Balapan F1 GP Inggris Max Verstappen berakhir pada lap pembuka setelah mengalami kontak dengan rivalnya di kejuaraan, Lewis Hamilton, saat keduanya menuju tikungan Copse.

Kecelakaan tersebut diketahui memiliki dampak 51G, dan membuat sasis RB16B milik Verstappen rusak total. Untuk biaya perbaikan sasis, Team Principal Red Bull, Christian Horner, mengatakan anggaran tambahan untuk memperbaiki sasis mencapai $1,8 juta (setara Rp 26 miliar), yang menjadi sangat krusial dengan regulasi cost-cap.

“Faktor penting lainnya adalah elemen cost-cap ini,” tulis Horner dalam kolomnya di situs resmi Red Bull. “Kecelakaan itu telah menelan biaya sekitar $1,8 juta dan kecelakaan seperti itu memiliki konsekuensi besar di era pembatasan anggaran.”

Setelah insiden itu, Red Bull diketahui mungkin akan meminta steward untuk memberi Hamilton penalti tambahan setelah merasa penalti 10 detik yang ia terima di tengah balapan tidak cukup. Horner mengisyaratkan pihaknya masih mempertimbangkan opsi ini.

"Bukan rahasia lagi bahwa kami merasa pada saat itu, dan masih merasa, bahwa Hamilton diberi hukuman ringan untuk jenis insiden ini," tambah Horner.

“Mengingat beratnya insiden dan hukuman yang ringan, kami meninjau semua data dan berhak meminta peninjauan. Karena itu, kami masih melihat bukti dan mempertimbangkan semua opsi kami dari sisi olahraga.”

Red Bull memiliki waktu 14 hari setelah berakhirnya GP Inggris untuk meminta peninjauan. Para steward dapat meninjau kembali insiden tersebut jika Red Bull memiliki bukti baru.

Lebih jauh, Horner merasa jika kecelakaan tersebut tidak terjadi, Verstappen akan menang dengan nyaman di Silverstone. “Seandainya Max berhasil melewati Copse, saya tidak berpikir Hamilton akan melihatnya lagi sore itu seperti yang dia pelajari di balapan sprint hari sebelumnya,” jelas Horner.

“Tidak peduli seberapa berpengalaman atau berbakat, semua pembalap mengalami peningkatan tekanan pada waktu dan ini adalah momen tekanan ekstrim bagi Hamilton di kejuaraan, menjadi pemburu sebagai lawan yang diburu, dan di depan penonton tuan rumah yang melihatnya dikalahkan hari sebelumnya di trek yang selalu menjadi markas Mercedes.

“Kita semua tahu bahwa situasi ini dapat memunculkan gaya mengemudi yang berbeda dan yang bukan karakteristik seorang juara dunia, tetapi pada saat inilah kita melihat peningkatan risiko.”