George Russell mengatakan itu menjadi "48 jam intens" sejak mengetahui dia akan menggantikan Lewis Hamilton di Mercedes di Formula 1 Sakhir Grand Prix.

Pembalap Inggris itu akan menggantikan Hamilton di Mercedes akhir pekan ini di Bahrain setelah juara dunia tujuh kali itu dinyatakan positif COVID-19, dengan kesepakatan antara Mercedes dan timnya saat ini Williams pada Selasa malam.

Russell menjelaskan angin puyuh beberapa hari dan membayar terima kasih kepada Mercedes dan Williams karena memungkinkan kesempatan itu terjadi.

Mick Schumacher Graduates To F1 | The Pit-Stop | Crash.net

“Semuanya terjadi begitu cepat, 48 jam yang intens,” kata Russell. “Hari Selasa sangat cemas menunggu untuk mengetahui apakah kami bisa mencapai kesepakatan dengan Williams dan mereka, saya perlu mengucapkan banyak terima kasih kepada mereka karena telah memberikan saya kesempatan ini dan inilah kami.

“Rasanya aneh bisa kembali dengan Mercedes karena saya menghabiskan dua tahun di sana sebagai test / reserve / driver jadi saya kenal semua orang yang membuat segalanya lebih mudah untuk kembali ke tim dan hanya dibombardir dengan informasi saat ini untuk belajar siap menghadapi akhir pekan mendatang. "

Russell mengungkapkan dia mendapat telepon dari kepala tim Mercedes Toto Wolff pada dini hari Selasa pagi ketika dia berada di kamar mandi untuk memberi tahu dia tentang tes positif Hamilton dan bahwa tim ingin dia mengemudi.

"Saya mendapat telepon dari Toto pukul 2 pagi hari Selasa, saya berada di kamar mandi, yang agak canggung," jelas Russell.

“Dia berkata 'George, apakah kamu di kamar mandi?' Dia berkata 'sayangnya Lewis terjangkit covid-19, dia sehat, tapi kami ingin kamu mengemudi'. Baiklah, lalu sedikit malam tanpa tidur, kami mengalaminya sepanjang hari berikutnya.

"Saya mendapat 64 panggilan telepon pada hari Selasa, melakukan ping antara begitu banyak orang yang berbeda, senang akhirnya kita sampai di sana."

Russell mengakui akan menjadi tugas yang sulit baginya untuk meningkatkan kecepatan di W11 mengingat perputaran yang singkat, dan menegaskan dia tidak merasakan tekanan untuk tampil saat melawan Valtteri Bottas.

[[{"fid": "1592826", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ":" George Russell (GBR) Mercedes AMG F1 dengan rekan setimnya Valtteri Bottas (FIN) Mercedes AMG F1 di Konferensi Pers FIA. "," field_image_description [und] [0] [value] " : "George Russell (GBR) Mercedes AMG F1 dengan rekan setimnya Valtteri Bottas (FIN) Mercedes AMG F1 di Konferensi Pers FIA.", "Field_search_text [und] [0] [value]": ""}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0 ] [value] ":" George Russell (GBR) Mercedes AMG F1 dengan rekan setimnya Valtteri Bottas (FIN) Mercedes AMG F1 di Konferensi Pers FIA. "," field_image_description [und] [0] [value] ":" George Russell (GBR) Mercedes AMG F1 dengan rekan setimnya Valtteri Bottas (FIN) Mercedes AMG F1 di Konferensi Pers FIA. "," Field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" alt ":" George Russell (GBR) Mercedes AMG F1 dengan rekan setimnya Valtteri Bottas (FIN) Mercedes AMG F1 di Konferensi Pers FIA. "," Class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 1 "}} ]]

“Ini akan menjadi sangat sulit,” katanya. “Valtteri telah mendorong Lewis sangat banyak selama bertahun-tahun, saya tahu ini tidak akan menjadi tugas yang mudah.

“Setiap pengemudi ketika Anda berada dalam alur, Anda terintegrasi ke dalam tim - level saya dengan Williams hanya menghabiskan dua tahun di mobil yang sama dengan insinyur saya yang sama, mekanik yang sama dan berubah tiba-tiba, ada begitu banyak yang baru. hal untuk dipelajari.

“Saya tidak punya ekspektasi, tidak ada target. Kembangkan saja selama hari Jumat, pelajari sebanyak yang saya bisa dan lakukan yang terbaik.

"Dari sisi saya, saya kira tidak ada tekanan," tambahnya. “Saya dilemparkan pada kesempatan terakhir. Saya belum pernah mengendarai simulator mereka dalam dua tahun. Kursi saya berumur tiga tahun. Saya memiliki begitu banyak informasi untuk dipelajari dan melawan Valtteri tidak akan mudah. ”

Dan Russell mengatakan dia tidak berharap untuk mendapatkan kursi Mercedes penuh waktu di masa depan hanya berdasarkan penampilannya pada balapan akhir pekan ini.

“Satu balapan tidak menentukan kemampuan pembalap atau pengambilan keputusan untuk sesuatu yang lebih dari 12 bulan lagi,” kata Russell. “Jadi dari sisi saya itu bahkan tidak ada di belakang pikiran saya.

“Saya akan pergi ke sana, menikmatinya, belajar sebanyak yang saya bisa. Karena jelas saya memiliki tugas yang harus dilakukan saat saya kembali ke Williams yaitu mencoba dan mendorong tim itu ke depan juga, untuk memaksimalkan pembelajaran itu dari Valtteri, tim, siapa pun.

“Mengenai masa depan, itu akan dinilai sepanjang musim dan apa yang terjadi di masa lalu juga, bukan hanya satu atau mungkin dua balapan.”

Russell mengakui kokpit Hamilton adalah "tekanan ketat" karena dia sekitar 10 sentimeter lebih tinggi dari rekan senegaranya, sementara dia juga mengungkapkan overall dan sepatu bot balapnya berada di sisi yang lebih kecil.

“Ini jelas merupakan tekanan yang ketat,” katanya. “Ukuran saya 11 kaki juga sulit, jadi saya harus memakai sepatu yang sedikit lebih kecil dari ukuran ideal. Jadi itu sedikit tidak nyaman tapi saya yakin saya bisa menahan rasa sakit untuk mendapatkan kesempatan ini. "