Alex Albon berharap menjadi "duri di bagian belakang Mercedes" setelah kualifikasi sebagai tempat keempat terbaik dalam karirnya di Formula 1 Bahrain Grand Prix.

Albon pulih dari kecelakaan besar pada latihan kedua pada hari Jumat untuk menempati posisi keempat, hanya satu posisi di belakang rekan setimnya Max Verstappen saat Red Bull mengunci baris kedua di grid Sakhir.

Itu menandai hasil kualifikasi terbaik bersama dalam karir F1 Albon dan posisi awal tertinggi sejak Grand Prix Tuscan pada bulan September. Penampilannya juga tepat waktu, dengan pembalap Thailand itu ingin mengamankan kursinya di Red Bull untuk musim depan.

“Jelas datang dari tempat kami berada 24 jam lalu itu hasil yang bagus,” kata Albon.

“Saya masih ingin menjadi sedikit lebih dekat di sana, tetapi P4 jelas kami dalam campuran dan mudah-mudahan kami dapat memiliki awal yang baik dan berada di sana, menjadi duri di bagian belakang Mercedes.

“Sejujurnya FP1 lumayan, FP3 lumayan, jadi keempat sepertinya tidak realistis,” tambahnya.

“Rasanya seperti sesuatu yang saya pikir pasti bisa dicapai sebelum kualifikasi. Tentu menyenangkan memilikinya, dan akhir pekan ini mobil terasa nyaman, terutama sejak hari ini, agak lebih banyak diklik. ”

Albon memuji kualitas kru Red Bull-nya setelah tim terpaksa mengganti sasis mobilnya karena tingkat kerusakan yang dideritanya dalam kecelakaan FP2.

“Terutama di tim seperti Red Bull, kualitasnya sangat tinggi, dan Anda tidak akan mendapatkan perbedaan besar,” Albon menjelaskan.

“Setidaknya di pihak saya, tidak ada. Tentu saja ini lebih hanya pengaturan dan perasaan, dan di atas kepercayaan itu. Tapi sejujurnya, di sisi kepercayaan, saya cukup senang dengan itu.

"Itu adalah kesalahan konyol untuk memulai kemarin, jadi aku tahu bahwa aku bisa melupakannya dengan cepat dan fokus pada hari ini."

Menjelaskan pola pikirnya setelah melakukan shunt, Albon mengatakan tidak ada gunanya memikirkannya.

"Di pihak saya, Anda hanya harus mengakui kesalahan, dan lebih dari sekadar melupakannya," katanya.

“Anda meminta maaf tetapi pada saat yang sama Anda fokus pada hari berikutnya. Oke kami mengalami kecelakaan, tetapi Anda tidak benar-benar memikirkannya, atau Anda tidak fokus pada bagian itu.

“Anda pikirkan tentang bagaimana mobil itu sebelumnya, dan area apa yang perlu kami perbaiki agar kami dapat menjalankan FP3. Begitulah pola pikirnya.

"Tidak ada gunanya terus memikirkannya atau menyesali atau berpikir Anda bisa melakukan ini atau itu, karena itu tidak terlalu membantu."

 

Comments

Loading Comments...