Tim: Tim Balap Aprilia Gresini
Penunggang: Aleix Espargaro, Andrea Iannone
Test Rider: Bradley Smith
Sepeda: Aprilia RS-GP
Pembalap terbaik, 2018: Aleix Espargaro, ke- 17
Hasil terbaik, 2018: 6 th, Aleix Espargaro
Ditempatkan mesin terbaik di tes: 10 th (Valencia), 16 th (Jerez), 7 th (Sepang), 14 th (Qatar)

Sepanjang tahun lalu, sulit untuk mengabaikan kata-kata Aleix Espargaro dari musim sebelumnya. “Sekarang saatnya untuk meletakkan semuanya di atas meja,” kata Catalan pada September, 2017. “Aprilia tidak pernah sedekat ini dengan Yamaha dan Honda. Kami perlu berinvestasi semaksimal mungkin, dalam segala hal. "

Mengeluarkan bukti yang dipamerkan pada tahun 2018, seruan khusus itu tidak diindahkan. Pada pertengahan musim, RS-GP '18 mengalami kemunduran dari model sebelumnya. Espargaro sering kesal karena ketidakmampuannya mengulangi prestasi enam besar tahun sebelumnya. Pada November, posisi terakhir Aprilia di Constructor's Championship (keenam dari enam pabrikan) tidak cukup bagus untuk manajemen di Noale HQ.

Bukan hanya itu. Ada perasaan déjà-vu dalam bagaimana nasib Scott Redding mengikuti kekayaan Stefan Bradl dan Sam Lowes pada 2016 dan '17. Ledakan sumpah serapahnya di Austria jelas jauh dari level profesional yang diharapkan dari seorang pembalap pabrik pada level ini. Tapi itu adalah rasa frustrasi yang mendidih yang merupakan indikasi kekacauan yang terjadi di balik pintu tertutup. “Ada begitu banyak hal yang… dalam tim dengan level ini seharusnya tidak terjadi,” adalah salah satu kalimat yang paling menonjol dari pria Inggris itu.

[[{"fid": "1385554", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Yang membuat orang bertanya-tanya: dalam penyamarannya saat ini, apa yang secara realistis diharapkan Aprilia untuk dicapai di sini? Jika kesuksesan di jalur 2017 tidak terulang, masalah di luar jalur yang terus-menerus dan tanda-tanda perselisihan intenal tidak pernah jauh. Kata-kata Espargaro tidak didengar.

Tapi offseason telah melihat beberapa tanda yang jelas dari pemikiran ke depan dari dalam grup Piaggio. Pertama, ia telah menarik keterlibatannya secara meyakinkan dari entri World Superbike yang setengah matang untuk membebaskan dana dan tenaga untuk serangan MotoGP. Tim penguji yang sangat dibutuhkan telah disiapkan dengan dua kali finis podium Bradley Smith mengambil tanggung jawab. Sementara masih mempertahankan kemampuannya untuk membingungkan, Andrea Iannone adalah rekrutan yang sudah terbukti kualitasnya. Pabrik Noale sekarang membanggakan pemenang balapan MotoGP di peringkatnya untuk pertama kalinya sejak 2015.

Yang lebih mendesak adalah penunjukan Massimo Rivola sebagai CEO baru Aprilia Racing. Sosok dengan 21 tahun pengalaman di paddock Formula1, pembalap Italia ini membawa pengalaman tingkat elit yang sebenarnya ke peran yang seharusnya membebaskan Kepala Teknis Romano Albesiano untuk fokus pada pengembangan sepeda.

Harapan telah dievaluasi kembali. Insinyur telah berusaha mengembalikan RS-GP ke karakteristik model 2017, dan rasa optimisme berlimpah. Orang merasa Aprilia lebih siap sekarang daripada tahun sebelumnya untuk mewujudkan harapannya untuk mendorong kedua pembalap menuju sepuluh besar yang konsisten.

'Tiga kali lebih baik dari '17 ...'

Jarang ada salah satu pemain MotoGP yang lebih kecil bertahan dengan harapan dan doa. Seperti yang ditunjukkan pada 2016 dan '17, Albesiano memiliki kecerdasan teknis yang tajam. Mengambil RS-GP, misalnya, ke sepuluh besar pada penutupan '16, setelah melewatkan dua tes pertama tahun itu, adalah pencapaian yang sering diabaikan. Namun, mengatur upaya pabrik dan membuat pengendara merasa dicintai bukanlah keahliannya yang kuat.

