Start terburuk Valentino Rossi di Grand Prix di semua kelas dalam 25 tahun berlanjut di Jerez, ketika pembalap baru Petronas Yamaha itu susah payah untuk menuntaskan balapan di posisi ke-17.

Pembalap Italia itu tidak pernah menjalani empat balapan tanpa finis sepuluh besar sejak debutnya di kejuaraan 125cc bersama Aprilia pada 1996 hingga tahun ini.

Kesulitan Rossi pada empat balapan awal kontras dibanding dua pengguna YZR-M1 2021 lainnya, Maverick Vinales dan Fabio Quartararo, yang menyegel tiga kemenangan dari empat balapan musim 2021. Seharusnya empat jika Quartararo tidak mengalami masalah arm-pump saat memimpin.

Secercah harapan tiba di kamp The Doctor setelah tes satu hari di Jerez setelah MotoGP Jerez, di mana ia meningkatkan beberapa aspek berbeda, yang berharap dapat dibawa Rossi ke Le Mans.

Berbicara menjelang akhir pekan ini, juara dunia sembilan kali itu menambahkan: "Tidak diragukan lagi akhir pekan ini saya ingin menjadi lebih kuat, memulihkan posisi dan menjadi lebih cepat dibandingkan dengan putaran terakhir di Jerez.

"Tahun lalu saya kuat dalam kondisi kering di Le Mans, saya cepat dan memiliki kecepatan balapan yang baik, tetapi hujan mulai turun sebelum balapan dan saya terjatuh di tikungan pertama.

"Ini trek yang bagus, dengan banyak perubahan arah denganchicanes dan saya sangat menyukainya. Dengan grip yang baik dan akselerasi yang kuat, ini adalah trek yang sangat bagus untuk dikendarai.

"Kami berharap cuaca bagus dari FP1 hingga akhir balapan. Kami menjalani tes yang bagus pekan lalu di Jerez, di mana kami mampu meningkatkan aspek yang berbeda dan saya berharap kami melihat ini juga di Le Mans."

Kemenangan terakhir Rossi di Le Mans terjadi pada 2008, tetapi pembalap berusia 42 tahun itu memiliki tujuh podium sejak saat itu termasuk empat tempat kedua, meskipun mencetak poin akan menjadi tujuan realistis yang dibayangkan pada hari Minggu.

 

Comments

Loading Comments...