Felipe Massa mengatakan kegagalan Ferrari baru-baru ini untuk mengamankan gelar juara dunia Formula 1 tidak hanya disebabkan oleh Sebastian Vettel.

Vettel tiba di Ferrari pada 2015 dengan harapan bisa meniru pahlawan masa kecilnya Michael Schumacher dengan memenangkan gelar bersama skuad Maranello dan mengakhiri penantian panjang tim untuk trofi juara.

Meski berhasil menenangkan 14 kemenangan, tawaran Vettel sejauh ini tidak berhasil. Dia paling dekat untuk mengantarkan gelar pertama Ferrari sejak 2008 pada 2017 dan 2018 tetapi kombinasi dari kesalahan pengemudi dan kesalahan tim membuatnya menjadi runner-up dari Lewis Hamilton pada kedua kesempatan.

Is Carlos Sainz the right choice for Ferrari? | Crash.net

Juara dunia empat kali itu memiliki satu musim tersisa di Ferrari untuk mencapai prestasi mengakhiri kekeringan tim selama 12 tahun sebelum ia pergi setelah kontraknya berakhir.

Tapi Massa, yang terkenal tampaknya akan mendapatkan gelar pembalap 2008 sebelum Hamilton merebutnya darinya di tikungan terakhir dari putaran terakhir final dramatis tahun itu di Brasil, percaya masa jabatan Vettel di Ferrari tidak boleh dianggap sebagai kegagalan.

"Anda tidak dapat melupakan bahwa terakhir kali Ferrari memenangkan kejuaraan [konstruktor] adalah pada tahun 2008," kata Massa pada edisi terbaru Sky Sports F1 Vodcast.

"Memang benar banyak pembalap bagus yang melewati tim dan tidak bisa menang. Termasuk setelah 2008 saya ada di sana, dan kami tidak pernah benar-benar memiliki mobil atau tim untuk menang.

"Fernando [Alonso] benar-benar membuat pekerjaan yang luar biasa pada tahun 2010. Dia benar-benar berada di batas perjuangan untuk kejuaraan. Tapi mungkin, sejujurnya, mobil itu tidak bisa menang pada tahun itu. Menurut pendapat saya, dia melakukan yang luar biasa. pekerjaan.

"Semua pembalap yang lewat di sana [sejak] - Sebastian, Kimi [Raikkonen] - tidak bisa menang karena tim tidak sepenuhnya sempurna untuk memenangkan musim.

"Jadi ini tidak hanya terkait dengan Sebastian. Sebastian melakukan banyak balapan hebat, dia memenangkan banyak balapan atau dia bertarung [untuk mereka], dan dia selalu di depan rekan satu timnya - bahkan rekan setim dan juara yang baik seperti Kimi. ”

[[{"fid": "1511258", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Vettel akan digantikan di Ferrari oleh pembalap McLaren saat ini Carlos Sainz, yang memastikan finis keenam terbaik dalam karirnya di kejuaraan 2019 dan membantu McLaren ke tempat keempat di konstruktor.

Pembalap Spanyol itu telah menandatangani kontrak dua tahun di Ferrari, di mana ia akan bermitra dengan pemenang grand prix dua kali Charles Leclerc untuk membentuk susunan pembalap termuda di Scuderia dalam setengah abad.

Massa mengatakan dia terkejut bahwa Sainz mengalahkan Ricciardo di kursi Vettel tetapi yakin Ferrari telah membuat keputusan keseluruhan terbaik untuk tim.

"Yang bisa saya katakan adalah saya juga mengharapkan Ricciardo mungkin menjadi pembalap Ferrari karena semua orang berpikir 'Ricciardo akan menjadi orangnya'," Massa menjelaskan.

“Tapi saya pikir kami perlu menghormati keputusan Mattia [Binotto] dan tim untuk mendapatkan Carlos. Carlos menunjukkan bahwa dia memiliki bakat.

“Di tahun pertamanya di Formula 1, jika Anda benar-benar kembali dan mencoba melihat semua balapan, saya pikir dia dan Verstappen sangat dekat. Dia benar-benar menunjukkan dia memiliki kecepatan, dia memiliki bakat dan dia banyak bekerja.

"Dia adalah pekerja besar secara fisik, tetapi juga dalam tim. Dia berkembang pesat dalam karirnya dan tahun lalu dia melakukan tahun yang sangat fantastis untuk McLaren. Dia memiliki pengalaman sehingga memiliki kapasitas untuk memberikan apa yang diinginkan tim. . "