Max Verstappen menegaskan posisinya sebagai pemuncak klasemen dengan menyapu bersih rangkaian triple-header lewat kemenangan F1 GP Austria. 

Torehan tersebut membuat Verstappen memiliki keunggulan 32 poin atas Lewis Hamilton yang finis keempat. Tapi bahasan menarik dari balapan ini lebih dari sekadar pertarungan kelas berat Verstappen vs Hamilton saja.

Mulai dari performa brilian lainnya dari Lando Norris, Esteban Ocon yang seolah kehilangan taji, sampai kesibukan Steward yang mengawasi lebih dari separuh grid. Berikut ini adalah 10 hal menarik dari F1 GP Austria.

1. Verstappen adalah pembalap terbaik F1 saat ini

Statement yang cukup berani untuk mengatakan Verstappen merupakan pembalap F1 terbaik saat ini, tapi berdasarkan apa yang telah kita lihat dari sembilan balapan awal musim 2021, rasanya masuk akal mengatakan demikian. Pembalap 23 tahun itu terlihat tanpa cela, dan jika bukan karena ledakan ban di Baku, dia telah memenangi lima balapan terakhir beruntun.

Sebuah strategi dua-stop yang agresif memungkinkan dia untuk mengambil kemenangan di Sirkuit Paul Ricard, sementara dua performa dominan di Red Bull Ring menempatkan dia jauh dari Hamilton dalam perburuan gelar. Sejak awal akhir pekan, Verstappen ada di sana - apakah itu FP1, kualifikasi atau hari balapan - dia hampir sempurna.

Bahkan jika Mercedes dapat menemukan keuntungan dalam kinerja menjelang Grand Prix Inggris, rasanya tetap sulit untuk menggulingkan Verstappen jika melihat performanya.

2. Mercedes kehabisan alasan

Mercedes bisa berkelit performa buruk di Monako dan Azerbaijan ada kaitannya dengan layout trek yang tidak sesuai dengan mobil, tapi tiga balapan selanjutnya jadi tanda tanya besar. Mulai dari kesalahan strategis di Paul Ricard, sampai tidak adanya jawaban atas kecepatan Max Verstappen di Austria.

Hamilton finis lebih dari 35 detik di belakang Verstappen di Grand Prix Styrian, dan bahkan tanpa pit stop terakhirnya untuk lap tercepat, selisihnya masih lebih dari 15 detik. GP Austria adalah cerita yang sama, meskipun dengan Valtteri Bottas di urutan kedua kali ini.

Mercedes menyematkan harapan kebangkitan pada upgrade kecil untuk balapan akhir pekan depan di Silverstone. Apakah itu cukup untuk membalikkan keadaan? Waktu akan berbicara.

2859479.0064.jpg

3. Bottas masih memiliki banyak hal untuk ditawarkan

Banyak orang mencoret Bottas setelah akhir pekannya yang buruk di Baku di mana dia finis di luar sepuluh besar dengan kecepatan murni. Seperti yang telah dia lakukan sepanjang karirnya bersama Mercedes, pembalap Finlandia itu membalas dengan tiga penampilan yang kuat.

Di Prancis, ia berada dalam posisi ketiga dengan nyaman di belakang Verstappen dan Hamilton, sebelum tertinggal dalam strategi satu pit yang lebih lambat, yang memungkinkan Perez menyalipnya untuk posisi ketiga di lap penutup. Podium back-to-back di Austria membuat musimnya kembali ke jalurnya.

Dia masih duduk di urutan kelima dalam kejuaraan pembalap tetapi pada tahun 2021, tapi dengan tiga podium lebih banyak dari Perez. Tanpa masalah pit stop Monaco, dia akan berada di urutan ketiga dalam kejuaraan, hasil terbaik yang mungkin bisa dicapai mengingat performa Verstappen dan Hamilton yang sulit diimbangi.

