Menggantikan mendiang Charlie Whiting selalu menjadi tugas yang sulit bagi Michael Masi pada 2019.

Bertindak sebagai pengganti Whiting, Masi adalah wakil Race Director di Formula 2 dan Formula 3 untuk 2017 sebelum mendapatkan tanggung jawab tambahan untuk tahun berikutnya.

Hanya tiga hari jelang pembuka musim 2019 di Melbourne, kabar mengejutkan bahwa Whiting telah meninggal mengemuka. Masi adalah pengganti yang jelas, memegang peran dari 2019 hingga akhir 2021.

Meski menjadi figur yang dihormati oleh para pembalap F1, Masi tak jarang melakukan kesalahan sebagai Race Director, dengan puncaknya terjadi pada Grand Prix Abu Dhabi 2021 yang kontroversial.

Berikut adalah lima kesalahan profil tinggi selama tiga tahun bertugas:

GP Turki 2020

Kondisi sulit menjadi tema saat F1 kembali ke Istanbul Park pada 2020, mengalahkan Nicholas Latifi dari Williams di akhir Q1. Sebuah derek pemulihan dikirim ke sirkuit untuk memulihkan mobilnya.

 

Meskipun derek masih berada di area run-off, Q2 kembali berjalan seperti biasa dengan 15 mobil tersisa keluar jalur.

Masih ada bendera kuning yang melambai di mana derek berada di Tikungan 8, saat sesi seharusnya ditunda agar mobil Latifi benar-benar pulih, terutama betapa licin dan menantangnya kondisi akhir pekan itu.

“Kami melepaskan mobil dari pitlane saat kendaraan pemulihan bergerak ke jalan keluar,” jelas Masi pada 2020. “Menindaklanjuti informasi yang diberikan kepada Race Control oleh Clerk of the Course bahwa kendaraan akan bebas dari lintasan sebelum mobil pada putaran keluar mereka mencapai Tikungan 8 di mana pemulihan sedang berlangsung.

“Segera setelah menjadi jelas bahwa kendaraan pemulihan telah tertunda untuk bergerak sepenuhnya ke dalam bukaan penghalang, kami memperluas area bendera kuning berkibar ganda dari Tikungan 8 ke titik masuk Belokan 7 untuk lebih memperlambat mobil di jalurnya. keluar lap.

“Jelas ini bukan skenario yang ingin kami lihat, dan dengan melihat ke belakang, kami akan melakukannya secara berbeda dan menahan mobil sampai pemulihan selesai. Kami akan meninjau prosedur kami untuk meminimalkan kemungkinan insiden serupa di masa depan.”

GP Emilia Romagna 2020

Selama tahap akhir GP Emilia Romagna 2020, mobil yang dioverlap diperbolehkan menyalip Safety Car untuk kembali bergabung dengan lap terdepan.

Namun, marshal masih berada di luar sirkuit saat mereka membersihkan lintasan menyusul kecelakaan George Russell di Acque Minerale.

Lance Stroll - yang mengemudi untuk Racing Point pada saat itu - bertemu dengan sekelompok marshal di sirkuit, meskipun tidak diperingatkan.

"Saya tidak diperingatkan dan saya tidak mengharapkan untuk melihat siapa pun di trek begitu saya mendapat pesan bahwa saya diizinkan untuk menyalip Safety Car dan mengejar bagian belakang kereta," kata Stroll.

“Syukurlah tidak ada hal buruk yang terjadi di sana, tetapi yang pasti kami harus mengatasinya dan memastikan hal seperti itu tidak terjadi lagi.”

GP Azerbaijan 2021

Ledakan ban Verstappen pada Lap 46 GP Azerbaijan adalah yang dramatis, membuat pembalap Belanda itu menang mudah di Baku - penyok serius terhadap harapan gelarnya.

Butuh sekitar 90 detik untuk Safety Car dikerahkan meskipun ada shunt Verstappen yang besar dan kuat.

“Itu lelucon, itu lelucon,” kata Leclerc melalui radio tim saat melewati mobil Verstappen yang jatuh di Baku 2021. “Langsung keluarkan Safety Car, kenapa mereka menunggu?”

Perlombaan akhirnya ditandai dengan bendera merah dengan dua lap tersisa.

GP Belgia 2021

Kondisi berbahaya di GP Belgia 2021 membuat akhir pekan yang sulit lagi bagi Masi. Meskipun kondisinya tampak lebih buruk, Q3 dilanjutkan.

Lando Norris adalah orang pertama yang mengemudi di tengah hujan lebat tetapi segera meluncur keluar dari Raidillon.

Norris, yang difavoritkan untuk merebut pole position setelah dua segmen pertama, jatuh dengan keras, yang mengarah ke periode bendera merah. Usai kualifikasi, Masi mengaku salah start Q3.

"Saya berbicara dengan sejumlah pengemudi [pada Sabtu] malam untuk mendapatkan umpan balik mereka dan mereka memberi saya umpan balik yang sangat konstruktif," kata Masi.

“Jadi ya, melihat ke belakang adalah hal yang luar biasa. Dan berdasarkan apa yang mereka katakan kepada saya, setelah mengalami kondisi di sirkuit ini dan yang lainnya, kami mungkin tidak akan memulainya.

“Tapi itu juga keuntungan dari melihat ke belakang dengan mereka mengemudi di sirkuit ini dalam kondisi seperti itu, karena setiap sirkuit sedikit berbeda dengan cara air keluar, dengan cara ban bereaksi, dan sebagainya. Anda harus memperlakukan semua yang ada di dalamnya. jasa."

GP Abu Dhabi 2021

Kesalahan yang akhirnya membuatnya kehilangan pekerjaannya terjadi di GP Abu Dhabi 2021 - penentuan gelar antara Hamilton dan Verstappen. Titik kontroversi terjadi pada caranya menangani Safety Car, yang disebabkan oleh kecelakaan Latifi.

Pada titik ini, Hamilton memiliki sejumlah mobil lap antara dirinya dan Verstappen (yang beralih ke ban lunak dan sebagai hasilnya secara signifikan lebih cepat).

Dengan dua lap tersisa, Masi hanya membiarkan segelintir mobil menyalip Safety Car untuk memastikan balapan bisa dilanjutkan di lap terakhir dan dengan demikian, gelar bisa ditentukan di trek.

Ini menyalahi aturan karena Masi seharusnya membiarkan semua mobil yang sudah dioverlap menyalip Safety Car atau tidak sama sekali.

Seandainya dia mengikuti aturan dengan benar, kemungkinan Hamilton akan memenangkan kejuaraan sehingga kejatuhan yang cukup besar setelahnya dan Masi akhirnya kehilangan pekerjaannya.