Juara dunia delapan kali Marc Marquez menyelesaikan musim MotoGP 2021 di luar trek, melewatkan dua putaran terakhir karena cedera.

Setelah absen pada dua putaran Qatar untuk meningkatkan proses pemulihan patah tulang lengan kanannya yang terinfeksi pada Juli 2020, pembalap Spanyol itu menghabiskan acara comeback-nya dengan bertarung melawan lengan yang lemah dan kurangnya kinerja teknis dari Honda-nya.

Hanya dua balapan selesai dengan yang terbaik dari ketujuh adalah hadiah yang sedikit untuk upaya yang dilakukan, tetapi kerja keras akhirnya dihargai dengan kemenangan emosional di Sachsenring, trek berlawanan arah jarum jam di mana lengan kanannya mengalami sedikit ketegangan.

Seiring dengan kebugaran dan kinerja sepeda terus meningkat, podium di Aragon memulai rangkaian empat balapan di mana Marquez mengungguli semua pebalap lainnya, termasuk kemenangan beruntun di COTA dan Misano.

Sepertinya Marquez sudah benar-benar kembali, dan podium pada dua balapan terakhir di Portimao dan Valencia seperti sebuah keniscahyaan. Sayang, ia mengalami gegar otak 'ringan' dari kecelakaan latihan off-road dan harus menyelesaikan musim lebih awal.

Setelah dilakukan pemeriksaan lebih lanjut, pembalap 28 tahun itu kembali mengalami masalah pengelihatan ganda Diplopia, yang juga pernah dialami pembalap Repsol Honda itu tahun 2011.

"Kelumpuhan saraf kanan keempat dengan keterlibatan otot oblik superior kanan," adalah bagaimana dokter yang merawat Marquez menggambarkan cedera tersebut. "Saraf kanan keempat ini adalah salah satu yang sudah terluka pada tahun 2011."

Pada tahun 2011, cedera membuat Marquez absen dari Moto2 selama empat setengah bulan, akhirnya membutuhkan operasi oleh Dokter Sánchez Dalmau yang sama yang sekarang mengawasi perawatannya saat ini.

Jika jangka waktu itu terulang, Marquez akan kesulitan untuk kembali tampil di pembuka musim Qatar 2022 pada 6 Maret, apalagi mengikuti tes pramusim.

"Ya, ini adalah cedera yang sangat mirip dengan 2011 dengan Moto2 di Sepang," kata manajer tim Repsol Honda Alberto Puig di akhir musim MotoGP.

"Tentu saja, ini bukan tulang, itu sesuatu yang saya katakan sedikit lebih rumit. Lebih halus. Ini adalah sesuatu yang Anda harus tenang dan lihat bagaimana kelanjutannya.

“Tidak mudah untuk mengetahui bagaimana saraf atau mata dapat bereaksi tetapi dokternya positif. Yang lebih dia sebutkan adalah bahwa kita harus bersabar. Karena ini tidak seperti ketika banyak pembalap jatuh dan mereka melepas plat dan balapan minggu depan. Ini lebih serius, katakanlah, dan akan membutuhkan waktu.

“Tentu saja saya ingin percaya diri dan saya bukan seorang dokter tetapi saya mendengar apa yang mereka katakan dan tentu saja kami harus berpikir positif. Saya pikir poin kunci untuk ini adalah, seperti yang saya katakan, hal yang sangat sulit, kami harus bersabar.

"Kesabaran adalah sesuatu yang tidak banyak dimiliki dalam olahraga kami! Tapi begitulah adanya dan mari berharap dia beruntung dan bisa kembali bugar sepenuhnya."

Puig menambahkan bahwa Marquez mengerti tidak ada yang bisa dilakukan untuk mempercepat pemulihannya.

“Saya pikir terkadang hidup membawa Anda ke situasi di mana Anda harus bersabar, karena Anda tidak punya pilihan lain. Marquez adalah pria yang pintar dan saya pikir dia memahaminya seperti ini.

"Berkali-kali Anda mencoba dan biasanya olahragawan, kami selalu berusaha melakukan hal-hal yang di luar rencana. Tetapi ketika kita berbicara tentang visi, saya pikir tentu saja dia akan bersabar dan akan mengambil situasi yang dia miliki sekarang dengan sangat tenang.

"Ini tidak seperti jika kita berbicara tentang pergelangan tangan atau lengan atau sesuatu yang berbeda."

Marquez tidak hanya melewatkan dua putaran akhir musim tetapi setelah tes Jerez, ketika pengembangan RC213V baru Honda diserahkan kepada rekan setimnya Pol Espargaro, ditambah pebalap LCR Alex Marquez dan Takaaki Nakagami.

“Sekarang kami harus memiliki tahun kedua pengembangan tanpa pebalap yang telah memenangkan banyak balapan,” kata Puig. "Ini bukan skenario terbaik, tapi balapan tidak selalu seperti yang Anda inginkan.

“Jadi sekarang kami harus mencoba memahami apa arah kami dengan tiga orang lainnya, yang tentu saja cepat, tetapi mereka tidak memiliki pengalaman menang dengan motor yang dimiliki Marc. Tapi inilah adanya. Kami akan melakukannya dan mencoba mengambil yang terbaik dari informasi mereka."

Aksi trek MotoGP berikutnya yang layak diikuti Marquez, jika penglihatannya sudah cukup pulih, adalah tes resmi Sepang pada 5-6 Februari, disusul tes pertama di Mandalika pada 11-13 Februari.