F3 atau mobil apa pun - itu benar-benar berubah dari mengendarai mobil jalan raya, dan saya bahkan belum melakukan itu sebanyak itu, menjadi melompat ke salah satunya dari mobil tercepat di dunia, menarik sejumlah x G-force di tikungan. Ini kejutan besar.

“Bodinya berubah dan terbiasa mengendarai mobil,” tambahnya. “Anda dapat melakukan semua latihan yang Anda inginkan di rumah [dengan] senam leher, tetapi gerakan saat Anda melompat di dalam mobil Formula 1, Anda tidak dapat meniru gerakan serupa dalam latihan.

“Ini mengejutkan tubuh semua orang - Anda bisa menjadi salah satu orang terkuat di Formula 1 atau di dunia, tapi tetap tangguh bagi tubuh manusia.”

Ketua F1 masih berharap untuk menggelar kampanye yang terdiri dari antara 15 dan 18 balapan meskipun situasi COVID-19 tidak pasti dan berkembang.