Di permukaan, Lewis Hamilton tampaknya ditempatkan dengan sempurna untuk upayanya menyamai rekor kemenangan Formula 1 sepanjang masa Michael Schumacher di Grand Prix Rusia, tetapi itu jauh dari kesimpulan sebelumnya.

Hamilton akhirnya mengalahkan Max Verstappen ke posisi terdepan dengan lebih dari setengah detik, tetapi pembalap Mercedes itu hampir berakhir di urutan ke-15 di grid Sochi dalam kualifikasi yang dramatis setelah selamat dari nyaris gagal di Q2.

Meskipun ia mungkin menjadi starter pertama kali untuk ke-96 kalinya dalam karir F1-nya - tampaknya posisi yang sempurna untuk meluncurkan upayanya untuk menyamakan kedudukan dengan Schumacher dengan mengubah pole menjadi kemenangan grand prix ke-91 - Hamilton merasa rentan dan menghadapi dua masalah yang melihat peluang ditumpuk. dia.

The Wild & Wonderful 2020 F1 Season So Far | F1 Features | Crash.net

Tata letak lintasan di Autodrom Sochi dan panjang 800 meter melalui belokan kanan di Belok 1 yang cepat ke zona pengereman utama pertama di Belokan 2 berarti bahwa efek dereknya besar di awal.

Pada 2017, rekan setim Hamilton, Valtteri Bottas, menggunakan ini dengan efek yang bagus dari urutan ketiga di grid saat ia melewati kedua Ferrari untuk memimpin yang pada akhirnya membuka jalan bagi kemenangan grand prix perdananya.

Bottas sekali lagi berbaris dari posisi ketiga pada hari Minggu dan yakin tentang peluangnya, bercanda bahwa dia "hanya bermain-main" dan sebenarnya ingin start ketiga untuk memanfaatkan efek derek.

“Sangat menyenangkan berada di tiang, tetapi di sini mungkin tempat terburuk untuk berada di tiang, dengan mobil draggier yang kami miliki tahun ini,” kata Hamilton. “Jadi, tidak diragukan lagi, kemungkinan besar saya akan terseret.”

[[{"fid": "1559569", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ":" (Kiri ke Kanan): Lewis Hamilton (GBR) Mercedes AMG F1 di parc ferme kualifikasi dengan rekan setimnya Valtteri Bottas (FIN) Mercedes AMG F1. "," field_image_description [und] [0 ] [nilai] ":" (Kiri ke Kanan): Lewis Hamilton (GBR) Mercedes AMG F1 di babak kualifikasi dengan rekan setimnya Valtteri Bottas (FIN) Mercedes AMG F1. "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] " : false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": "(L ke R): Lewis Hamilton (GBR) Mercedes AMG F1 di parc ferme kualifikasi dengan rekan setimnya Valtteri Bottas (FIN) Mercedes AMG F1.", " field_image_description [und] [0] [value] ":" (Kiri ke Kanan): Lewis Hamilton (GBR) Mercedes AMG F1 di babak kualifikasi dengan rekan setimnya Valtteri Bottas (FIN) Mercedes AMG F1. "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}, "atribut": {"alt": "(Kiri ke Kanan): Lewis Hamilton (GBR) Mercedes AMG F1 di babak kualifikasi dengan rekan setimnya Valtteri Bottas (FIN) Mercedes AMG F1.", "class": "media-element file-teaser "," data-delta ":" 1 "}}]]

Menambah tugas Hamilton adalah fakta bahwa ia memulai dengan ban Soft, akibat dari pembalap Inggris itu menemukan dirinya di kaki belakang di Q2 ketika waktu lap pertamanya dihapus untuk batas trek dan kemudian Mercedes tidak memiliki cukup bahan bakar untuk menyelesaikan lap lain.

Ketika dia kembali ke lintasan untuk percobaan keduanya di lap terbang dengan set ban Medium lainnya, Hamilton dikompromikan oleh kecelakaan yang menyebabkan bendera merah pembalap Ferrari Sebastian Vettel. Hamilton akhirnya muncul dengan ban Soft untuk putaran terakhirnya yang membuatnya mencapai Q3 dengan giginya.

