Juara dunia bertahan itu terlempar dari Yamaha-nya pada tahap awal FP1 setelah bagian belakang motor meluncur keluar setelah melintasi bagian trek yang basah di tikungan terakhir dan terlihat kesakitan saat ia mencoba berjalan kembali kegarasi tim.

“Itu adalah lima menit yang sulit setelah kecelakaan, saya tidak bisa bernapas pada satu saat!” dia tersenyum, menambahkan: “Semuanya baik-baik saja. Aku bisa punya anak secara normal!”

Sementara tayangan ulang muncul untuk menunjukkan roda belakang sepeda memantul Quartararo mengenai pria Prancis di pangkal paha, Quartararo kemudian mengakui bahwa dia tidak terluka pada kejatuhan awal, tetapi ketika melompat kembali ke sepeda setelah kecelakaan!

“Aku melakukannya untuk diriku sendiri! Itu bahkan bukan sepeda. Ketika saya melompat ke atas motor, kami meletakkan sesuatu yang baru di atas tangki bahan bakar, dan saya melompat ke atasnya,” katanya.

“Jadi saya merasa sedikit bodoh! Karena saya jatuh dan tidak punya apa-apa, tetapi kemudian ketika saya mendapatkan sepeda dan melompat… Mungkin lebih baik berbohong dan mengatakan bahwa itu adalah ban [yang melakukannya]! Tapi aku harus bilang aku bodoh!”

 

Quartararo: Bagian basah 'cukup berbahaya'

Meskipun kejatuhannya sendiri terjadi di tikungan terakhir, Quartararo lebih khawatir tentang bagian basah lain yang merembes melalui trek di Tikungan 8. yang jauh lebih cepat.

“Bahkan di FP2 ada beberapa tambalan basah di Tikungan 8,” katanya. “Ini bukan tempat yang baik untuk memilikinya, jadi saya berharap jika besok tidak kering [ada] sesuatu yang akan dilakukan untuk mengeringkannya.

“Karena sejujurnya itu adalah tempat yang cukup berbahaya. Tikungan terakhir lambat, tetapi Tikungan 8 Anda bisa mengalami kecelakaan besar dari depan atau belakang.”

Terlepas dari drama awal, Quartararo, yang memimpin gelar untuk pertama kalinya musim ini dengan kemenangan di Portimao pada hari Minggu, kembali untuk finis kelima di FP1, kemudian mencatat lap tercepat hari ini di FP2.

“Saya cukup terkejut karena biasanya setiap hari Jumat dari sisi kami, kami tampil tidak begitu bagus dan hari ini kami membuat langkah yang bagus,” katanya. “Besok kami akan mencoba membuat waktu putaran yang sama atau bahkan lebih baik saat berkendara dengan cara yang lebih mulus. Karena saya pikir gripnya akan lebih baik.”

Dianggap juga memiliki kecepatan balapan terbaik pada tahap ini, Quartararo bersikeras bahwa dia “tidak tahu” siapa yang terlihat paling kuat.

“Saya belum memeriksa kecepatannya, tapi saya pikir trek banyak berubah dari Jumat hingga Sabtu. Jadi besok setelah kualifikasi pertama-tama Anda akan melihat siapa yang berada di tiga baris depan dan siapa yang memiliki kecepatan terbaik," jelas pembalap #20 itu, yang tampaknya akan mengklaim kemenangan ketiganya di Jerez dalam balapan musim lalu sebelum mengalami masalah pompa lengan.

“Tetapi hari ini tidak mungkin untuk mengatakan siapa yang akan berada di sana. Yang pasti yang saya lihat sedikit adalah Bagnaia, Mir, Aleix memiliki kecepatan yang kuat. Tapi saya cukup senang dengan hari pertama karena biasanya saya selalu merasa aneh di hari Jumat.”

Suzuki Alex Rins, yang saat ini memiliki poin yang sama dengan Quartararo, berada di urutan kedelapan tercepat dengan rekan setim Quartararo, Franco Morbidelli, Yamaha terbaik berikutnya di urutan ke-14 (+0,8 detik).