Dengan Max Verstappen memegang kendali di depan dalam perjalanannya menuju kemenangan kandang, Mercedes menarik kedua mobilnya untuk melakukan pitstop pencegahan pada tahap penutupan balapan hari Minggu di Zandvoort.

Valtteri Bottas masuk pit lebih dulu, dan diminta tim untuk menahan kecepatan dan tidak mengejar poin fastest lap, yang saat itu dipegang oleh rekan satu timnya, Lewis Hamilton.

Pembalap Finlandia itu tampaknya mengabaikan instruksi saat ia menjadi pembalap tercepat di sektor satu dan dua sebelum direktur strategi Mercedes James Vowles meminta Bottas untuk membatalkan upaya fastest lap lewat tim radio.

Bottas memang melambat saat keluar dari tikungan terakhir, namun masih membukukan fastest lap. Alhasil Hamilton harus bekerja keras untuk merebut kembali fastest lap dengan satu lap tersisa.

Pada akhirnya, Hamilton dapat mengembalikan fastest lap dengan 1 menit 11,097 yang lebih cepat 1,4 detik dari Bottas (1 menit 12,549 detik) dan membatasi kehilangan poin ke Verstappen, yang kini memegang keunggulan tiga poin jelang Grand Prix Italia akhir pekan depan di Monza.

2926564.0064.jpg

Bottas mengatakan dia cukup melambat di sektor terakhir untuk memastikan poin bonus Hamilton untuk lap tercepat tidak pernah benar-benar dalam bahaya.

“Saya pikir awalnya kami berhenti untuk lap tercepat, tetapi kemudian Lewis juga memiliki celah dan dia berhenti,” jelas Bottas. “Saya mendorong pada lap pertama di sektor satu dan sektor dua, flat-out, tetapi kemudian tim meminta saya untuk memperlambat di akhir lap.

“Saya benar-benar hanya iseng, karena Lewis membutuhkan poin ekstra itu lebih dari saya. Dia berjuang untuk kejuaraan pembalap dan sebagai tim kami berusaha untuk mendapatkan poin maksimal, jadi begitulah adanya.

“Saya tahu Lewis juga akan berhenti. Saya tahu bahwa jika saya melambat dengan layak di sektor terakhir, dia akan mendapatkannya, jadi, tidak ada drama.”

Meskipun pada satu tahap datang melalui radio timnya untuk memberi tahu Mercedes: "Saya membutuhkan poin itu", Hamilton bersikeras dia pada akhirnya tidak peduli tentang prospek Bottas bisa mengambil poin itu darinya.

"Saya tidak tahu tapi itu tidak terlalu penting," kata Hamilton. “Jika Valtteri mendapatkannya, itu akan baik-baik saja.

“Pada akhirnya kami harus mendapatkan lap tercepat, poin sebanyak yang kami bisa sebagai sebuah tim. Jadi jika Valtteri mendapatkannya atau saya mendapatkannya, itu tidak membuat perbedaan besar.

“Tetapi seperti yang saya katakan, saya bahkan tidak tahu bahwa Valtteri masuk pit, saya sama sekali tidak menyadarinya. Itu adalah pilihan saya untuk masuk pit, saya membutuhkan poin tambahan itu, jadi saya melakukannya, dan itu baik-baik saja.”

2926489.0064.jpg

Bos tim Mercedes Toto Wolff menilai upaya fastest lap Bottas nakal tapi dapat dipahami, mengingat ia telah mengalami serangkaian balapan sulit karena dipaksa memainkan permainan tim untuk membantu Hamilton.

“Itu agak kurang ajar tapi bisa dimengerti,” kata Wolff. “Valtteri selalu di pihak penerima karena kejuaraan ini sangat ketat.

“Dia melesat secara besar-besaran di sektor terakhir dan jelas bahwa Lewis akan melakukan lap tercepat dan Valtteri tahu tentang itu. Lewis dalam perjuangannya untuk kejuaraan mendapatkan poin dan semuanya baik-baik saja.”

Meskipun dia meremehkan insiden itu, Wolff mengkonfirmasi bahwa tim akan membahas apa yang terjadi secara internal untuk menyelesaikan masalah ini dengan "cara yang paling bersahabat dan profesional".

"Itu tidak bisa berakhir dengan kehilangan satu poin untuk Lewis," aku Wolff. “Itu juga tidak benar karena dia memiliki lap tercepat sampai saat itu.

"Tetapi Anda harus memahami pada saat itu tingkat frustrasi tertentu dari Valtteri dan pada akhirnya semuanya baik-baik saja. Kami akan membicarakannya, tetapi dengan cara yang paling ramah dan profesional."

2926565.0064.jpg