Lewis Hamilton dan rekan setimnya Valtteri Bottas tidak mampu mengeluarkan kecepatan dari mobil mereka di jalan-jalan Baku sepanjang latihan F1 GP Azerbaijan, dan tampak sulit bertarung di depan atau bahkan 10 besar.

Sebuah slipstream besar membantu Hamilton untuk ketiga dalam latihan terakhir tetapi dalam kenyataannya, tim itu keluar dari kecepatan dan menatap prospek akhir pekan bencana lainnya menyusul tampilan loyo terakhir kali di Monaco.

Tapi Hamilton pulih dengan luar biasa setelah awal yang sulit pada akhir pekan untuk menempatkan mobilnya di barisan depan grid dengan lap yang hanya dua persepuluh dari upaya pole Charles Leclerc dan, yang terpenting, cukup baik untuk melampaui saingan gelar utamanya. Max Verstappen.

Hamilton menyebut tempat keduanya di kualifikasi sebagai "hasil monumental" bagi Mercedes dan memuji kerja keras timnya yang menghasilkan peningkatan transformatif dalam daya saing.

“Jujur itu salah satu perasaan terbesar bagi kami,” kata Hamilton. “Untuk pengalaman sulit yang kami lalui, keluar dari 10 besar sepanjang akhir pekan dan benar-benar berjuang untuk memahami dan mengekstrak kinerja dari mobil kami - rasanya fantastis.

“Ini sedikit berlebihan dan saya sangat senang dan bersyukur berada di sini, mendapatkan lap. Ini menempatkan kami di balapan yang jauh berbeda dari yang kami perkirakan setelah kemarin.

"Saya benar-benar sangat bangga dengan seluruh kru untuk pekerjaan yang luar biasa dan berpikiran terbuka. Kami membuat banyak perubahan, ada begitu banyak pekerjaan di pabrik semalam dan bahkan selama hari ini. ”

Hamilton menempatkan perubahan haluan - yang dia gambarkan sebagai yang terbesar yang dia alami di Mercedes - ke perubahan penting yang dilakukan pada akhir latihan terakhir pada Sabtu pagi.

“Kami sampai di P3 dan itu benar-benar bencana, jadi itu lompatan terbesar yang bisa kami lakukan pada hari yang sebenarnya antara P3 dan kualifikasi pasti,” jelasnya.

“Itu benar-benar siang dan malam, mobil. Tapi kami menemukan sesuatu di akhir P3 dan terus menekan ke arah itu dan itu membuahkan hasil, jadi saya sangat senang tentang itu.”

Diminta untuk menjelaskan perubahan yang dilakukan pada mobilnya di FP3, Hamilton mengungkapkan arah set-up yang direvisi membantunya membuka lebih banyak performa dari ban, sesuatu yang juga menghambat Mercedes di Monaco.

Selain itu, memilih untuk menyelesaikan putaran pemanasan ekstra di tiga segmen kualifikasi membantu Hamilton untuk mendapatkan bannya ke jendela kerja yang lebih baik.

"Kami melakukan beberapa perubahan dalam semalam, yang tidak memperbaiki masalah yang terjadi hari ini," katanya.

“Kemudian di P3 kami mencoba beberapa hal berbeda dan kemudian berhasil mencoba sesuatu yang tepat di akhir, hanya dengan set-up, dan itu sedikit membuka potensi.

“Ini benar-benar hanya tentang membuat ban bekerja. Kami hanya tidak bisa menyalakan ban kami seperti yang biasa dilakukan orang lain, jadi malam dan perbedaannya adalah ban tiba-tiba mulai bekerja dan kami kembali ke permainan.”

Bos Mercedes Toto Wolff memberikan lebih banyak wawasan tentang pemikiran di balik perubahan set-up, dengan mengatakan bahwa keputusan akhir hanya dicapai setelah "program engineering secara menyeluruh."

“Kami tidak malu untuk mencoba hal-hal ekstrem, yang pada akhirnya sama ekstremnya seperti yang kami harapkan dan bukan peluru perak,” jelas Wolff.