Meski semua orang ingin Bottas diganti oleh George Russell untuk tahun 2022, Valtteri jelas melakukan pekerjaan yang diharapkan Mercedes darinya.

4. Pembuktian bakat besar Lando Norris

Peningkatan Lando Norris pada tahun 2021 sangat luar biasa. Memang, memasuki musim, banyak yang berpikir Daniel Ricciardo akan menjadi pembalap terdepan McLaren musim ini.

Norris finis di lima besar dalam delapan dari sembilan balapan pembuka, membuatnya berada di urutan keempat dalam kejuaraan pebalap, hanya terpaut empat poin dari Perez di urutan ketiga. Dia nyaris meraih pole position perdananya di GP Austria, dan sangat disayangkan tidak finis kedua setelah dia menerima penalti karena mendorong Perez keluar trek di Tikungan 4.

Di samping Verstappen, Norris telah menjadi pemain bintang F1 pada tahun 2021. Dengan perjuangan Ricciardo, McLaren akan bersyukur telah berhasil membuat Norris terikat pada kesepakatan jangka panjang karena orang-orang seperti Mercedes dan Red Bull pasti akan tertarik pada tahun-tahun mendatang. datang.

5. Ricciardo masih mencari momentum bersama McLaren

Perjuangan Ricciardo berlanjut di triple-header F1 saat ia coba mengimbangi rekan setimnya Norris dengan jarak yang cukup jauh. Secara gambaran besarnya, GP Prancis cukup positif untuk Ricciardo mengingat bahwa ia hanya 11 detik di belakang rekan setimnya di bendera kotak-kotak.

Namun momentum ini tidak berlanjut ke Austria karena pada kedua kesempatan, Ricciardo gagal mencapai Q3 sementara Norris bertarung dengan pembalap Mercedes pada kedua kesempatan. Kehilangan kekuatan mungkin membuatnya kehilangan poin di Styria, dan dia menikmati pemulihan yang baik ke posisi ketujuh di Austria.

Namun, finis ketujuh dengan mobil yang mampu finis di podium dan hanya berjarak beberapa detik dari Mercedes terdepan bukanlah apa yang McLaren atau Ricciardo sendiri harapkan.

"Minggu lalu [di Styria] saya bisa saja berada di urutan keenam atau ketujuh, jadi saya akan mengatakan melihat bahwa itu akan menjadi beberapa poin bagus," kata Ricciardo setelah GP Austria. langkah dalam dua balapan ini. Itu tidak benar-benar terjadi jadi saya masih harus belajar banyak hal. Austria bagus. Saya menikmatinya."

Ricciardo akan membutuhkan dua balapan terakhir yang kuat sebelum liburan musim panas jika dia ingin menyelamatkan musimnya.

2857003.0064.jpg

6. Sainz layak mendapat banyak pujian

Carlos Sainz melanjutkan performa bagusnya bersama Ferrari setelah memangkas selisih poin menjadi dua poin dari rekan setimnya Charles Leclerc di kejuaraan pebalap. Selama dua tahun bersama McLaren, sulit untuk benar-benar mengukur tingkat penampilannya mengingat Norris adalah pendatang baru di olahraga ini.

Baik Sainz dan Norris telah menunjukkan pada tahun 2021 bahwa kebangkitan McLaren pada tahun 2019 dan 2020 tidak sepenuhnya karena mobil yang ditingkatkan, tetapi dua pembalap yang sangat berbakat.  Jika melihat seberapa sulit Ricciardo telah berjuang dan jumlah balapan yang dibutuhkan Sebastian Vettel dan Fernando Alonso untuk beradaptasi dengan mobil baru mereka, Sainz layak mendapat banyak pujian.

Meskipun dia tidak memiliki kecepatan seperti Leclerc, penampilan balapannya yang tenang dan tenang sangat mengesankan. Dia menjamin perolehan poin yang besar dan terbukti menjadi penandatanganan yang sempurna untuk Ferrari.

