Lewis Hamilton mungkin mengira dia akan melihat yang terakhir dari mantan direktur balapan F1 Michael Masi setelah Grand Prix Abu Dhabi yang kontroversial.

Masi dicopot dari perannya sebagai Race Director setelah dia dinyatakan bersalah karena tidak mengikuti peraturan olahraga FIA dengan pengambilan keputusannya yang menggagalkan Hamilton meraih titel kedelapan.

Namun, pria Australia itu masih menjadi bagian dari Struktur Organisasi FIA, namun dalam peran yang tidak jelas setelah posisinya tahun lalu kini diisi secara bergantian oleh Niels Wittich dan Eduardo Freitas.

Presiden FIA baru Mohammed bin Sulayem telah mengungkapkan bahwa Masi dapat kembali dalam kapasitas tertentu, dengan menyatakan bahwa mereka "terbuka untuk segalanya".

Bos Mercedes Toto Wolff khususnya keras dengan kritiknya terhadap Masi selama bulan-bulan awal tahun ini, mencapnya sebagai "beban". Apakah kembalinya Masi dalam peran yang lebih terkenal akan menjadi pukulan lain bagi Hamilton dan Mercedes?

Kisah perhiasan yang sedang berlangsung dikombinasikan dengan pembicaraan tentang keterlibatan Masi yang meningkat lagi dalam FIA bisa menjadi bumbu yang menarik jelang Grand Prix Spanyol akhir pekan ini.

Berbicara dalam sebuah wawancara dengan Daily Mail , bin Sulayem berpikir Masi bisa menjadi aset yang layak digunakan.

“Saya tidak menyingkirkan Michael," katanya. “Dia memiliki kelebihan [pekerjaan] pribadi - delegasi keselamatan serta direktur balapan. Dia membuat kesalahan, bukannya kami bilang Masi sudah berakhir dengan FIA.

"Saya tidak melakukan hal semacam itu. Bahkan orang-orang yang tidak memilih saya, saya rangkul. Kami tidak memikirkan individu. Kami memikirkan operasi itu sendiri.

“Saya tidak begitu mengenal Michael. Keputusan [untuk memecat Masi] dibuat oleh Dewan Dunia. Itu adalah kesalahan manusia di pihak Michael. Saya berbicara dengannya [Masi] dua hari lalu, saya tidak punya masalah pribadi [dengannya]. Saya tidak membenci siapa pun.

“Michael ada di sana dan kita mungkin menggunakannya. Aku tidak bilang kita akan menyingkirkannya. Aku bilang kita mungkin menggunakan dia. Dia mungkin berada di tempat yang baik untuk digunakan. Kami terbuka untuk semuanya.”

Saat ini, Wittich dan Freitas secara bergantian bertugas sebagai Race Director, namun Presiden FIA yang baru tidak puas dengan situasi saat seiring upayanya menghindari terulangnya kontroversi Abu Dhabi.

“Struktur balapan kami salah secara organisasi,” tambahnya. "Dan meskipun kami telah membawa dua direktur balapan baru, saya tidak akan mengatakan bahwa kami sudah melakukannya dengan baik. Kita perlu membersihkan kandang.

“Ini tidak seperti pergi ke supermarket dan meminta beberapa pelayan lagi. Anda membutuhkan orang-orang yang tegas dan adil, orang-orang yang toleran. Saya berpikir, misalnya, untuk membawa co-driver reli, yang memiliki banyak keterampilan multi-tugas yang diperlukan dan melatih mereka. Kami membutuhkan dorongan rekrutmen.

“Kekurangan orang di FIA ini perlu diatasi. Saya ingin melihat minimal tiga Race Director, idealnya pada awal tahun depan.”

Kisruh soal perhiasan

Topik perhiasan terus mendominasi paddock F1 menjelang Grand Prix Spanyol akhir pekan ini di Circuit de Barcelona-Catalunya.

FIA mengingatkan para pengemudi tentang aturan mengenai perhiasan menjelang Grand Prix Miami perdana setelah mengeluarkan pernyataan yang mengklarifikasi bahwa "demi keselamatan, jam tangan akan dianggap sebagai perhiasan."

Larangan perhiasan paling mempengaruhi Hamilton, di mana pebalap Mercedes yang sering memakai tindik telinga dan anting hidung.

Hamilton telah datang ke Miami dengan dihiasi perhiasan termasuk delapan cincin, empat kalung, dua anting-anting, sebuah gelang dan tiga jam tangan - mengirimkan pesan yang jelas kepada FIA.

