Pembalapnya absen di Thailand karena cedera, tetapi Paul Trevathan, kepala kru Pol Espargaro, masih berada di lokasi untuk menavigasi stand-in Mika Kallio melalui tes tiga hari dan berusaha untuk mempertahankan momentum yang diperoleh dengan cepat yang telah membuat KTM menjadi pesaing untuk sepuluh besar MotoGP hanya dalam waktu 18 bulan.

Pada pagi terakhir tamasya di Sirkuit Internasional Chang, Trevathan berbicara dengan Crash.net tentang berbagai masalah, termasuk perubahan pada RC16 2018, merapikan (tetapi mempertahankan) karakternya, tekanan tambahan yang datang dengan perbaikan musim lalu. hasil, dan kekuatan pengendaranya.

Crash.net:
Berbicara kepada Bradley Smith, kesan pertamanya tentang RC16 2018 di Sepang adalah bahwa ia telah mengorbankan performa motornya saat masuk tikungan, salah satu kekuatan tahun lalu, untuk keuntungan di tempat lain. Apakah hal itu telah diperbaiki di Thailand?

Paul Trevathan:
Ya, mereka [Bradley Smith dan Mika Kallio] merasakannya lebih dari Pol. Pol merasa semuanya lebih baik. Dia dalam kondisi yang baik di sana. Dia keluar dan dia baik-baik saja. Saya pikir karena kami telah menyentuh beberapa poin yang dia ingin tingkatkan, mungkin itulah fokusnya saat itu. Dia seperti, 'Woah! Ini lebih baik!' Jika kami melakukannya di lain hari, mungkin kami akan menemukannya juga. Itu hanya mencoba untuk maju dan mencoba untuk mengerti. Di sini, sepertinya kami telah menemukan beberapa solusi jadi ini bagus, pastinya.

Crash.net:
Apa perbedaan motornya dengan yang dibalap orang-orang di Valencia tahun lalu? Apakah semuanya sedikit berevolusi?

Paul Trevathan:
Ya, sedikit berevolusi. Kami telah melakukan begitu banyak langkah besar, dan kami menyadari bahwa kami semakin dekat. Kami benar-benar perlu memahami di mana kami berada dan kemudian melakukannya dengan cara yang lebih normal, jika Anda mau. Tidak apa-apa, sudah bagus.

Crash.net:
Cara yang lebih normal, seperti langkah-langkah kecil di sana-sini, daripada langkah raksasa dengan satu bagian, satu komponen?

Paul Trevathan:
Iya. Evolusi saja. Menanyakan, 'Apa titik lemahnya? Oke, mari kita coba dan bekerja dalam sistem standar.

Crash.net:
Pada akhir tes Valencia November lalu, Pol mengatakan Anda menemukan sekitar 0,4-0,5 detik per lap. Apakah di situlah posisi KTM saat ini dalam hal kecepatan?

Paul Trevathan:
Saya pikir kami tidak meningkatkan waktu putaran secara keseluruhan. Tapi kami meningkatkan konsistensi. Lalu ketika kami pergi ke Jerez [di akhir November lalu], ini juga terlihat di sana. Itu adalah sesuatu yang sangat ingin kami kerjakan. Juga itu adalah sesuatu yang saya ingin Pol kerjakan sebagai pembalap. Ini adalah hal besar yang kami temukan. Saya pikir jika Anda melihat apa yang dilakukan Bradley di sini, ini adalah yang terbaik yang pernah saya lihat dia mengendarai motor. Konsistensinya di sini jauh lebih baik daripada yang dia lakukan. Saya rasa ini adalah sesuatu yang kami temukan dan ini sangat penting.

Kami dengan cepat mencapai poin tahun lalu di mana waktu putaran secara keseluruhan tidak terlalu buruk, Anda tahu saat Anda melakukan flying lap. Tapi kami melihat jarak balapan lebih sulit bagi kami. Kemudian kami menemukan beberapa hal di akhir tahun, dan kemudian setelah Valencia kami menemukan sesuatu yang lain. Ini benar-benar poin besar yang harus kami tingkatkan. Anda juga membutuhkan ini dalam perlombaan. Ini adalah sesuatu yang menjadi fokus kami.

Crash.net:
Apakah kita berbicara tentang lima lap terakhir dari sebuah balapan? Sepuluh lap terakhir?

Paul Trevathan:
Secara garis besar. Jika Anda memiliki keyakinan bahwa Anda bisa berada di sana pada akhirnya, maka Anda mendorong lebih baik di awal. Jika semuanya bekerja lebih baik, Anda berada di tempat yang lebih baik. Saya pikir inilah kuncinya. Tentu saja, akhir balapan selalu lebih sulit. Tetapi jika Anda berada dalam panasnya pertempuran, Anda menemukan cara untuk mengatasinya. Setiap pembalap harus mengatasi masalah yang Anda hadapi saat balapan: cengkeraman selalu menurun; beban bahan bakar berubah; keseimbangan sepeda berubah. Anda harus berada di sana. Jika Anda memiliki semua masalah ini dan Anda tidak dapat melihat siapa pun di sekitar Anda, ini adalah bencana.

