Marc Marquez telah memberikan tekanan pada pebalap Yamaha dengan menyatakan bahwa, jika mereka akan menang, itu akan terjadi pada balapan MotoGP Belanda hari Minggu di Assen.

"Ini motor terbaik di sirkuit ini," tambah juara dunia itu.

Pembalap Ducati Jack Miller berbagi pandangan yang sama setelah kualifikasi, mengatakan para pebalap Yamaha "terus membahas tentang seberapa banyak masalah yang mereka hadapi, tetapi tampaknya bekerja cukup baik di sini" sebelum menjelaskan betapa mudahnya bagi mereka untuk mengibaskan motor mereka dari sisi ke sisi:

"Saya sering melempar siku, kaki, dan kaki dan mereka bisa duduk di tengah jok, cukup putar setang dan benda itu berubah arah untuk mereka."

Yamaha hanya berhasil meraih satu kemenangan MotoGP dalam dua tahun terakhir - di Phillip Island 2018 - tetapi memimpin setiap sesi latihan bebas di Assen berkat rookie bintang Petronas Fabio Quartararo dan Monster's Maverick Vinales.

Keduanya kemudian lolos ke kualifikasi pertama dan ketiga, mengapit Suzuki dari Alex Rins, dengan juara bertahan Honda Marquez berada di barisan depan untuk pertama kalinya musim ini.

Bagi saya, jika Yamaha bisa kembali dan menang lagi, itu terjadi di sirkuit ini, kata Marquez. "Jadi mereka tahu dan mendorong.

"Besok mereka akan mendapat tekanan karena sudah lama tanpa kemenangan dan mereka tahu motor mereka bekerja sangat baik di sirkuit ini.

Bagi saya, itu adalah motor terbaik di sirkuit ini.

"Suzuki juga bekerja dengan baik. Maksud saya, kedua motor ini memiliki handling yang sangat baik dan kita akan lihat nanti, tapi saat ini saya pikir Yamaha memiliki sesuatu yang lebih dari Rins."

Sementara Marquez adalah satu-satunya pembalap Honda yang lolos di lima besar (+ 0,714s), Ducati terbaik adalah Danilo Petrucci di ketujuh (+ 1,265s).

Miller akan start kesepuluh di grid, 1,3 detik di belakang Quartararo.

"Itu hanya orang Prancis lain di Yamaha yang menarik tiang ke kiri, kanan dan tengah. Sepertinya dia punya banyak cengkeraman!" tersenyum pria Australia, yang berjuang untuk traksi dengan ban belakang lembut di siang terik panas terik.

“Tampaknya dengan Yamaha, mereka terus berbicara tentang seberapa banyak masalah yang mereka hadapi dan segala sesuatu seperti itu, tapi saya mengikuti Morbidelli dan Vinales dan tampaknya bekerja cukup baik di sini.

"Kami melakukan perubahan arah dan saya berusaha keras untuk mencoba mengubah arah - dan mereka dapat duduk di tengah kursi dan hanya memutar setang dan hal itu mengubah arah bagi mereka.

"Jadi mereka bisa melakukan semua yang mereka suka tentang bagaimana hal itu tidak berhasil, tetapi tampaknya akan baik-baik saja akhir pekan ini.

"Kita akan lihat bagaimana perkembangan mereka besok, saya tahu para Yamaha biasanya tidak memulai yang terbaik ..."

Sementara Quartararo dan Vinales berada di ujung tajam dalam kualifikasi, Yamaha lainnya dari Franco Morbidelli dan Valentino Rossi masing-masing hanya bisa mengelola kesembilan dan ke-14.

Vinales adalah satu-satunya pemenang balapan Yamaha selama 2018, sementara juara MotoGP tujuh kali Rossi belum merasakan kemenangan sejak Assen 2017.

Sebuah M1 satelit tidak pernah memenangkan balapan MotoGP, tetapi Quartararo mengambil podium debutnya terakhir kali di Barcelona dan sekarang telah membuat sejarah sebagai pembalap termuda yang mengklaim tiang MotoGP berturut-turut.

Rekan setimnya Morbidelli memiliki hasil MotoGP terbaik kelima.