Lando Norris mengalami kejadian tidak mengenakan setelah menonton langsung final Euro 2020 di Wembley.

Bukan hanya melihat Inggris dikalahkan oleh Italia lewat adu penalti, pembalap 21 tahun itu juga harus rela kehilangan jam tangan senilai £40.000 ketika ia dijambret oleh dua pria saat hendak pulang dengan mobil McLaren GT-nya.

McLaren mengeluarkan pernyataan bahwa Norris "tidak terluka tetapi dapat dimengerti terguncang" oleh insiden perampokan tersebut, yang terjadi setelah pertandingan Italia vs Inggris di final Euro 2020.

Pertandingan tersebut juga dibayangi kekerasan sebelum dan sesudah pertandingan Minggu malam, dengan sejumlah suporter tanpa tiket coba membobol Stadion Wembley. Pihak Kepolisian Metropolitan mengatakan sebanyak 53 penangkapan dilakukan di Wembley di tengah kekacauan, sementara sembilan belas petugas polisi terluka.

Brown mengatakan kepada Sky Sports bahwa dia telah berbicara dengan Norris "banyak tentang hal itu" dan berbagi pengalamannya sendiri tentang dirampok ketika dia masih muda.

"Saya telah dirampok tiga kali sebenarnya, di Los Angeles ketika saya masih muda, jadi saya berbagi cerita saya [dengan Lando]," kata Brown. "Sangat mudah untuk merasa bertanggung jawab ketika Anda menjadi korban, jika itu masuk akal, Anda memiliki jam tangan yang bagus.

"Kenyataannya adalah dia melakukan semua yang seharusnya dia lakukan. Ada beberapa orang jahat di dunia. Itu bukan acara yang dijalankan dengan baik - saya pergi, dan itu bukan perilaku yang dapat diterima.

“Jadi itu perlu diperbaiki karena Anda seharusnya tidak pernah merasa dalam bahaya pergi ke acara olahraga besar, Anda tidak akan pernah melihatnya di Formula 1.

"Tapi dia baik-baik saja. Sedikit trauma seperti yang Anda perkirakan, dia menjelaskannya kepada saya, itu bukan pengalaman yang sangat menyenangkan, tapi dia sehat dan dia akan baik-baik saja."

Norris memposting pesan ke simpatisan di Instagram, mengatakan: "Terima kasih untuk semua pesannya, semuanya.

“Saya pikir saya akan memberi tahu Anda bahwa saya baik-baik saja dan berusaha memastikan saya siap dan berada di zona yang tepat untuk akhir pekan ini untuk melakukan yang terbaik. Saya mencintai kalian semua dan tidak sabar untuk melihat begitu banyak dari kalian kembali ke trek akhir pekan ini."

Norris duduk di urutan keempat dalam kejuaraan dan merupakan satu-satunya pembalap yang mencetak poin di masing-masing dari sembilan balapan sejauh musim ini menuju Grand Prix Inggris akhir pekan ini di Silverstone.