Tidak sebelum waktunya, ini telah diatasi. Pikirkan dunia sengit di sekitar Maranello, dan Rivola jelas bukan direktur olahraga terlama yang pernah melayani Ferrari secara default. Dituntut dengan "mengembangkan perusahaan, mendapatkan lebih banyak sumber daya ... sponsor," serta "mencoba membuat pekerjaan sedikit lebih jelas di perusahaan," perubahannya sudah dirasakan.

“Apa yang Romano lakukan sejauh ini adalah semacam… Saya tidak ingin mengatakan 'keajaiban', tapi dia menangani begitu banyak aspek yang pasti terlalu banyak,” kata Rivola baru-baru ini kepada Crash.net . Dengan Albesiano yang memfokuskan secara eksklusif pada kinerja dan produksi alat berat, dia sekarang dapat menggunakan keahlian yang cukup dari dua kepala kru baru di dalam garasinya dengan pengalaman di level ini. Penunjukan Antonio Jiminez (Espargaro) dan Fabrizio Cecchini (Iannone), mantan capo-tecnicos untuk skuad MotoGP Fausto Gresini di masa Honda, telah diterima dengan baik oleh kedua pebalap.

Penunjukan Smith bukan hanya untuk pertunjukan. Melihat keenam pabrik, tim penguji dengan kelas premier yang terbukti sekarang merupakan persyaratan yang diperlukan. Skuad khusus ini dikemas dengan pengalaman juga. Kepala kru orang Inggris, misalnya, adalah Pietro Caprara, seorang insinyur yang pernah bekerja dengan Espargaro dan Andrea Dovizioso. “Kami menghentikan program [World] Superbike, karena kami juga membutuhkan sumber daya tersebut untuk mengisi tim penguji,” kata Rivola. “Jadi, [itu] semacam unit independen, hampir.”

Antusiasme yang ditunjukkan oleh Smith untuk peran barunya telah membuatnya disayangi oleh Espargaro. “Tim di Qatar ini jelas tiga kali lebih baik dari tim 2017 atau '18,” kata Catalan. “Organisasi, staf, pendekatan, motor… Semuanya lebih baik dan jelas kami melakukan peningkatan yang luar biasa dengan tim penguji. Kami melakukan banyak pertemuan dengan tim penguji dan dengan Bradley, ketika Andrea dan saya sendiri mengatakan kepada mereka apa yang kami ingin dia coba, dia sangat mudah diakses. Dia mencoba banyak hal: simulasi balapan; bagian baru… ”

Lalu ada cara kerja Rivola. “Dalam sepeda, saingan pertama Anda adalah rekan satu tim Anda,” kata Espargaro. “Tapi sepertinya di F1 tidak seperti ini. Mereka bekerja dalam satu kesatuan. [Sekarang] Kami melakukan lebih banyak pertemuan bersama, semua orang mencoba untuk menempatkan ide mereka pada waktu yang sama. ” Dan CEO baru merasa ada pelajaran yang dapat dipetik dari Formula1 - terutama bagaimana memproses data dengan cepat dan menerjemahkannya dengan sukses ke pengaturan. “Banyak prosedur bagaimana memindahkan informasi, bagaimana menguji informasi, bagaimana menyilangkan informasi” dapat diterapkan di sini, kata Rivola.

Berbicara kepada personel tim, ada tujuan yang lebih besar dan motivasi yang lebih besar di dalam garasi hitam yang melampaui optimisme pramusim biasanya. Waktu akan memberi tahu apakah restrukturisasi ini diterjemahkan menjadi hasil.

Mengambil dua langkah mundur, satu maju

Melihat Espargaro kembali ke sasis '17 untuk empat balapan terakhir tahun 2018 adalah pengakuan atas kekurangan motor. Bukan hanya itu. RS-GP '18 pada akhirnya tidak memiliki kekuatan pendahulunya: yaitu stabilitas front-end yang fantastis, dan cara yang baik untuk mengatur ban belakang dalam jarak balapan penuh.

'19 RS-GP memiliki tampilan mesin '17 yang dimodifikasi. Setelah absen pada tes November lalu di Jerez karena gastritis, Espargaro langsung bersinar pada motor barunya di Sepang pada awal Februari. “Sejak saya datang saya mencoba dua tempat duduk, setang dan saya merasa nyaman,” katanya di Malaysia. "Saya mulai berhubungan dengan kedua siku dan saya tidak melakukannya sepanjang musim lalu." Kemudian di Qatar: “Saya bersatu dengan motor dan diri saya sendiri. Ini penting."

