Menjelang grand prix ke-432 dan terakhirnya di Valencia, legenda MotoGP Valentino Rossi merefleksikan persaingan dan penyesalan utama selama karir balapnya yang spektakuler.

Pemenang sembilan gelar dunia dan 115 grand prix, pembalap Italia itu mengatakan satu-satunya kekecewaannya adalah gagal meraih gelar juara dunia yang kesepuluh.

The Doctor menyelesaikan gelar runner-up tidak kurang dari enam kali, dua kali kalah di babak final, pada tahun 2006 (dari Nicky Hayden) dan 2015 (dari Jorge Lorenzo).

Kekalahan tahun 2015 itulah yang terasa sangat pahit pahit di mana dia menuduh Marc Marquez lebih menyukai Lorenzo, yang paling dia sesali.

Namun, berbeda dengan wawancara sebelumnya, ia memilih untuk tidak mengulangi kritik Marquez-Lorenzo, menambahkan 'Saya tidak bisa mengeluh'.

“Yang pasti saya sangat kesulitan untuk mencoba memenangkan kejuaraan kesepuluh,” kata Rossi. “Saya bisa balapan di level yang bagus juga setelah kejuaraan terakhir saya adalah 2009, dan 2009 adalah satu kehidupan yang lalu.

“Saya sangat senang jika bisa juara lagi, mungkin seperti tahun 2015 misalnya, untuk memperpanjang umur saya sebagai juara dunia. Ini penting. Nomor 10 juga seperti menutup lingkaran. Tapi memang seperti ini. Aku tidak bisa mengeluh."

Rossi juga tidak memiliki kritik publik untuk rival masa lalunya, bersikeras mereka telah membawanya menuju level baru dan bahwa dia mengingat duel mereka dengan cara yang 'positif, spesial'.

“Persaingan di semua olahraga di tingkat atas dan mungkin terutama MotoGP adalah sesuatu yang tidak Anda sukai, tetapi fantastis untuk memberikan yang maksimal dan menyalip batas Anda dan menemukan sesuatu di dalam yang mungkin Anda tidak tahu Anda miliki, " ucap Rossi.

“Saya memiliki rivalitas yang hebat dan hebat dalam karir saya. Saya sangat menikmati. Terutama bagian pertama karena saya menang lebih banyak. Bagian kedua saya kalah lebih banyak. Tapi bagaimanapun, saya menikmati. Saya ingin mengatakan [yang terbaik] adalah bersama Biaggi, karena dua orang Italia dan juga di Italia memiliki pergerakan yang hebat.

“Tetapi juga dengan Stoner, Lorenzo, pada akhirnya dengan Marquez, dan dengan semua orang di tahun-tahun terakhir saya selalu menikmati. Itu adalah sesuatu yang setelah Anda ingat dengan cara yang positif, sebagai sesuatu yang istimewa.

“Senang juga memiliki semua orang di sini, rival MotoGP saya yang membalap dengan saya di musim lalu dan dengan banyak dari mereka untuk waktu yang lama [sebelum itu]. Ini pertanda bagus, saya sangat senang.

"Yang pasti kita akan tetap bersama dan memiliki hubungan yang baik di masa depan. Ini adalah hal terbaik menurut saya."

Rossi menambahkan bahwa itu bukan kejutan bahwa torehan gelar juara dunianya mentok di angka 9, mengingat frekuensi fitur nomor 9 dalam hasil karirnya.

“Nomor 9 ada dalam karir saya nomor banyak, karena itu 89 kemenangan di MotoGP dan 199 podium,” kata Rossi. "Ketika saya naik podium di Jerez pada tahun 2020, itu adalah 199 saya dan saya berkata 'mungkin ini yang terakhir' karena saya ingin mencoba untuk mencapai 200 tetapi tidak apa-apa.

“Saya tidak bisa mengeluh karena ini adalah karir yang sangat panjang dan banyak musim bertarung untuk kejuaraan atau berjuang untuk posisi penting. Ketika Anda mengendarai MotoGP dan bisa berjuang untuk kemenangan, itu selalu sangat menyenangkan dan menyenangkan.”

Tanggal balapan terakhir Rossi, Minggu ini, 14 November, mewakili kekhasan numerik lainnya.

"Mungkin itu pertanda atau hanya kebetulan. Bagaimanapun, ini balapan terakhir dan ketika kami menjumlahkan 14+11+21 kami mengatakan 'sialan, ini 46!' Itu bagus," Rossi tersenyum.

"Tidak mudah untuk meyakinkan Tuhan!" dia bercanda. "Selama karir saya, saya memiliki banyak hal yang berhubungan dengan angka-angka yang sangat positif seperti ini."

2997975.0008.jpg