Duet LCR Honda, Takaaki Nakagami dan Alex Marquez, harus melupakan akhir pekan beruntun di Sirkuit Losail setelah kembali babak belur di balapan kedua Qatar, MotoGP Doha.

Melalui pengujian dan kedua balapan akhir pekan sejauh ini, tidak ada yang mengalami kecelakaan lebih dari Marquez yang sangat mengejutkan mengingat musim rookie-nya yang mengesankan.

Bagi Nakagami, ini juga merupakan awal yang sulit untuk musim ini setelah tahun terbaiknya di tahun 2020. Dengan kedua pebalap diharapkan untuk tancap gas di 2021, tapi yang terjadi sejauh ini justru sebaliknya, karena masalah depan motor kembali menjadi momok para pembalap Honda.

Nakagami mengejar poin untuk perempat pertama balapan hari Minggu, tetapi kecepatannya memudar memasuki pertengahan balapan dengan 'ban depan' menjadi masalah utama.

"Yah, itu hari yang berat lagi. Awalnya baik-baik saja, tapi setelah tujuh atau delapan lap saya merasakan ban kehilangan grip yang kemudian membuat sangat sulit untuk memegang motor dan terutama saat berbelok," kata pembalap Jepang itu. pengendara.

"Kami mengalami banyak kesulitan selama balapan dan kemudian saya merasa sulit untuk menjaga waktu putaran dan tetap mengendarai motor.

"Tentu saja, kami tidak senang dengan posisi ini. Namun, akhir pekan lalu saya mengalami kecelakaan dan hari ini kami menyelesaikan balapan dan kami harus memikirkannya secara positif.

"Kami telah mengumpulkan banyak data di sini di Qatar, dan sekarang kami menantikan balapan berikutnya di Portimão."

Bagi Marquez, itu adalah kecelakaan di tikungan 14 yang mengakhiri balapannya, tetapi seperti rekan setimnya, mantan juara Moto2 2019 itu menantikan Portimao.

"Balapan kedua di Qatar dan itu berakhir tidak seperti yang kami inginkan. Saya membuat kesalahan kecil pada tikungan 14, dan saya kehilangan grip ban depan yang sulit bagi tim karena saya mencoba untuk memulai balapan dengan baik," tambah Marquez.

"Saya sedikit terlalu masuk di tikungan. Bagaimanapun, bukan hari yang mudah bagi kami di sini di Qatar, tapi saya pikir kami ada di sana, kami kompetitif, kami konstan.

"Sekarang, saatnya untuk meningkatkan, untuk belajar, saya tidak ingin mengatakan alasan apapun. Saya akan menjadi lebih kompetitif dan lebih kuat di Portimao."

 

Comments

Loading Comments...