Rasanya layak untuk menganggap bahwa euforia kemenangan Brad Binder di MotoGP Austria belum sepenuhnya hilang setelah beberapa lap terakhir paling dramatis di MotoGP.

Pembalap KTM itu memulai lap terakhir dengan selisih 10 detik dari Aleix Espargaro dan merasa posisinya terancam oleh pembalap di belakang, namun Binder tidak yakin siapa pembalapnya, dan apakah mereka memakai ban basah atau kering.

Dan seperti yang kita lihat, pembalap dengan ban basah akhirnya berhasil menangkap motor dengan ban kering saat balapan menyisakan tiga tikungan, nasib serupa bisa saja terjadi jika Binder tidak menambah keunggulannya pada Lap 23-24, tepat sebelum trek basah total.

Binder memiliki keunggulan 31 detik dengan Francesco Bagnaia dan Jorge Martin yang keluar dari pit pada lap pertama, saat mereka berjuang untuk mendapatkan panas dan cengkeraman berikutnya dari ban basah.

Begitu putaran terakhir tiba, Binder mengharapkan seseorang datang 'terbang melewati dan berkata': "Saya melewati garis dan melihat plus sembilan di papan saya.

"Saya tahu itu sepuluh detik lebih atau kurang, tetapi apakah itu seseorang yang memakai slick atau basah? Jika itu adalah seseorang yang basah, mereka akan menangkap saya, seseorang yang memakai slick mungkin tidak.

“Saya hanya mencoba yang terbaik. Saya hanya mencoba untuk memastikan bahwa saya berhenti, melewati tikungan dan menanjak dengan lurus [tertawa].

“Hanya untuk tetap di jalur di lap terakhir hampir tidak mungkin. Saya pikir itu selesai beberapa kali karena pada tikungan ketiga saya tidak berhenti. Satu-satunya hal yang bekerja sedikit adalah rem belakang saya.

“Jadi saya mendorong rem belakang saya dan benda itu menyamping. Saya menyentuh kunci kemudi dan sedikit lurus, tetapi saya berhasil berhenti dan tetap di jalurnya. Setelah itu di long-handers Anda tidak maju. Anda hanya tinggal di tempat yang sama.

"Saya sedang menunggu seseorang datang terbang melewati saya, tetapi perasaan ketika saya melihat bendera itu adalah perasaan lega karena sudah berakhir. Di sisi lain saya tidak percaya kami telah menang."

Ini adalah kemenangan yang selalu diyakinkan oleh mantan juara Moto3 setelah melihat rekan setimnya Miguel Oliveira menunjukkan potensi RC16 di awal tahun dengan kemenangan di Barcelona.

Binder menambahkan: “Hal yang sangat positif tentang beberapa balapan terakhir adalah bagi saya, saya bisa melihat motor mampu melakukan ini dan satu-satunya hal yang perlu saya perbaiki adalah diri saya sendiri.

"Itu membuat segalanya jauh lebih sederhana ketika Anda dapat melihat orang lain melakukannya dan Anda hanya perlu bekerja lebih keras dan memastikan bahwa Anda juga bisa melakukannya.

“Selalu menyenangkan memiliki rekan setim yang super cepat dan itu membuat Anda tetap waspada. Pada akhirnya saya pikir itu membuat saya menjadi pembalap yang lebih baik tentunya.”