Dia mungkin tampak murung dan sedih, tetapi Johann Zarco mencoba untuk tetap optimis setelah pertandingan MotoGP yang epik di Assen, ketika dia tidak memiliki jawaban untuk grup terdepan dan tidak bisa finis di posisi kedelapan.

Pembalap Prancis itu mendapati Yamaha Tech 3 miliknya "terlalu banyak meluncur" saat balapan mendekati kesimpulannya, sebuah faktor yang mulai melelahkannya saat ia berusaha untuk mengikuti pertarungan fairing-bashing yang memukau di depan.

Mengungkap bahwa ia memiliki harapan untuk menantang podium, Zarco mengakui pekerjaannya melalui akhir pekan, yang terganggu oleh penurunan cepat di belokan tujuh pada hari Jumat, tidak cukup untuk mengubah paketnya menjadi paket yang mampu menantang para pemimpin.

Mencoba menemukan hal positif, juara dunia Moto2 ganda itu menunjuk ke posisi keempat klasemen saat ini; dengan sesama pebalap Yamaha Valentino Rossi unggul 18 poin di urutan kedua, Zarco bertujuan untuk menantang posisi runner-up dalam beberapa minggu mendatang.

[[{"fid": "1318645", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

"[Saya] senang dengan balapan hari ini," kata Zarco, tujuh detik di belakang pemenang balapan Marc Marquez di bendera kotak-kotak. “Saya bisa bertarung dari lap pertama dan menyalip pembalap, menjaga kontak dengan orang-orang top, mungkin kembali sedikit ke grup teratas dan itu perasaan yang sangat positif yang saya lewatkan sejak dua balapan.

“Jadi [saya] senang untuk itu, bisa kembali dalam pertarungan ini dan mengapa saya tidak bisa naik podium atau bertarung untuk lima besar sampai akhir balapan, saya pikir karena 7 lap terakhir saya sedikit tergelincir. terlalu banyak dan karena kami mungkin masih tidak melakukan hal yang benar selama akhir pekan, itu masih merupakan kerugian yang saya alami selama balapan.

“Ini adalah pelajaran, pengalaman, untuk tetap bersama orang-orang top ini, finis kedelapan, mendapatkan poin, masih keempat di kejuaraan, itu bagus karena saya berjuang tetapi menyelesaikan balapan dan mempertahankan posisi di kejuaraan ketika Anda berada dalam momen yang sulit. sangat bagus untukku.

“Sekarang [untuk] bermimpi tentang tempat kedua dalam kejuaraan karena ini mungkin, Valentino tidak sejauh itu, hanya Marc yang akan pergi tetapi saya menerima bahwa dia adalah pebalap yang kuat di posisi berdiri, dengan motornya mengendalikan segalanya dan targetnya adalah untuk menjadi seperti dia dan mengapa tidak berjuang untuk tempat kedua. ”

Mengenai pandangannya tentang memo epik di depan, Zarco melanjutkan: “Ini sangat bagus, ada saat dalam balapan mereka tidak begitu cepat sehingga pada saat itu saya jauh di belakang mereka tetapi bahkan masih bertarung dengan diri saya sendiri, Anda tahu. Jadi itu mungkin titik lemah saya, ketika mereka berjalan lambat mereka lebih banyak mengistirahatkan tubuh daripada saya, kemudian ketika mereka harus memberikan sesuatu yang lebih dalam kecepatan, mereka menghemat energi sebelumnya.

“Saya, saya masih hari ini memiliki masalah ini ketika saya kembali pada mereka, bahkan di grup saya tidak begitu nyaman, jadi ketika mereka meningkatkan kecepatan saya tidak bisa mempertahankannya. Tapi cukup bagus dan kami bisa mengerem dengan baik ...

“Saya adalah bagian dari mereka tetapi pada setiap detail mereka kuat, mereka mengerem dengan baik, mereka berhasil melewati tikungan dan pada saat Anda berkata, 'Wow, dia melakukan pengereman yang hebat', dia sudah membuka katup dan melaju. pergi ”jadi senang melihatnya.”

Zarco menentang keputusan Movistar Yamaha, Rossi dan Maverick Viñales, untuk menggunakan ban belakang lunak Michelin, alih-alih memilih yang keras. Mungkinkah soft itu menawarkan pegangan yang lebih baik?

“Untuk memiliki keteguhan dalam balapan, saya pikir dengan yang lembut saya bisa memiliki terlalu banyak gerakan dan gerakan dari belakang kemudian membuat motor sangat tidak stabil, jadi tidak, pilihannya bagus tapi kita bisa melihat pilihan yang berbeda dari banyak pembalap dan Anda memiliki segalanya di podium.

“Yang keras (belakang) bagi saya sangat bagus, jika saya memakai yang lembut, saya akan memiliki terlalu banyak gerakan setelah setengah balapan.”

Dan alasan kenapa pertarungan di depan begitu dekat dan hingar bingar? "Anginnya kencang," kata Zarco. “Tanpa angin kami bisa melakukan semua balapan dalam 1m 33,9s, 33,8s saya kira. Kami memiliki lap terbaik dalam waktu 1m 34,2-34s. Kupikir. Saya rasa orang-orang top dengan cepat mengerti bahwa jika Anda ingin berusia 33 tahun, Anda harus mempertaruhkan hidup Anda dan kami cukup pintar untuk mengatakan, 'Oke, saya tetap di 1m 34-an dan lihat apa yang terjadi. ”