7. Ocon kehilangan tajinya

Ocon memulai musim seperti rumah yang terbakar dengan finis empat poin dalam lima balapan pembuka. Sejak menandatangani kontrak jangka panjang baru dengan Alpine - diumumkan pada malam GP Prancis - Ocon secara misterius kehilangan tajinya.

Di sisi lain, Fernando Alonso justru mulai menyatu dengan mobil. Pebalap Spanyol itu mencetak poin dalam empat balapan terakhir berturut-turut. Hanya masalah waktu sebelum Alonso kembali beradaptasi dengan F1 setelah dua musim menepi, tetapi itu tidak sama sekali tidak menjelaskan kurangnya kecepatan Ocon yang hilang sejak mendapatkan kontrak baru.

Terlebih, Alonso tidak jarang mempermalukan rekan satu timnya. Tanya saja Nelson Piquet Jr., Felipe Massa atau Stoffel Vandoorne, yang dikalahkan 21-0 pada kualifikasi 2018 lalu. Ocon tak punya pilihan kecuali bangkit untuk mengejar kembali Alonso.

8. Menanti sihir lainnya dari Vettel

Setelah penampilan back-to-back yang mengesankan di Monte Carlo dan kemudian Baku, Vettel 'dari lama' tampaknya telah kembali. Kelima di Monaco diikuti dengan kembali ke podium di Azerbaijan adalah comeback yang baik untuk juara empat kali.

Selain dua balapan tersebut, Vettel belum menunjukkan banyak hal atas usahanya sejak pindah ke Aston Martin. Memang, mobilnya tidak sekompetitif yang diharapkan tetapi Lance Stroll menunjukkan kecepatan yang mengesankan di Styria untuk mendapatkan beberapa poin.

Vettel adalah salah satu pebalap yang paling sukses di olahraga ini, karir yang cemerlang di mana ia telah memenangkan semuanya. Mengalahkan Stroll selama 50 persen musim ini tidaklah cukup atau seperti yang Anda harapkan dari seorang pebalap sekaliber Vettel.

Keras? Mungkin, tapi Aston Martin akan berharap lebih dari pembalap bintang mereka.

2857802.0064.jpg

9. Russell kenapa ia pantas promosi ke Mercedes

Russell terus menunjukkan mengapa dia layak mendapatkan kursi Mercedes pada tahun 2022. Dia tidak hanya maju ke setidaknya Q2 di setiap balapan tahun ini, tetapi dia juga masuk ke Q3 untuk pertama kalinya - penampilan pertama Williams di pole position sejak Grand Prix Italia 2018.

Hilangnya udara dalam sistem pneumatik memaksanya masuk pit lebih awal dan merusak kemungkinan finis sepuluh besar di Styrian Grand Prix. Di Austria, ia berada di jalur untuk finis kesepuluh sebelum disalip oleh Alonso di lap penutup.

Russell menunjukkan kecepatan yang luar biasa, kedewasaan yang luar biasa, dan tentunya layak mendapat kesempatan dengan mobil yang mumpuni.

10. Konsistensi FIA Dipertanyakan

FIA telah berada di bawah pengawasan ketat dalam balapan baru-baru ini karena perawatannya yang tidak konsisten di beberapa balapan terakhir. Keputusan Steward untuk memberi Norris penalti lima detik karena membuat Perez keluar jalur disambut dengan ketidaksepakatan yang meluas.

Keputusan mereka untuk tidak menyelidiki kontak Leclerc dengan Gasly pada lap pembukaan balapan pertama Austria tidak masuk akal, sementara mereka dengan cepat menghukum Bottas karena putarannya di pit lane meskipun tidak membahayakan orang lain.

Pembalap telah berbicara tentang ketidakpuasan mereka dengan sistem superlisensi dengan pemimpin kejuaraan Verstappen menyerukan perbaikan. Ini bukan beberapa minggu yang baik untuk Michael Masi dan timnya.

2858901.0064.jpg