Fabio Quartararo mengatakan pendidikan MotoGP-nya berlanjut dengan kecepatan tinggi berkat podium yang dia antisipasi sebagai putaran terberat dalam kalender di Red Bull Ring.

Pembalap Petronas Yamaha itu menjauhi trio penyerang Valentino Rossi, Maverick Vinales dan Alex Rins untuk mengambil tempat podium terakhir di belakang Andrea Dovizioso dan Marc Marquez yang berjuang untuk kemenangan di putaran Austria.

Meskipun memimpin secara mengejutkan di awal setelah Dovizioso dan Marquez saling menahan di lap pembuka, Quartararo merasa dia membuat terobosan kunci atas manajemen ban di MotoGP yang membuat podium ketiga dari kampanye rookie-nya di kelas utama sejauh ini.

“Yang ini sangat istimewa karena kami tiba di sini dan mengatakan trek ini akan menjadi yang terberat bagi kami,” kata Quartararo. “Kami tahu motornya, yang memiliki banyak poin positif, tapi memang benar dalam kecepatan tertinggi kami berjuang. Jadi untuk benar-benar memperebutkan podium dalam balapan ini sungguh luar biasa.

“Saya belajar banyak hal hari ini tentang bagaimana mengelola ban dan saya pikir hari ini lebih dari podium yang kami pelajari banyak dan untuk masa depan kami dapat menghadapi situasi ini lagi dan mengelolanya dengan baik.”

Quartararo juga merasa berjuang dan tetap berhubungan dengan duo terdepan untuk sebagian besar balapan memperkaya pengalamannya sendiri dan informasi tentang poin kuat dan lemah Yamaha-nya dibandingkan dengan rival Ducati dan Honda.

“Saya melihat di mana poin kuat kami dan itu bagus karena saya bisa bertahan dengan mereka selama beberapa lap, tetapi tentu saja kita melihat pada satu momen ketika Marc pertama kali dia meningkatkan kecepatan dan saya tidak bisa bertahan dengan mereka,” dia berkata.

“Tapi memang benar bahwa lap yang saya tempati bersama mereka, saya bisa melihat cara mereka berkendara dan kami bisa melihat bahwa terutama Honda dan Ducati adalah jenis gaya berkendara yang berbeda.

“Jadi kami juga mempelajarinya karena kami tahu bahwa untuk menyalip mereka sangatlah sulit.”

Quartararo telah melonjak ke posisi ketujuh dalam klasemen pembalap MotoGP dan hanya terpaut 11 poin dari pebalap Yamaha terkemuka Rossi yang memegang tempat kelima dalam kejuaraan.