Sebagai seorang insinyur, apakah menjadi impian bagi bos Ducati Corse, Gigi Dall'Igna untuk bekerja dengan juara MotoGP Marc Marquez?

Orang Italia yang cerdik mungkin menghindari jawaban 'ya / tidak', tetapi dengan melakukan hal itu memperjelas tingkat ambisinya sendiri untuk memenangkan gelar kelas utama dan oleh karena itu mengindikasikan dia akan memanfaatkan peluang itu.

Dall'Igna mengawasi kemenangan kejuaraan dunia di kelas grand prix yang lebih kecil, ditambah World Superbike, sambil memimpin departemen teknis di merek Piaggio Derbi dan Aprilia. Tapi ruang 'seukuran MotoGP' masih tetap ada di CV-nya yang terkenal.

Ditandatangani oleh pabrik Ducati yang bermasalah pada tahun 2014, versi Dall'Igna dari Desmosedici telah meraih 18 kemenangan balapan dan menjadi runner-up gelar untuk Marquez dan Honda selama tiga musim terakhir bersama Andrea Dovizioso.

"Anda tahu, saya hanya memiliki satu target dalam hidup saya," jawab Dall'Igna atas pertanyaan Marquez. "Saya memenangkan kejuaraan di 125, di 250, di Superbike. Tapi kami tidak memenangkan kejuaraan di MotoGP.

"Jadi ini target saya yang jelas; memenangkan kejuaraan di MotoGP. Jadi saya pikir saya menjawab pertanyaan itu…"

Pembalap berusia 53 tahun itu tidak asing dengan perekrutan pebalap besar, setelah mendapatkan tanda tangan juara MotoGP tiga kali Jorge Lorenzo dari Yamaha ke Ducati pada 2017.

Tapi akan menjadi kejutan besar jika Dall'Igna bisa menggoda Marquez untuk menjauh dari Honda selama putaran pembicaraan kontrak 2021 saat ini, terutama setelah peluang MotoGP yang diberikan HRC kepada adik laki-laki Alex.

Meskipun demikian, ambisi gelar MotoGP yang jelas dari Dall'Igna berarti, jika dia tidak bisa mendapatkan Marc Marquez, dia membutuhkan pembalap yang - dalam kemitraan dengan Desmosedici - dia pikir bisa mengalahkannya.

Gosip Paddock telah menempatkan Maverick Vinales sebagai yang teratas dalam daftar target Ducati untuk tahun 2021.

Namun, pembalap Spanyol itu sekarang telah menghilangkan dirinya dari persamaan dengan menjadi penandatanganan MotoGP pabrikan pertama untuk musim depan, melalui perpanjangan dua tahun kontrak Yamaha-nya.

"Yang pasti pasar pebalap untuk 2021 akan dimulai cepat atau lambat dan mungkin seseorang harus melakukan langkah pertama," kata Dall'Igna, sesaat sebelum pengumuman Vinales dibuat. "Mungkin ada yang melakukannya [sudah], kami tidak tahu. Tapi kami harus memulai 2020 dan setelah itu kami akan lihat."

Terkenal karena menyimpan kartunya di dekat dadanya, dan sementara secara terbuka menyatakan bahwa dia tidak ingin berbicara tentang 2021 ketika musim 2020 belum dimulai, Dall'Igna setidaknya memberikan wawasan tentang skenario kontrak pembalap pilihannya.

"Ketika saya menandatangani Danilo [Petrucci], saya menandatangani hanya untuk satu tahun [pada satu waktu] karena saya ingin memiliki kontrak dua tahun tetapi [dibagi menjadi] satu-plus-satu," kata Dall'Igna, merujuk ke Ducati karena memiliki opsi untuk menjalani musim kedua.

“Jadi ini harus menjadi target ke depan, meski saya tidak tahu apakah bisa mencapai target ini.

"Tapi yang pasti, saya lebih suka hanya memiliki satu pembalap untuk dibicarakan [kontrak] dengan, per tahun."

Satu keputusan kontrak per musim juga berarti Dall'Igna menghindari pergantian kedua pebalap pada saat bersamaan, dianggap mengganggu dalam hal pengembangan motor.

Apakah itu berarti bahwa setidaknya satu dari pasangan Dovizioso-Petrucci saat ini sudah memiliki peluang bagus untuk bertahan di tahun 2021?

Belum tentu.

Dall'Igna telah memberi dirinya banyak pilihan kontinuitas pengendara dengan Jack Miller dan Francesco Bagnaia menunggu di sayap untuk promosi dari tim Pramac, dan sekarang Johann Zarco di Avintia.

Dengan asumsi Dall'Igna ingin melihat ke luar kotak Ducati saat ini untuk pemukul Marquez, siapa mungkin sekarang Vinales keluar dari gambar?

Selain Marquez (12) dan Vinales (2), Ducati sudah memiliki dua dari tiga pembalap lainnya untuk memenangkan balapan MotoGP musim lalu: Dovizioso (2), Alex Rins dari Suzuki (2) dan Petrucci (1).

Jika pemenang saat ini kekurangan pasokan, ada satu pembalap lain yang berjuang melawan Marc Marquez untuk meraih kemenangan di lap terakhir dua kali musim lalu… sebagai rookie, dengan sepeda satelit (Yamaha).

Itu tentu saja Fabio Quartararo, yang pada usia hanya 20 tahun juga jauh lebih muda (dalam istilah balap) daripada orang-orang seperti Marquez (26) dan Vinales (25), dan lebih dari satu dekade lebih muda dari rata-rata pabrikan saat ini. Jajaran Ducati.

Akan ada risiko bagi kedua belah pihak, yang digarisbawahi oleh perpindahan Lorenzo ke Honda dan karir singkat Zarco di KTM.

Tetapi jika hasrat membara Dall'Igna tetap memenangkan gelar MotoGP - dan menganggap Marquez, seperti Vinales, tidak tersedia - akan mengejutkan jika Ducati dan dompet tebal Philip Morris tidak membuat kesepakatan serius untuk anak muda Prancis itu. Peluang Ducati untuk sukses juga akan sangat bergantung pada apakah Yamaha dapat menawarkan kursi M1 pabrik Quartararo Valentino Rossi.

"Kadang-kadang lebih baik untuk menandatangani perjanjian secepat Anda bisa. Terkadang lebih baik menunggu sebentar… Saya tidak berpikir kami akan menandatangani kedua pembalap [2021] terlalu cepat," kata Dall'Igna seminggu lalu.

Namun dengan Vinales dan Yamaha yang mengambil langkah pertama, Dall'Igna mungkin terpaksa mengedepankan timeline negosiasinya…