Crash.net:
Pada satu titik tahun lalu, Bradley mengatakan bahwa dari sudut pandang perkembangan, beberapa balapan akhir pekan hampir tidak relevan, karena ban sangat berbeda dari trek ke trek.

Paul Trevathan:
Bukan hanya kami, Anda tahu? Yamahas dan… Saya pikir apa yang kami miliki di akhir tahun mungkin adalah salah satu paket yang paling konsisten. Kami selalu dalam sembilan-ke-sebelas [9 th sampai 11 th]. Beberapa hari kami mengalahkan Petrucci atau Dovizioso. Beberapa hari Maverick bersama kami. Saya kira semua orang mengalami masalah mereka.

Sejujurnya di awal tahun lebih sulit. Saya akan mengatakan dari Sachsenring dan seterusnya kami sebenarnya cukup konsisten. Kami tidak hebat, tapi kami juga tidak buruk. Kami tidak mengalami pasang surut besar itu. Bradley mungkin memiliki lebih banyak masalah daripada Pol dalam hal ini. Mengapa kami tidak pernah benar-benar yakin. Setelah kami pergi ke luar negeri [ke flyaway's] dia benar-benar meningkat pesat. Tentu saja motornya meningkat, dan kami menemukan sesuatu yang cocok untuknya dan dia bisa lebih konsisten.

Maksudku, masalah ban, ya. Sulit dipercaya. Terkadang Anda menggunakan spesifikasi yang persis sama dan itu seperti, 'Apa-apaan ini?' Jika ada satu hal yang dapat ditingkatkan Michelin, itu adalah konsistensi ban. Misalnya, Anda mendapatkan lima di akhir pekan dan salah satunya tidak akan berfungsi. Dengan tidak bekerja, langkah besar itu benar-benar berbeda. Kami tidak mengerti. Ini yang kami miliki seperti orang lain. Ini bisa mereka kerjakan, menurut saya.

Crash.net:
Dari sudut pandang Anda, apakah sangat membantu bahwa Michelin tidak akan mengubah profil ban depan tahun ini?

Paul Trevathan:
100 persen. Itu mengubah set-up sepeda dasar Anda secara besar-besaran, Anda tahu? Seperti keseimbangan motor, perasaan pengendara, itu hal yang besar. Bagi pebalap untuk beradaptasi dengan itu selama musim ini benar-benar rumit juga. Saya pikir ini akan membuat segalanya menjadi lebih baik untuk semua orang.

Crash.net:
Setelah hari kedua pengujian di Thailand, Bradley mengatakan dia merasa balapan pertama atau kedua mungkin tentang membangun kembali di mana Anda selesai (dua belas besar) pada akhir 2017. Apakah Anda merasakan hal yang sama?

Paul Trevathan:
Itu sulit. Apa yang kami lihat di kelas ini saat ini sangat fenomenal. Ini seperti kelas Moto3 saat ini. Hal besar dalam pengujian adalah Anda mendapatkan tiga hari untuk membuat waktu putaran. Setiap orang dapat menarik waktu putaran dalam tiga hari. Anda harus melihat lebih dalam dan mempelajari hal-hal, hal-hal seperti itu, dan kecepatan balapan. Anak laki-laki itu bagus, tapi semua orang baik. Kita harus lihat. Target kami adalah menjadi sepuluh besar sejak awal. Saya tidak mengatakan lima besar. Sekitar sepuluh besar adalah target kami dan kami akan melakukan yang terbaik untuk berada di sana. Ini akan menjadi perkelahian. Saya tidak takut dengan GP16 tambahan, mari kita begini. Tapi bukan itu intinya. Kami harus melakukan pekerjaan terbaik di setiap balapan. Sekali lagi, selama tiga hari, mudah untuk menemukan pengaturannya. Dalam sesi 45 menit, itu tidak mudah, terutama jika Anda mengalami masalah ban. Sangat mudah untuk menjadi bingung. Jika Anda memulai dengan buruk, keluar dari lubang itu sangat sulit. Ini adalah sesuatu yang sangat saya suka dengan Pol. Sikapnya setelah sesi yang buruk atau sesi yang bagus benar-benar baik. Dia tidak jatuh. Ini, saya sangat menghormati.

Crash.net:
Pernahkah Anda melihat Pol tumbuh dan berkembang sebagai pengendara selama waktunya dengan KTM di bawah bimbingan Anda?

