Setelah tiga musim naik ke klasemen kejuaraan dengan mesin Honda yang berusia setahun, Takaaki Nakagami mendapatkan peluang besar untuk tahun 2021 dalam bentuk promosi ke RCV dengan spesifikasi terbaru.

Pembalap Jepang itu sekarang akan memiliki motor yang sama dengan pembalap Repsol Honda Marc Marquez dan Pol Espargaro, ditambah rekan setim baru LCR Alex Marquez.

Itu juga berarti Nakagami akan melewatkan motor spek 2020 dan melompat dari balapan model 2019 ke edisi 2021, meski mesinnya akan spek 2020 karena pembekuan teknis.

"Seru banget pakai motor terbaru, karena tiga musim terakhir kami selalu pakai motor sebelumnya. Kadang bagus, tapi kadang tidak," kata Nakagami, yang merupakan pebalap teratas Honda dengan urutan kesepuluh di kejuaraan dunia musim lalu.

"Seringkali sangat sulit untuk menunjukkan potensi kami yang sebenarnya, karena yang utama adalah performa mesin yang sama sekali berbeda, dan selalu spek mesin terbaru memiliki tenaga dan kecepatan yang lebih besar.

"Di MotoGP jika Anda kalah sepersepuluh di straight back atau long straight, itu sulit."

Dengan tidak adanya pengujian resmi hingga Qatar pada bulan Maret, satu-satunya pandangan Nakagami di motor balap 2021 telah berada di tangan pebalap pengembangan Stefan Bradl selama tes pribadi baru-baru ini di Jerez.

"Semua orang tahu bahwa HRC dan Stefan Bradl menjalani beberapa hari pengujian di Jerez, tetapi sebenarnya saya tidak mendapatkan informasi apa pun dari HRC. Saya belum berbicara atau tahu," kata Nakagami.

"Saya melihat beberapa gambar, dan media memiliki poin [utama] dari motor, sasis baru, swingarm baru. Kelihatannya bagus. Saya sangat bersemangat untuk mencobanya, tetapi saya masih belum berbicara dengan HRC tentang sepeda baru.

Tentu saja sebelum tes Qatar kami perlu memahami motor mana yang akan dibawa HRC untuk keempat pembalap, tapi saat ini, saya tidak tahu apa-apa tentang motor mana yang akan kami miliki.

"Tapi senang melihat pengujian Bradl, dan mudah-mudahan HRC bisa mendapatkan bagian terbaik untuk basis yang bagus di Qatar.

“Tapi saya tidak khawatir dengan motor baru, karena sudah pasti jauh lebih baik dari yang saya gunakan tahun lalu. Performa mesin akan jauh lebih mudah, lebih banyak tenaga kuda, dari motor 2019 menjadi mesin 2020.

"Jadi saya sangat bersemangat dan mudah-mudahan saya dapat membantu mengembangkan motor dan membuatnya lebih kompetitif. Saya tahu ini sudah kompetitif, tetapi dibandingkan dengan pabrikan lain dalam beberapa hal, motor ini tidak menangani yang terbaik, jadi saya harap saya bisa. membantu di area itu. "

'Musim lalu saya tidak bisa mengendalikan tekanan'

Sementara motor baru tidak diragukan lagi merupakan dorongan besar bagi Nakagami, dia sudah memiliki kecepatan untuk finis di podium dan mungkin memenangkan balapan musim lalu - hanya untuk membuang peluang terbaiknya, paling menonjol di Aragon, ketika dia lolos di tiang tetapi jatuh dari garis depan. memimpin di lap pembuka.

Sesuai dengan kata-katanya, pemain berusia 29 tahun itu telah bekerja untuk memastikan kesalahan seperti itu tidak akan terjadi lagi. Tapi sementara Fabio Quartararo telah meminta bantuan psikolog untuk membantunya fokus selama musim dingin, Nakagami berusaha menyesuaikan diri dengan situasi stres tinggi.

"Tentu saja, musim lalu adalah musim yang bagus untuk saya, tapi di sisi lain, sayangnya saya tidak bisa mengendalikan diri karena tekanan," ujarnya. "Saya terlalu bersemangat dari posisi terdepan di Aragon, dan membuat kesalahan bodoh.

"Untuk pengalaman itu sangat bagus, setidaknya saya mencoba semaksimal yang saya miliki dan saya melakukan kesalahan. Tentu saja momen itu sangat mengecewakan, karena semua orang tahu saya bisa berjuang untuk kemenangan, tetapi setelah 20 detik saya berada di gravel. .

"Jadi dalam diri saya sendiri, tahun lalu, ada beberapa kesalahan di momen yang sangat penting.

"Saya tahu Fabio Quartararo bekerja dengan pelatih mental. Tapi saya tidak seperti dia. Saya telah melakukan strategi yang sedikit berbeda dalam latihan. Kelihatannya bagus, tetapi situasi latihan dan situasi grand prix sama sekali berbeda."

Ditekan tentang apa yang telah dia coba, Nakagami menjawab:

"Kami mencoba lebih banyak latihan sepeda, di luar dan di dalam ruangan. Sungguh latihan yang sangat berat untuk menghasilkan detak jantung maksimum, 180-185, kemudian mempertahankan detak jantung maksimum dan tidak kehilangan konsentrasi.

