Valtteri Bottas berada di depan Hamilton setelah juara tujuh kali itu menggunakan strategi dua stop dalam upaya untuk mengalahkan Max Verstappen untuk meraih kemenangan.

Pembalap Finlandia itu berada di tempat kedua yang nyaman di Barcelona dan diberitahu pada Lap 52 untuk memberi jalan kepada Hamilton agar rekan satu timnya tidak kehilangan waktu yang tidak perlu dalam pertarungannya dengan Verstappen.

Namun, Bottas tidak langsung mengindahkan permintaan tersebut. Pembalap Finlandia itu tetap berada di depan sampai Tikungan 10, di mana Hamilton melakukan manuver overtake di tempat yang baru saja dirombak untuk balapan musim 2021.

Menjelaskan mengapa dia tidak segera memberi Hamilton jalan, Bottas mengatakan dia ingin memastikan dia memiliki celah pit-stop atas Leclerc sebelum melakukan pemberhentian keduanya dan ingin kehilangan waktu sesedikit mungkin.

“Ya, saya mendapat pesan dan jelas kami berada dalam strategi yang berbeda pada saat itu,” kata Bottas dalam konferensi pers pasca balapan. “Kecuali jika sesuatu yang gila akan terjadi, saya tidak benar-benar bertengkar lagi dengannya.

"Tetapi masalahnya, pada saat itu saya mencoba mengeluarkan Charles dari jendela pit saya, jadi saya bisa berhenti lagi dan mencoba berada di depannya. jadi saya benar-benar sadar bahwa saya tidak ingin kehilangan terlalu banyak waktu, dan saya fokus pada balapan saya.

“Ini tentang menyeimbangkan hal-hal tetapi, tentu saja, sebagai pembalap Anda memprioritaskan diri Anda sendiri, balapan Anda, karena itulah yang Anda lakukan. Tetapi juga, kami bekerja sebagai tim, jadi Anda tidak ingin merusak balapan untuk tim. jika itu tidak memungkinkan untuk Anda.

“Jadi, saya mencoba melakukan yang terbaik yang saya bisa untuk kami dan tim, tetapi juga untuk diri saya sendiri, tetapi selalu sulit melakukan hal-hal seperti ini. Anda tidak tahu apakah pembalap lain akan memprediksi apa yang akan terjadi, dan kemana harus pergi. Saya pikir, pada akhirnya, itu baik-baik saja. ”

Berbicara soal hal ini, Hamilton mengaku tidak punya masalah dengan keputusan Bottas yang tidak dengan mudah membiarkannya lewat.

“Saya pikir kami adalah rekan tim terbaik,” tambah Hamilton. “Sejujurnya, saya tidak tahu dia memiliki pesan, jadi dalam pikiran saya, saya seperti 'kami balapan' dan itu baik-baik saja bagi saya, terutama di awal musim ini.

“Dalam pikiran saya, saya seperti 'Oke, saya harus mendekat dan menyalip'. Jelas sekali ketika kami memasuki Tikungan 10, kami menggunakan strategi yang sangat berbeda karena saya akan mendapatkannya pada tahap tertentu karena saya memiliki ban yang jauh lebih baik.

"Kami akan memasuki Tikungan 10, saya pikir ada celah di sana, kemudian saya tidak yakin dan kemudian ada celah dan Valtteri benar-benar adil, saya harap saya tidak kehilangan terlalu banyak waktu.

“Inilah cara kami menang sebagai sebuah tim. Kami terkadang berada di posisi itu di mana kami harus menempatkan tim di urutan pertama dan mendapatkan yang kedua dan ketiga itu bagus, tetapi mendapatkan yang pertama adalah poin maksimal, dan itu kuncinya. ”

 

Comments

Loading Comments...