Valentino Rossi memiliki tujuh, yang akan disamai oleh Marc Marquez jika dia menang tahun ini, sementara Jorge Lorenzo memiliki tiga dan Casey Stoner dua.

Tapi dua orang anak didik Rossi di grid saat ini percaya bahwa 'Fantastic Four' di masa lalu memiliki motor yang sangat menguntungkan, dan mereka menganggap generasi saat ini adalah kelompok yang lebih kompetitif.

Exclusive: “2023 is my year” - Jake Dixon on Moto2 Title Quest, Fabio Friendship and F1 Dreams |

“Sekarang semuanya ada di level lain,” kata pembalap Mooney VR46 dan saudara tiri Rossi, Luca Marini kepada Sky.

“Memang kalau kita lihat kejuaraan dunia yang dimenangi oleh Vale atau Lorenzo itu banyak, tapi sekarang setidaknya ada 10 pembalap yang berpotensi menjadi juara dunia.

“Semuanya berbeda, termasuk motornya, dan grid 2023 mungkin akan menjadi yang terkuat yang pernah ada.

“Sekarang levelnya luar biasa dari semua sudut pandang dan satu-satunya hal yang bisa saya katakan adalah bahwa saya senang menjadi bagian dari motor MotoGP ini dan saya berharap untuk semakin meningkat.”

Rekan setim Marini, Marco Bezzecchi menambahkan: “Pernah ada 'Fantastic Four' tetapi ada juga lebih banyak perbedaan antara motor pabrikan dan tim satelit.

“Tanpa mengambil apa pun dari orang-orang seperti Vale, Lorenzo, Dani Pedrosa, Stoner dan Marquez, sekarang semuanya lebih seimbang.

“Kami semua lebih dekat dan lebih kompetitif juga berkat fakta bahwa motornya kurang lebih semuanya serupa. Kami sekarang semua memiliki paket teknis yang kompetitif."

Pandangan Bezzecchi dibuktikan dengan fakta bahwa MotoGP telah melihat empat juara berbeda, mewakili empat tim berbeda, dalam empat tahun terakhir.

Marquez (Honda) pada 2019, Joan Mir (Suzuki) pada 2020, Fabio Quartararo (Yamaha) pada 2021 dan Francesco Bagnaia (Ducati) pada 2022.

Bagnaia dan rekan setim baru Enea Bastianini , secara teori, akan mendapat keuntungan dari motor terbaiknya, tetapi Yamaha telah membuat langkah awal yang menarik pada tes Shakedown yang telah dibuktikan pada dua hari pertama tes.

Dan Marquez, berharap cedera dan masalah motornya ada di belakangnya, adalah seorang pria dalam sebuah misi.