"Biasanya pada 180-185 orang mulai berpikir tentang pernapasan untuk [menurunkan detak jantung], tetapi kami berusaha untuk menjaga performa maksimum tinggi ini, agar tetap konstan, jangan kehilangan konsentrasi dan kepercayaan diri.

"Untuk pelatihan ini terlihat bagus tapi seperti yang saya katakan, saya masih tidak tahu apakah itu akan membantu pada motor [MotoGP].

“Ayo coba di tes Qatar karena di Qatar akan sangat berat, hanya 5 hari, tapi kami perlu melakukan banyak lap. Jadi akan berat untuk kondisi fisik, yang bagus untuk dipahami jika latihan musim dingin. baik atau tidak.

"Tapi musim ini, kami tidak boleh melakukan kesalahan, karena target kami adalah berjuang untuk kejuaraan," tambahnya. "Musim lalu tidak masalah membuat kesalahan, tapi musim ini kami tidak bisa."

Gaya 'hybrid' yang agresif-halus

Sementara Nakagami membuat kemajuan besar setelah HRC membantunya menganalisis gaya berkendara agresif Marc Marquez, # 30 tahu bahwa masih ada pekerjaan yang harus dilakukan.

"Saya dapat mengatakan bahwa pada pengereman saya masih membutuhkan lebih banyak, tetapi terutama dalam perubahan arah dari tikungan ke tikungan, saya bukan pembalap terbaik. Saya mengerti bahwa saya bukan orang tercepat, tetapi juga di data sepertinya saya tidak pada level yang baik.

“Ini bagus untuk diketahui, karena saya juga mengerti bahwa di area ini saya bukan pembalap terbaik. Jadi saya akan mencoba memahami, melihat data dan lebih fokus ke area itu bersama tim.

"Kami harus menggunakan tes penting itu [Qatar] untuk mengembangkan motor, tetapi juga untuk memahami bagaimana meningkatkan gaya berkendara saya."

Sementara Marc Marquez dikenal karena agresifnya, pada gaya berkendara terbatas, tidak ada dua pembalap yang sama dan Nakagami yakin ada kalanya teknik yang mulus akan membuahkan hasil untuknya.

"Gaya Marc terlihat sangat bagus. Setiap tahun, banyak orang mengatakan Honda sangat sulit dikendalikan tapi Marc selalu bisa menggunakan motornya. Tentu saja, dia harus beradaptasi, tapi dia mampu melakukannya.

"Satu hal dengan gaya agresif ini, kami harus terus seperti ini, tetapi di sisi lain, tidak semua orang menyukai gaya Marc.

"Saya sendiri, pada beberapa poin saya mencoba tahun lalu sedikit lebih agresif, yang pada beberapa poin positif, tetapi tidak di semua tempat. Beberapa area saya jauh lebih mulus dibandingkan dengan pembalap lain seperti Alex atau Cal. Tapi saya jauh lebih cepat.

"Jadi untuk mengatakan bahwa di mana pun Anda memiliki gaya yang sangat agresif, saya katakan tidak.

"Saya pikir untuk musim ini, saya tidak tahu tentang motor baru, tapi saya pikir cara terbaik adalah beradaptasi pada momen yang berbeda; beberapa poin sangat agresif, beberapa poin mencoba berkendara mulus.

“Karena musim lalu, kami melihat pengendaraan yang mulus sangat bagus untuk akhir balapan. Kami bisa menggunakan ban lunak dan saya masih bisa merasakan banyak cengkeraman di akhir balapan, yang benar-benar penting.

"Jadi kita perlu mencoba seperti gaya 'hybrid'."

'Target saya adalah berjuang untuk kejuaraan'

Nakagami mungkin hanya memiliki hasil balapan MotoGP terbaik di urutan keempat sejauh ini, tetapi kecepatan mentah dan pelajaran menyakitkan tahun lalu, dikombinasikan dengan motor spesifikasi pabrikan tahun ini, berarti dia mendekati musim baru dengan percaya bahwa tantangan gelar adalah mungkin.

"Dalam diri saya sendiri, saya yakin kami bisa lebih konsisten berjuang untuk menjadi yang teratas. Kami harus berjuang untuk podium setidaknya tentunya, karena target saya tahun ini adalah berjuang untuk kejuaraan. Jadi setiap balapan saya harus tetap di dalamnya kelompok teratas, "kata Nakagami.

"Semua pembalap memiliki motor yang kompetitif dan semua pembalap memiliki potensi, jadi sulit untuk memilih satu pembalap, tapi musim lalu, Joan Mir adalah pembalap yang sangat konsisten dan itulah mengapa dia menjadi juara dunia.

“Suzuki terlihat bagus, dan juga Yamaha saya pikir bisa banyak berkembang dari musim lalu. Lebih konsisten akan sulit mengalahkan mereka, juga Quartararo pindah ke tim pabrikan, jadi sangat sulit.

Banyak pembalap yang benar-benar kuat, dan motor yang kuat.

Tes resmi Qatar, untuk semua pebalap MotoGP, dimulai pada 6 Maret.

 

Comments

Loading Comments...