“Itu benar-benar [tentang] menghitung angka, mencoba berbagai hal, mendapatkan umpan balik dari pengemudi dan akhirnya kami memiliki mobil di tempat yang lebih layak.

“Jadi itu adalah balapan terakhir di FP3 di mana kami mencoba mengkonfirmasi langkah dan mobil ada di sana atau sekitar itu.”

Keputusan Mercedes untuk beralih ke pengaturan sayap belakang dengan downforce rendah pada mobil Hamilton menjelang kualifikasi juga membuahkan hasil, setelah pada awalnya menguji coba spesifikasi downforce yang lebih tinggi di FP3.

Ini memberi Hamilton dorongan kecepatan di garis lurus yang penting, yang terbukti sangat efektif ketika ia mendapat manfaat dari berlari di belakang Bottas pada putaran pertama Q3. Hamilton mengakui tweak membuatnya merasa cemas karena dia takut tim mungkin telah mengambil arah yang salah.

“Sulit bagi kami untuk memahami mengapa kami berada di posisi kami sekarang, karena kami mencoba banyak hal berbeda dan kami tidak selalu mendapatkan hasil yang Anda harapkan,” kata pembalap Inggris itu.

“Apa pun yang kami lakukan, kami tidak dapat memperbaikinya. Jadi dari sudut pandang saya, saya mendorong orang-orang seperti 'Saya ingin mencoba ini, saya ingin mencoba itu'.

“Saya memiliki banyak kecemasan karena saya tidak tahu apakah Anda akan melakukannya dengan benar, atau salah dan itu berarti Anda keluar dari 10 besar seperti yang kami lakukan pagi ini dan kemudian kemarin.

“Kau hanya harus melepaskannya. Kami berada di sini tadi malam sampai jam 11 dan sekali lagi untuk sesi 10 menit sebelum kami masih membuat perubahan kecil dan kami hanya perlu melepaskannya dan berusaha sekuat tenaga.

“Ini perasaan yang luar biasa. Saya pikir kami memiliki keseimbangan yang tepat. Apakah kita memiliki sayap yang sempurna? Saya yakin Anda selalu bisa mengatakan Anda bisa memiliki keseimbangan yang sedikit lebih baik, tetapi itu berhasil hari ini. ”

Sangat kontras dengan Hamilton, Bottas hanya mampu mengklaim posisi ke-10 di grid, membuat pembalap Finlandia itu bersikeras ada sesuatu yang tidak beres dengan Mercedes W12-nya.

Tapi Wolff membantah anggapan bahwa tim telah secara efektif mengorbankan Bottas untuk membantu upaya Hamilton untuk merebut pole position di Baku.

“Sejak awal perjalanan bersama Valtteri dan Lewis, kami telah melempar koin yang akan memiliki pilihan untuk memutuskan apakah mereka berlari pertama atau kedua,” katanya.

“Dan akhir pekan ini giliran Lewis untuk memilih apakah dia berlari pertama atau kedua di jalan dan dia jelas memilih yang kedua. Jadi ini adalah sistem yang sama. Ini bergantian dari balapan ke balapan di antara pembalap. ”

Setelah menghasilkan beberapa waktu putaran yang menggembirakan selama simulasi kecepatan balapan pada Jumat sore, Hamilton optimis bahwa ia harus kompetitif pada hari Minggu.

"Kecepatan balapan kami jauh lebih baik daripada kecepatan satu putaran," katanya. “Kami jauh dalam satu putaran dan kami jauh lebih dekat dalam kecepatan balapan. Kami tidak mengerti mengapa, tetapi saya suka berpikir semoga kami berada di posisi yang sama.

“Kami tidak secepat Red Bulls tetapi kami berada dalam campuran jadi saya pikir besok kami harus dekat dengan orang-orang ini, semoga.”

Wolff setuju dengan penilaian Hamilton, menambahkan: “Jalan panjang sangat bagus. Saya akan mengatakan kemarin mereka berada di kecepatan yang sama dengan Red Bulls. Jadi saya pikir kami memiliki kesempatan yang layak untuk mendapatkan hasil yang bagus besok.”