Meski sudah mencatatkan poin saat menggantikan Lewis Hamilton di Mercedes pada Grand Prix Sakhir 2020, George Russell belum pernah mencetak satupun poin saat membalap untuk Williams.

Setelah serangkaian poin yang terlewat, Russell dan rekan satu timnya di Williams, Nicholas Latifi, memanfaatkan kekacauan awal balapan untuk mempersembahkan poin ganda bagi skuat Grove, yang pertama sejak GP Italia 2018.

Dalam cuplikan yang dirilis akun Twitter resmi F1, Russell terlihat tak bisa menahan tangis haru saat berbincang dengan stasiun TV Hungaria, Duna.

Merefleksikan Williams mengakhiri kekeringan poinnya, dia berkata: “Itu berarti lebih dari sekadar mencetak poin pertama kami. Ini tiga tahun kerja keras, dedikasi, saat-saat sulit... sulit, saat-saat sulit.

"Secara pribadi untuk semua orang di tim, saya emosional. Itu aneh, ini lebih dari apa yang ditunjukkan oleh hasil hari ini. Saya pikir… itu menunjukkan bahwa itu sepadan, menunjukkan bahwa Anda tidak boleh menyerah.

"Kami sampai di sini karena ketika kami terakhir di setiap balapan pada tahun 2019, kami tidak berhenti berjuang. Jika kami berhenti berjuang pada 2019 sekarang pada 2021 kami memiliki mobil yang lebih cepat, mungkin kami tidak akan berada di puncak permainan kami seperti hari ini. Ini menunjukkan bahwa apa pun situasinya, selalu ada sesuatu untuk dipelajari, dan Anda harus memberikan segalanya setiap saat di luar sana.”

Latifi mengatakan putaran pembukaan yang kacau di mana ia naik dari posisi 18 ke keenam, sebelum naik ke posisi ketiga di fase pit stop merupakan momen yang menyegel poin untuk Williams.

“Sangat senang, datang ke balapan jelas tidak, itu yang bisa kami harapkan tetapi mungkin bukan yang realistis,” tambah Latifi. “Saya kira start mengamankan semuanya, menghindari kekacauan, kemudian membuat strategi yang tepat.

"Segera setelah kami mundur untuk restart dalam dua tikungan saya seperti ya itu licin kami harus pit, maksud saya seperti jika tidak ada orang lain yang melakukannya dan Anda satu-satunya yang memberikan tempat awal yang bagus tetapi jelas, banyak orang juga masuk pit, ya hanya fokus pada balapan saya sendiri.

“Maksud saya, saya tahu saya tidak memiliki kecepatan untuk bertahan dengan orang-orang di depan ketika saya berada di P3, jadi pastikan saya mendapatkan ban saya sampai akhir, saya kesulitan dengan mereka dan tertabrak cukup keras. Poin ganda untuk tim, luar biasa, P8 di kejuaraan, terbaik yang bisa kami harapkan.”