Namun, juara F1 tujuh kali itu berisiko terkena denda dan kemungkinan pengurangan poin jika dia tidak mematuhi aturan setelah pengecualian dua balapan berakhir di Miami.

Bin Sulayem telah meminta Hamilton untuk bertindak sebagai "panutan" di tengah kontroversi seputar perhiasan.

“Setelah Brasil, saya mendoakan yang terbaik untuknya saat dia naik pesawat pulang. Anda dapat bertanya kepada Toto Wolff seberapa mendukung saya. Saya bebas saat itu karena saya bukan presiden. Saya benar-benar ingin dia memenangkan gelar kedelapan karena rekor ada untuk dipecahkan.

“Orang-orang mengatakan saya melakukan apa yang diinginkan Lewis dan Toto dengan mencopot Michael Masi. Maksud saya, saya melakukan itu untuk mereka dan kemudian saya melakukannya untuk mereka - itu tidak masuk akal.

"Lewis menemui seorang dokter di Miami untuk mendiskusikan masalah perhiasan - dan, coba tebak, dia adalah seorang dokter Inggris. Saya hanya mengatakan aturan ada di sana. Bukan saya yang memutuskan manfaat sains - ini untuk petugas medis.

“Saya ingin Lewis menjadi panutan, duta besar, untuk mengirim pesan yang tepat kepada semua pembalap muda untuk mencegah tragedi. Kita harus menggunakan dia untuk tujuan yang baik itu.”

Presiden FIA menegaskan kembali bahwa Hamilton akan didenda di Monaco jika dia muncul dengan perhiasan-perhiasannya saat berkendara di sekitar kerajaan.

"Saya suka perhiasan," tambahnya. “Saya sangat menyukainya. Tapi di dalam mobil tidak ada pilihan. Orang-orang mengatakan mereka [aturan] belum pernah diterapkan sebelumnya. Jangan tanya kenapa tidak. Orang bisa bertanya kepada rezim lama mengapa demikian.'

“Itu terserah dia. Ada denda yang berlaku. Ini seperti jika seseorang melaju kencang di jalan - Anda tidak dapat menghentikan mereka melakukannya tetapi mereka didenda, bahkan jika itu tidak disengaja.”

Mengapa F1 harus memperhatikan bintang terbesarnya

Sikap FIA baru-baru ini tentang berbagai masalah tidak diragukan lagi akan terus membuat Hamilton kecewa.

Dikombinasikan dengan kurangnya performa Mercedes sepanjang tahun ini, Hamilton tidak akan menikmati waktunya di dalam atau di luar lintasan.

Di umurnya yang ke-37, karir Hamilton kemungkinan akan berakhir dalam waktu dekat tetapi ia masih tetap menjadi bintang olahraga terbesar.

Sementara juara bertahan F1 Max Verstappen memiliki fanbase yang setia dan terus berkembang, nama dan kehadiran Hamilton masih menarik perhatian dunia.

Khususnya di Amerika, pasar utama F1 yang ingin dimanfaatkan sebaik-baiknya, Hamilton adalah daya tarik olahraga.

F1 harus melakukan semua yang bisa dilakukan untuk mempertahankan juara dunia tujuh kali di olahraga ini.

Sementara transisi MotoGP ke kehidupan tanpa Valentino Rossi berjalan mulus, pembalap Italia itu tidak bersaing untuk kemenangan balapan reguler di musim terakhirnya.

Seperti yang terlihat pada akhir tahun lalu, dengan mobil yang tepat, Hamilton masih berada di puncak kekuatannya dan melihatnya melawan generasi baru Verstappen, Charles Leclerc, George Russell dan Lando Norris adalah prospek yang menggiurkan.

Kisah perhiasan tidak diragukan lagi akan berlangsung lebih lama dengan Hamilton bersumpah untuk tidak mematuhi, mempertanyakan argumen keamanan dari sikap FIA.

“Maksudku, seluruh hal keamanan ini. Ketika mereka memberi tahu saya tentang perhiasan itu, mereka mengatakan keselamatan adalah segalanya, ”jelas Hamilton.

“Saya berkata baik, apa yang terjadi selama 16 tahun terakhir? Saya sudah memakai perhiasan selama 16 tahun. Jadi, apakah keamanan bukan masalah saat itu? ”

Ini kemungkinan akan menjadi cerita yang akan berjalan selama sisa tahun ini.