Paul Trevathan:
Saya tidak yakin apakah itu karena bimbingan saya! Dia sangat penting dalam proyek ini. Sekali lagi, ini adalah sikapnya dan cara dia melakukannya. Dia tahu kami akan berada dalam situasi yang buruk pada awalnya. Tapi orang ini baru saja berjuang untuk kita. Mengenalnya sekarang setelah berbicara lebih banyak, dia tidak pernah ingin kehilangan kemampuan untuk mendorong. Dia berkata jika Anda setuju, untuk mendapatkannya kembali sangat sulit. Dia berkata dalam benaknya, 'Pergilah dan lakukan semua yang kamu bisa.' Itu sangat membantu kami. Itu membantu sikap di garasi. Itu membantu segalanya. Saya pikir dia sudah meningkat dan kami akan melihatnya meningkat lagi. Dia ingin belajar dan menjadi lebih baik. Dia tidak berpikir dia adalah 'pria tempat kesepuluh.' Kami harus memberinya alat dan menjaga motivasi itu.

Saya pikir salah satu poin kunci adalah balapan Jerez. Kami membawa mesin baru dan dia mengalami kecelakaan saat balapan. Satu-satunya hal yang membuat dia sangat kecewa adalah dia tidak bisa menunjukkan kepada orang-orang pekerjaan bagus yang telah mereka lakukan. Dia masuk dan berkata, 'Aku bisa membawanya pulang di tempat ini, aku seharusnya melakukannya. Saya minta maaf.' Itulah karakter pria itu. Dia orang latin. Dia akan memiliki emosinya tetapi jujur dia sangat mudah ditangani. Itu sangat bagus.

Crash.net:
Sekitar waktu ini tahun lalu Pol membaptis sepeda 'The Bull'. Dia mengatakan itu adalah perjalanan yang sedikit liar dan perlu ditangani secara agresif. Meskipun sebagian besar telah berubah secara fundamental, apakah masih memiliki karakter yang sama?

Paul Trevathan:
Ini pasti diperhalus tetapi tetap saja karakter itu. Semakin banyak Anda memberikannya, semakin banyak yang dibutuhkan. Saya pikir Anda melihat sebuah proyek dan berpikir, 'Jenis sepeda apa yang ingin saya bangun?' Pada akhirnya, itu adalah DNA perusahaan, orang-orang yang menyatukan semuanya dan muncul sebagai hal ini. Untuk mengubahnya itu sangat sulit. Saya cukup yakin ada orang Honda yang menginginkan Honda menjadi Yamaha. Ada seorang pria Yamaha yang menginginkan Yamaha menjadi Honda. Saya yakin para insinyur telah mencoba semua yang mereka bisa, tetapi pada akhirnya Anda memiliki DNA Anda. Sepeda jenis itu. Ini bukan banteng lagi. Mungkin itu sapi! Ini adalah sesuatu yang sesuai dengan kepribadian Pol dan bagaimana dia ingin mengendarainya. Dia ingin keluar dan mendorong, dan dia mendapatkan sesuatu darinya. Jadi menurut saya kita tidak terlalu banyak berubah. Ini hal yang bagus.

Crash.net:
Dalam banyak hal, tahun lalu adalah tahun pembelajaran, dan Anda melebihi banyak harapan. Apakah adil untuk mengatakan bahwa ada lebih banyak tekanan pada semua orang di tahun 2018 untuk memberikan hasil dan melanjutkan perkembangan yang cepat itu?

Paul Trevathan:
100 persen. Tentu saja. Ini dia. Sekarang saya merasa kami sama dengan orang lain. Sekarang saya merasa kami memiliki tolok ukur kami dan kami harus mengalahkannya, seperti yang ingin dilakukan semua orang. 100 persen ada lebih banyak tekanan.

Crash.net:
Apakah Anda mengharapkan perubahan lebih lanjut pada motor sebelum balapan pertama?

Paul Trevathan:
Maksudku, kehilangan Pol untuk ujian telah menyakiti kita dalam hal itu. Maksud saya, di sini, cara Bradley bekerja dan Mika, kami benar-benar menemukan solusi untuk beberapa hal, dan keduanya memiliki komentar yang sama. Saya pikir ini akan membantu kita sampai di sana. Kami harus pergi ke Doha [di Qatar] dan memeriksa beberapa hal. Lalu kita bisa lihat. Kami punya ide. Hal itu pasti akan selalu berubah. Secara radikal? Tidak. Tapi kami ingin tetap bekerja; kami tidak ingin memperlambat. Kami masih harus mengejar dan orang-orang lain ini tidak melambat. Sejujurnya kita harus bekerja dua kali lebih keras.

Crash.net:
Tahun lalu Anda bebas mengubah aerodinamika kapan pun Anda mau. Sekadar konfirmasi, tahun ini Anda harus melakukan homologasi paket aerodinamis di Qatar, seperti pabrikan lain?

Paul Trevathan:
Ya, itu sudah berhenti. Ini adalah aturan yang persis sama dengan orang lain.