Dengan waktu tersisa dua menit 15 detik, Mercedes khawatir akan risiko overheating jika menempatkan Hamilton di antrean paling depan di ujung pit lane di Mediums karena tim tidak bisa menghidupkan kembali mesinnya menggunakan listrik. tenaga dari MGU-K, sesuatu yang dapat dilakukan oleh para pesaingnya dengan unit tenaga Renault, Honda dan Ferrari.

Oleh karena itu, lebih aman untuk menjaga Hamilton dalam keamanan garasinya sampai saat-saat terakhir, mengetahui dia harus melewati lalu lintas untuk melewati garis dengan waktu untuk memulai putaran terbang. Dalam skenario ini, Soft membuktikan ban optimal untuk digunakan meskipun Hamilton memohon Mediums yang disukai.

Itu berarti bahwa Hamilton menghadapi potensi sakit kepala strategis dibandingkan dengan Verstappen dan Bottas yang start-sedang, keduanya diharapkan dapat berlari lebih lama pada tugas pertama sementara ban Hamilton, setidaknya secara teori, harus memudar lebih awal.

Mungkin ada anugrah bagi Hamilton, bagaimanapun, mengingat bahwa karet lembut bertanda merahnya harus memberinya keunggulan cengkeraman superior di luar garis. Asalkan dia memiliki peluncuran yang kuat, dia bisa meniadakan derek yang akan dia berikan kepada pengejar di belakang dan mempertahankan posisinya.

Bagaimanapun, Hamilton masih berharap untuk melawannya.

[[{"fid": "1559494", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ":" Max Verstappen (NLD) Red Bull Racing RB16. "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Max Verstappen (NLD) Red Bull Racing RB16. "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Max Verstappen (NLD) Red Bull Racing RB16. "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Max Verstappen (NLD) Red Bull Racing RB16. "," Field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" alt ":" Max Verstappen (NLD) Red Bull Balap RB16. "," Class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 2 "}}]]

“Saya berada di ban terburuk untuk memulai balapan tetapi secara umum itu ban yang bagus untuk melakukan start yang sebenarnya,” jelasnya.

“Ini memiliki degradasi terbesar, sepuluh kali lebih banyak dari ban lain, saya kira begitu. Jadi itu akan menjadi perjuangan. Saya tidak tahu apakah itu membuat saya berhenti di dua perhentian, tidak mungkin karena pit lane terlalu lambat, jadi saya harus merawat ban itu sejauh yang saya bisa.

"Orang-orang ini, jika mereka berhasil, mereka akan menarik diri, jadi saya akan duduk malam ini untuk mencoba mencari tahu apakah ada jenis balapan lain yang bisa saya lakukan besok untuk mempertahankan posisi saya."

Tetapi apakah Hamilton benar-benar terbuka seperti kelihatannya?

Bos tim Mercedes F1, Toto Wolff, mengakui bahwa dia lebih suka kedua pembalapnya memulai dari lini depan dengan satu set Medium melekat pada W11 mereka, tetapi dia tetap yakin bahwa keahlian balap tertinggi Hamilton akan memungkinkannya untuk membalikkan defisit yang mungkin dia dapatkan. wajah.

"Ini jelas bukan strategi yang optimal," Wolff mengakui.

“Setelah beberapa lap, Soft jelas akan menderita dan itu akan membahayakan seluruh balapan Anda karena Anda perlu mengadu ke dalam lalu lintas dan kemudian itu bukan situasi yang bagus.

“Tapi kami tahu Lewis adalah overtaker terbaik di lapangan dan saya berharap dia bisa kembali karena dia pembalap tercepat di trek.”

Variabel-variabel ini telah membuat hari balapan di Grand Prix Rusia menjadi prospek yang berpotensi - dan tidak seperti biasanya bagi Sochi - sebuah prospek yang menggiurkan.