Tapi kurangnya akselerasi tetap ada: "Motor '19 sangat bagus di bagian pertama tikungan tetapi di bagian kedua kami kehilangan banyak," kata Espargaro. “Dengan tenaga yang lebih sedikit, saya akan mampu mengangkat motor dan memiliki kemampuan berkendara yang lebih baik. Tapi itu juga kombinasi dengan elektronik. Saya pikir mengenai kontrol wheelie dan kontrol traksi, kami harus meningkatkannya. Kami masih jauh dari rival kami. ”

Albesiano memberikan kesan positif tentang mesin '19: "Terlihat bagus," katanya di Qatar. “Kami banyak meningkatkan performa, dan stabilitas performa mesin kami. Melihat kecepatan tertinggi, itu bagus. Performa secara umum, akselerasinya, terlihat oke. ”

'Masih bekerja pada kenyamanan'

Tidak akan seperti Iannone yang melewati pramusim tanpa kehidupan pribadinya yang menghalangi. Mengambil Instagram sesuai dengan kata-katanya (tidak disarankan, kita tahu), karakter MotoGP yang paling berwarna-warni tidak kehilangan bakat dan kemampuannya untuk menimbulkan tawa terbuka dalam beberapa bulan terakhir.

Dia tiba di Malaysia pada awal Februari dengan wajah bengkak dan sedikit tidak teratur. Keluhan ketidaknyamanan saat memasang helm memicu desas-desus bahwa operasi kosmetik, yang bertujuan untuk mengoreksi garis rahangnya selama bulan-bulan musim dingin, merupakan penyebab infeksi mulut yang menyakitkan yang memaksa pria berusia 29 tahun itu untuk duduk di hari terakhir pengujian - membuang-buang waktu ketika seseorang telah tugas besar untuk beradaptasi dengan mesin baru.

Itu berarti kemajuan melambat. “Dia mulai dengan beberapa masalah,” kata Albesiano. “Dia sedikit terlambat dan masih melatih kenyamanannya di motor. Tapi meski demikian dalam waktu lap dia tidak begitu jauh. Potensi yang dia tunjukkan kepada kita sangat, sangat bagus. "

Iannone jelas masih bergantung pada citra publik yang melihat kehidupan pribadinya dimainkan di halaman majalah gosip mengkilap di pers nasional. Mari kita menilai, bagaimanapun Albesiano ada benarnya. Orang Italia itu belum terlalu jauh. Laju di hari terakhir di Qatar tak kalah dengan upaya terbaik rekan setimnya itu. Dan dia secara konsisten lebih cepat dari keempat KTM.

“Saya meningkat, terutama dengan bagian depan,” katanya setelah hari pertama di gurun. “Saya mengerem lebih kuat dibandingkan Sepang, dan menggunakan tuas dengan lebih banyak sudut, lebih banyak tekanan. Sepeda mengurangi kecepatan dengan baik. Perasaannya tidak terlalu buruk. Bagi saya ini benar-benar tes pertama dengan kondisi normal.

“Saya tidak ingin membandingkan sepeda. Tapi Aprilia lebih mirip dengan Ducati, bukan Suzuki. Bagian dasar motor itu bagus untuk saya. Kami tidak memiliki satu poin negatif. Kami perlu meningkatkan semua bidang. ”

Harapan?

Melihat dari luar, ekspektasi personel Aprilia lebih membumi pada kenyataan tahun ini. "Saya pikir jika kami berada di sana dengan dua motor, bisa jadi beberapa balapan atau lebih sering, kami sepuluh besar," kata Rivola. “Itu menurut saya sesuatu yang bisa dicapai.

“Secara konsisten sepertinya agak ambisius karena baik jumlah Honda, jumlah Ducati, jumlah Yamaha, dan juga Suzuki, Anda mengerti bahwa itu adalah tantangan yang cukup sulit. Tapi kami di sini bukan untuk takut tentang itu. Kami di sini karena kami ingin bertarung. Saya merasa ada semangat juang yang muncul kembali. "

Untuk membaca wawancara lengkap Crash.net dengan Massimo Rivola klik di sini.