Max Verstappen tahu 2021 memberinya kesempatan terbaik untuk menjadi juara dunia Formula 1, tetapi itu tidak berarti dia sesumbar tentang hal itu.

Perebutan gelar tahun ini tampaknya akan berlanjut pada Grand Prix Portugis akhir pekan ini, dengan Lewis Hamilton dan Verstappen hanya terpisah satu poin setelah berbagi kemenangan dalam dua putaran pembukaan musim ini.

Sementara Hamilton saat ini memegang keunggulan tipis di klasemen kejuaraan, Red Bull-lah yang tampaknya lebih unggul dari Mercedes dalam hal performa, terutama di babak kualifikasi.

Mengungguli Hamilton di Portugal akan membuat Verstappen keluar dari balapan akhir pekan memimpin kejuaraan dunia untuk pertama kalinya dalam karir F1-nya.

Namun meskipun menyadari sepenuhnya bahwa RB16B yang diperbarui memiliki potensi untuk membawanya ke mahkota pembalap perdananya, Verstappen menolak untuk terbawa oleh pemikiran seperti itu.

“Ini masih musim yang sangat panjang jadi saya tidak terlalu memikirkannya,” jawab Verstappen ketika ditanya bagaimana perasaannya tentang prospek memperebutkan gelar untuk pertama kalinya dalam karir F1-nya.

"Saya hanya ingin melakukan pekerjaan terbaik setiap akhir pekan dan mencoba membuat kesalahan sesedikit mungkin.”

Verstappen menegaskan bahwa dia akan tetap "merasa percaya diri" tentang peluangnya bahkan jika dia tidak membuat Hamilton kalah pada terakhir kali di Imola, tetapi ada kesederhanaan yang jelas dalam pendekatan untuk mengakui bahwa 2021 bisa menjadi tahunnya.

"Tidak ada yang bisa dilakukan jika Anda memenangkan perlombaan atau tidak," tambah pria Belanda itu. “Saya hanya berharap kami sangat kompetitif seperti dua balapan terakhir.

“Setiap akhir pekan Anda hanya perlu memastikan bahwa Anda berada di puncak [performa] mobil untuk mencoba dan mendapatkan yang terbaik darinya, karena itu sangat dekat antara kita dan Mercedes sehingga Anda benar-benar perlu melakukan yang terbaik untuk membuatnya perbedaan. Dan itulah yang akan kami coba lakukan lagi akhir pekan ini. "

Tetapi mengapa Verstappen mengadopsi pendekatan satu balapan untuk satu waktu yang hampir mirip Nico Rosberg?

“Bermimpi yang baik tidak membawa Anda kemana-mana dan saya cukup realistis sepanjang waktu,” jelasnya. “Saya hanya ingin fokus pada balapan ke depan, saya tidak bodoh. Saya tahu bahwa Anda tidak bisa membuat kesalahan dalam kejuaraan yang sejauh ini sangat ketat.

“Saya tidak ingin memberikan tekanan yang tidak perlu pada siapa pun di dalam tim karena juga dari pihak kami, kami tahu apa yang harus kami lakukan. Tidak ada gunanya terus mengatakannya.

"Saya hanya ingin fokus pada akhir pekan ini dan saya lebih suka diam, tidak perlu membicarakan apa pun."

Memasuki tahun penuh ketujuhnya di Formula 1, Verstappen terlihat sangat tenang dan  santai, jauh dari remaja sombong yang secara sensasional masuk ke F1 sebagai rookie 17 tahun pada musim 2015.

Sebelumnya, Verstappen terkenal memiliki pendekatan 'do-or-die' dalam usahanya untuk menang. Meski pendekatan seperti itu tidak diragukan akan membawa kesuksesan instan dipadukan dengan talenta alami Meneer satu ini. Namun, formula tersebut rasanya kurang pas dalam perburuan gelar sepanjang musim.

Jelas, pendekatan Verstappen saat ini lebih sesuai dengan ambisi juara dunia Red Bull. Terlebih dengan paket RB16B yang lebih kuat dari mobil manapun dari Milton Kenyes sejak era hybrid.

“Anda harus memahami bahwa jika ini bukan hari Anda, ini bukan hari Anda, Anda harus puas dengan hasil tertentu,” katanya.

“Padahal di masa lalu, kami terkadang memiliki mobil di mana kami bisa memenangkan balapan tapi kami tahu kami tidak dalam pertarungan kejuaraan jadi Anda mungkin mengambil risiko lebih.

“Tentu saja, ketika Anda berada dalam pertarungan kejuaraan atau setidaknya Anda tahu bahwa Anda bisa bersaing lebih sering, pendekatan Anda berubah sedikit karena Anda tidak bisa kehilangan terlalu banyak poin di akhir pekan di mana Anda tidak berada di level tertinggi.

“Saya pikir itulah yang harus selalu kami pastikan meskipun kami tidak memiliki akhir pekan yang sempurna, kami masih mencetak banyak poin.”

Sementara Red Bull akhirnya dapat memulai musim dengan sangat baik, Verstappen menekankan bahwa satu-satunya kesimpulan yang bisa dia tarik sejauh ini adalah bahwa juara akhirnya tahun ini perlu melakukan "pekerjaan yang sempurna" dengan pertarungan yang sangat sulit diprediksi.

“Saat ini sulit untuk melihat polanya,” katanya. “Masih di awal musim sehingga saya pikir masih ada beberapa hal yang ingin Anda capai di atas mobil, yang ingin Anda lakukan lebih baik.

"Kami hanya harus menunggu dan melihat. Ini benar-benar akan tergantung pada tata letak trek, apa pun yang terjadi di kualifikasi atau balapan.

“Satu-satunya hal yang dapat saya lihat adalah kami sangat dekat. Kami berdua, kami perlu mencoba dan melakukan pekerjaan yang sempurna untuk bisa mengalahkan satu sama lain. "

 

Comments

Loading Comments...