Skuad Milton Keynes curiga tentang keuntungan kecepatan garis lurus yang telah dibuat Mercedes dalam beberapa peristiwa baru-baru ini, dengan kepala tim Red Bull Christian Horner menggambarkan mobil Lewis Hamilton sebagai "tidak dapat dilombakan" di Grand Prix Sao Paulo.

Selama konferensi pers FIA di Qatar pada hari Jumat, Horner menantang bos Mercedes Toto Wolff untuk menjelaskan "tanda skor" pada pelat belakang sayap belakang Mercedes.

Wolff menjawab dengan mengatakan: "Saya pikir itu dalam apa yang diizinkan dan oleh karena itu tidak apa-apa."

Red Bull mengangkat keprihatinannya dengan FIA di Brasil akhir pekan lalu tetapi awalnya mengesampingkan protes. Namun, Horner menegaskan Red Bull tidak akan ragu untuk melancarkan protes di tiga balapan terakhir musim ini.

"Jangan dibuat-buat, jika kita melihatnya di mobil di sini akan diprotes," kata Horner kepada Sky.

“Ini mungkin kurang dari faktor di sini meskipun kami jelas melihat kecepatan garis lurus yang signifikan di sesi itu lagi, mungkin perbedaan 7kph antara mobil kami.

"Tapi khususnya Jeddah dan Abu Dhabi, Anda bisa menghadapi situasi seperti Brasil di mana mobilnya tidak bisa dilombakan."

[[{"fid":"1709080","view_mode":"teaser","fields":{"format":"teaser","field_file_image_title_text[und][0][value]":false,"field_file_image_alt_text[ und][0][nilai]":"Christian Horner (GBR) Kepala Tim Balap Red Bull di grid.","field_image_description[und][0][nilai]":"Tim Balap Red Bull Christian Horner (GBR) Prinsipal di kisi.","field_search_text[und][0][value]":""},"link_text":null,"type":"media","field_deltas":{"1":{"format ":"teaser","field_file_image_title_text[und][0][value]":false,"field_file_image_alt_text[und][0][value]":"Christian Horner (GBR) Red Bull Racing Team Principal di grid." ,"field_image_description[und][0][value]":"Christian Horner (GBR) Kepala Tim Balap Red Bull di grid.","field_search_text[und][0][value]":""}}," atribut":{"alt":"Christian Horner (GBR) Kepala Tim Balap Red Bull di grid.","class":"media-element file-teaser","data-delta":"1"}}] ]

Horner mengakui Red Bull yakin Mercedes entah bagaimana berhasil membuang hambatan di jalan lurus bahkan ketika Drag Reduction System (DRS) ditutup dan menduga hal itu dilakukan melalui elemen desain "tersembunyi" yang unik.

"Ada peraturan yang sangat spesifik tentang ini," kata Horner. “Jelas arahan yang keluar sebelum Azerbaijan memiliki efek material.

“Saya pikir ini adalah sesuatu yang lebih canggih, tersembunyi dalam cara pengoperasiannya sehingga lebih sulit dikenali dari kamera. Tetapi Anda dapat melihat performa garis lurus sejak Hungaria, dan khususnya di dua grand prix terakhir, telah menjadi eksponensial.

“Itu jelas mengkhawatirkan kami. Dan itulah mengapa Adrian [Newey] dan Paul [Monaghan] telah mendiskusikannya dengan FIA.”

Ditanya seberapa dekat Red Bull dengan protes, Horner menjawab: “Kami akan mengikuti situasi dan itu akan sangat tergantung pada apa yang terjadi akhir pekan ini, apa yang kami lihat dan analisis yang telah kami lakukan.

“Jadi itu benar-benar tergantung apa yang kita lihat, dan itu tidak hanya diterapkan di sini karena saya pikir itu dalam banyak hal bahkan lebih berkaitan dengan dua sirkuit yang akan datang.

“Tetapi sebagai pesaing, seperti yang saya yakin Mercedes - dan kami tahu - telah memberikan perhatian besar pada mobil kami sepanjang musim dan kami jelas melakukan hal yang sama.

“Jelas itu taruhannya tinggi, ada banyak hal yang harus dimainkan dan kami hanya ingin memastikan itu adalah lapangan bermain yang setara.”